Kisah Seorang Pemburu Raksasa, Ikan Omeh dan Pemuda Asli

 

Pada suatu hari, seorang pemburu raksasa telah memasuki kawasan rimba yang terkenal dengan alam flora dan faunanya untuk memburu apabila mendapat keizinan daripada pihak berkuasa negara tersebut. Pemburu raksasa tersebut telah bercadang untuk bermalam di kawasan rimba itu selama berbulan-bulan. Apabila masuk hari ke5, dia telah menemui sebuah tasik saujana mata memandang dan digigi tasik itu terdapat seekor ikan Omeh yang menarik perhatiannya. Ikan itu seolah-olah menari-nari dengan melompat-lompat mengikut jejak perjalanan pemburu raksasa tersebut ditepi tasik itu.

Pada mulanya, pemburu itu tidak mengambil kisah tentang ikan tersebut kerana didalam kepalanya hanyalah hendak memburu seekor raksasa yang bakal menjadikan beliau terkenal dan berjaya kelak. Tetapi ekor mata si pemburu itu tidak dapat dialihkan daripada memandang ikan tersebut. Apabila diamati, ikan tersebut mempunyai daya tarikan yang tersendiri seperti memanggilnya untuk melihat dengan lebih dekat.

Pemburu itupun berfikir sejenak sambil duduk dipinggir tasik itu sambil memerhatikan ikan itu melompat-lompat kerana ia seakan seekor haiwan yang jinak. Lama-kelamaan pemburu itu bertukar fikiran untuk mengambil ikan itu dan seperti sudah terlupa tujuan sebenar dia ke rimba itu. Tanpa berfikir bagaimana cara yang terbaik untuk menangkap ikan itu, dia pun membuat joran dengan menggunakan sebatang kayu kering, talinya pula hanya dengan menggunakan sejenis akar kayu yang halus dan mata kailnya pula diperbuat daripada pin yang tergantung-gantung sarat dibegnya.

Seperti yang dijangka, ikan tersebut tidak mengambil masa yang lama menyambar mata kail tanpa umpan itu. Inilah kali pertama pemburu itu benar-benar memancing kerana sebelum ini dia tidak pernah berminat untuk menangkap ikan, hanya seronok melihat ikan-ikan berenang dan ditangkap sahaja. Dia segera menyelami naluri seorang pemancing dengan melepas perlahan-perlahan tali joran itu dan menariknya kembali perlahan-lahan. Setelah berhari-hari pemburu itu memancing, dia berasa amat yakin bahawa dia akan berjaya menangkap ikan tersebut untuk dijadikan perhiasan dirumahnya, namun dia tidak mahu terburu-buru dan membiarkan joran itu tegak begitu sahaja tanpa dikawal.

Ketika itu dia tersedar, betapa dia telah melupakan tujuan asalnya datang ke rimba itu. Dia meneruskan niat asalnya untuk memburu raksasa dengan memasuki jauh ke tengah rimba tersebut dan menemui sebuah perkampungan penduduk orang asli dikawasan itu. Dia meminta bantuan segelintir daripada pemuda-pemuda kampung itu supaya dapat menunjukkannya jalan untuk menjejaki kawasan raksasa tersebut. Tetapi mereka menasihatinya supaya berehat untuk beberapa hari kerana kerja menjejaki raksasa memerlukan kudrat yang benar-benar mencukupi. Dia pun menuruti nasihat pemuda-pemuda asli yang berjanji untuk menjadi penunjuk arah baginya itu. Pada waktu senja pada hari yang ke-3, dia terlihat seorang pemuda asli yang berbadan tegap membawa pulang seekor ikan Omeh dan kemudian ikan itu diletakkan di sebuah balang kaca yang berisi air sungai dengan melihat dicelah-celah daun rumbia yang dijadikan dinding rumah.

Diketika itu juga perasaannya bagai dipanah halilintar apabila melihat pemuda asli itu berjaya menangkap ikan Omeh yang hendak ditangkapnya tempohari ditasik itu dengan hanya menggunakan tangan sahaja. Dia berasa marah tidak tahu hendak dilepaskan pada siapa. Pada keesokan harinya dia meneruskan perjalanan untuk memburu raksasa sambil menahan kekecewaan.

Pemburu itu memburu sambil berteriak mengalunkan berbagai-bagai lagu putus harapan yang popular di sekitar 80an dan grunge cinta...hehehe

Love hate love

kasihan bukan kisah ini?

isk

Posted by averrose at 6:56 PM p/s : Kisah pengalaman diri sendiri yang dimetaforakan ...

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Cinta

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) lah, buat apa berbulan2 kat hutan tu.. kan ada rumah.. lagi satu, biar la ikan tu menari.. catch and release.. chewahhh
  • 2) apa pun.. best!
  • 3) kejap. ada kesatiraan atau maksud tersirat yang cuba disampaikan ke? aku macam .. tak dapat menduga.
  • 4) macam kisah teladan AESOP
    tapi tak dapat tangkap apa teladan dia
    huhu
  • 5) haha klako ler citer nie...pe pun mmg kreatif..
  • 6) haha..sgt kasihan~~ er..g jela kedai akuarium..banyak je ikan omeh..yg gomok..kurus..kecik.. puteh, merah,oren..sume ade~~ =)

  • (Penulis)
    7) oklah.. antara hints dia adalah :-

    1.puncak menara gading
    2.aku
    3.dia
    4.mamat baru dia
    5.kawan2 berjenis mat-mat belia/skema yg lain
  • 8) =) =) =) =)
  • 9) @>- 4 you! chewah! like it =p
  • 10) penggunaan pin itu ada lah idea bungek!! hahahaa~~

Cerpen-cerpen lain nukilan averrose

Read all stories by averrose