http://www.kapasitor.net/community/
Article  Information  Life  Opinion  Relationship  

BATASAN KRITIK SASTERA

iklaneka
 

 

Kritik bermakna mencari kesalahan, memuji, menilai, membanding dan menikmati. Sementara Stanley Edgar Huyman mendefinasikan kritik sebagai “interpreting the work, relating it to literary tradition, evaluating it, and si on.”

Kritik sastera mempunyai sejarah yang panjang dan telah dikenali sejak 500 tahun sebelum Masehi. Kata kritik berasal dari bahasa Yunani yang disebut sebagai “krinein” yang lebih kurang sama seperti yang dinyatakan di atas.

Orang yang melakukan kerja-kerja dinyatakan/dikatakan sebagai “krites” yang bermakna hakim dan krites yang dimaksudkanlah yang menjadi dasar kata kritik yang saya gunakan sekarang.

Kegiatan kritik sastera bermula oleh bangsa Yunani dan dipelopori oleh Xenophanes dan Heraclitrus ketika mereka mengencam pujangga Homerus yang asyik membicarakan tentang dewa-dewi di mana mereka anggap tidak senonoh serta bohong semata-mata.

Peristiwa kritik sastera itu kemudiannya diikuti oleh tokoh-tokoh lain seperti Aristophanes(450-385 SM), Plato(427-347 SM) dan Aristoteles(384-322 SM).

Buku pertama yang dihasilkan dalam bentuk kritik bernama “Criticus” hasil karya Julius Caesar Scaliger(1484-1585) yang mana mengungkapkan tentang perbandingan antara pujangga-pujangga Yunani dan Latin dengan titik berat pada pertimbangan, penyejajaran dan penghakiman terhadap Homerus guna mengagungkan Vergillius.

Dalam sastera Inggeris abad ke-17, istilah critic dipakai baik untuk menunjukkan orang yang melakukan kritik, mahupun untuk perbuatan kritik itu sendiri, kemudian muncul pula istilah criticism yang dipakai buat pertama kali oleh yang namanya penyair John Dryden(1677) dan istilah itu semakin kukuh bila terbitnya buku “The Grounds of Criticism In Poetry” karya John Dennis. Nah, semenjak itulah istilah criticism dipandang lebih tepat dari istilah “critic”.

Di negara kita, istilah mahupun pengertian kritik sastera baru dikenal setelah para sasterawan memperoleh atau mendapat pendidikan dari barat kira-kira sekitar abad ke-20, tapi sebenarnya sebelum itupun memang sudah ada penghukuman terhadap sasterawan di Nusantara seperti kritikan terhadap karya-karya yang dianggap menyampaikan karya berbentuk mistik yang bertentangan dengan agama Islam.

Jadi, sesungguhnya kritik sastera sudah ada dalam kehidupan sastera Nusantara, hanya saja kritik sastera ketika itu tidak berbentuk tulisan dan tidak mempunyai aturan yang sistematik sebab kritik berlangsung secara lisan yang menyaksikan sesuatu persembahan misalnya.

Walaupun sudah ada semacam kritik sastera ketika ini, tapi susah sangat ditemui kerangka acuan yang digunakan kerana kritik berlangsung dalam kerangka selera personal dan pengalaman masing-masing kecuali setelah adanya pengaruh barat.

Bila munculnya kritik sastera di negara kita, maka telah/sekaligus muncul tiga wilayah ilmu studi sastera iaitu teori sastera, sejarah sastera dan kritik sastera.

Di negara kita ini memang istilah kritik sastera itu selalu saja dihindari karyawan kerana dikatakan membawa makna yang kejam, jahat dan dianggap sebagai “hantu” dan perbuatan mengritik itu dianggap destruktif sehingga sering saja dimunculkan sininomnya seperti penyelidikan atau pengkajian, telaahan, bahasan atau ulasan.

Rata-rata penulis barat menyatakan bahawa kritik sastera adalah pertimbangan baik buruknya suatu hasil karya sastera di mana rumusan semacam ini ada benarnya kerana ia membawa makna yang sama seperti penilaian, tanggapan dan komentar terhadap suatu karya sastera.

William Flint Thrall dan Addison melalui bukunya “A Handbook to Literature(1960)” mengemukakan yang kritik sastera adalah merupakan keterangan, kebenaran analisis atau “judment” suatu karya dan mereka juga menyatakan bahawa pengklasifikasikan kritik itu adalah terdiri dari “mimetic, pragmatic, ekspresif dan bobjektif”.

Apapun bagi saya bahawa kritik didefinasikan sebagai hasil usaha pembaca dalam mencari dan menentukan nilai hakiki karya sastera lewat pemahaman dan penafsiran yang bersistematik dan dalam hal ini ianya sudah tentu tidak akan dapat dilakukan tanpa adanya minat yang bersungguh-sungguh, terletih kepekaan citanya dan mendalami serta menilai tinggi pengalaman manusiawi dalam menunjukkan kerelaan jika untuk menyelami dunia sastera itu sendiri.

Batasan kritik sastera seperti yang dinyatakan pada dasarnya memiliki jalan fikiran yang hampir sama, perbezaannya hanya terletak pada graduasi belaka dan pada kesimpulannya kritik sastera adalah upaya untuk menentukan nilai hakiki karya sastera dalam bentuk memberikan pujian, mengatakan kesalahan, memberi pertimbangan lewat pemahaman dan penafsiran yang bersistematik.

 

Sumber rujukan: Dewan Sastera (DBP) 

:)

 


Share!Email

about the author

Myelina Tashiro

Apabila aku selalu menulis tentang kehidupan, bererti hanya kehidupan yang selalu menjadi SUMBER ILHAMKU.  
myelina | Add myelina as your friend | Send Message

my other posts
Dunia Sastera Pelbagai Disiplin | 5500 reads
Selamat Hari Ibu | 781 reads
Tentang Kritik | 1791 reads
Kejohanan Bowling | 1992 reads
LIMBAHAN CINTA | 2047 reads
Si Bagak Berlagak | 2034 reads
Tip Untuk Yang Baru/Minat Menulis Puisi. | 13414 reads
View all
Comments From Facebook

Comment
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda

advertise@karyamedia.net
advertise@karyamedia.net

subscribe to kapasitor

KapaSTORE
Creative Content Marketplace

BUY NOW: The Poseidon Adventure


admin blog