LIPURLARA CINTA

 

Entah berapa kali aku mengarang kisah cinta kita. entah jutaan lipur cerita aku pentaskan pada semua teman kisah dongeng kasih kita. Aku membawa diriku terbang menjelajah sayap malam menjadi seorang puteri menakhodakan sayang dan cinta.

 

Tapi, kala aku sendirian, aku ketawa sendiri. Akukah yang bodoh mengharap si tampan hadir semula setelah sekian lama aku dicampak tanpa harga? Atau, akukah yang bengong membiarkan segala janji dan kenangan menjadi makanan jiwa yang kontang rasa? Oh....  Sebenarnya, mungkin juga aku sendiri mahu terawang-awang di mata teman bahwa akulah insan bertuah yang pernah punya perjalanan cinta seperti sebuah kehidupan fantasi novel.

 

Aku sayangkan persahabatan aku dan dia. Tapi dalam masa yang sama, aku mencintai kamu! Lantas, kerana sayang ini aku lepaskan kamu. Segalanya kerna dia yang memendam perasaan padamu, sepertimana kita bersama berkongsi rahsia hati. Aku yakin dengan rasa hatiku, namun untuk melukakan sahabat yang aku sayangi, aku tidak mampu. Kerna, aku tahu kau kuat menempuh ceritera ini dan aku, meski pun goyah perlu juga aku pertahankan. Aku sayang dia, dan aku cinta kamu. Untuk mendapat keduanya adalah mustahil. Mungkin ini yang terbaik buat kita...

 

Aku memandang kalendar di dinding. Sudah 2 tahun dia meninggalkan aku. Kenapa perlu aku terus bodoh menunggu, munutup rasa hati buat teruna yang menyayangiku? Tiada jawapan. Otakku beku.

 

Sayang, ke mana kau menghilang? Kala ini, rasa menyesalku bagai mencarik jiwa dan ragaku. Aku kerinduan. Lama benar rajukmu. Tiada berita langsung! Bukan sahaja kau pergi jauh membawa diri dariku, tapi hakikatnya kau turut ghaib dari dunia persahabatanmu dengan teman-teman. Ke mana kamu, sayang? Aku gundah merinduimu... Tiap masa, saat, detik dan tika, diri ini butuh cinta kamu.

 

Andai sahaja jika jam itu mampu memekik... Mungkin sahaja telah dijeritkan di telingaku; jangan tenung aku! masa terus sahaja berlalu. Beritamu, masih juga belum aku tahu. Si dia teman yang ku jaga hatinya, tak putus-putus menyalahkanku. Katanya, sengaja pula aku biarkan kamu membawa diri jauh dari dirinya. Aku bingung bila katanya, aku menyorokkan kamu dari semua. Entah bahana fitnah apa pula yang menimpaku, persahabatan kami retak menanti belah.

 

Sayang... Pulanglah menjenguk diri! pertahankan aku seperti masa lalu. kau ingat lagi, 3 tahun lalu, kau bagai sang harimau mengaum mempertahankanku. Salah kamu juga sayang, bergurau tidak kena tempatnya. Bila aku merajuk, senang sahaja kau menguji aku mengatakan aku ini lesbian. ranap hatiku tika itu. Sampai hati kau sayang.... tak cukupkah segala cinta dan sayang yang aku serahkan buat kamu? dan badai fitnah itu bagai halilintar, cepat sahaja tersebar! pelik bukan, senang sahaja teman-temanku percaya katamu. Hebat aura mu.

 

Aku ingat lagi hujahmu, bila kau mahu pertahankanku. Kata mu, "kenapa kamu percaya cakap aku, sedangkan yang sebumbung dengannya dalah kalian! aku serkap jarang sahaja kerana dia langsung tidak mahu melayanku. Dan tentu sekali aku cemburu bila dia boleh pula bergelak ketawa senang hati bila bersama teman-teman. Yang bersalah adalah aku. Kenapa kamu semua perlu menghukum dia?"  lantang hujahmu sayang.... dan aku bahagia.

 

Teman-teman semua sudah berpacaran. Ada juga sudah dua tiga kali bertukar teman. aku? Lima tahun.... masih pendekkah masa itu? Sayang.... muncullah kembali, basahilah semula cinta kita yang kian kontang! aku mahu kamu sayang....tapi, bumi ini bulat bukan... dalam debar unutk menerima perkhabaranmu, aku menerima tamparan baru. Kau sudah punya pacar baru. Kata kawanku, tika dia terjumpa kamu, kau dan teman barumu sedang bergaduh kerana dia terjumpakan gambarku. Mungkinkah kau masih sayang dan cinta padaku?

 

"Sudahlah! lupakan dia... Dia sudah punya teman baru. Mungkin gambar itu cuma kebetulan sahaja. Lupakan dia!" jelas sekali temanku itu juga terseksa melihatkan penantianku.  

 

Dan masa terus berlalu.... aku sudah mula menjalani kehidupan yang lebih tenang tanpamu. Aku redha. Mungkin kau telah buang aku jauh-jauh... Kini, cita-cita menjadi impianku. Bukan kamu.

 

Aku tahu, cinta aku padamu tetapkan subur sayang... Mungkin kita bertemu pada masa dan waktu yang salah... Bukan jodoh kita agaknya... Biarkan aku bertepuk sebelah tangan, mencuci luka ini... Biar nanti, bila sahaja cinta baruku menjelma; dia menerima cintaku sepenuhnya. Bukan sekadar saki baki dari cintamu dulu... Izinkan aku membina cinta  baruku, sayang.....

 

Dan akhirnya, setelah 7 tahun lamanya; aku kuburkan cinta kita. Biarlah di sini akhirnya. Kamu tetap juga dalam rinduku. Harapanku, andai kau mendengar perkhabaran ini, sambutlah salam persahabatan ikhlas dariku buatmu. Ku kirimkan salam rinduku di angin lalu. Semoga kau sentiasa berbahagia.

 

Pergilah sayang.... Dirimu kan tetap daku kenang.... 

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Cinta

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) hehehe. dayya dengan liganya tersendiri. memang ratu!
    1 - lain kali kalau berselisih di bus stop. jangan sombong
    2 - saya dah 8 taun. rilek je ;p
    3 - koh koh koh. jangan pukul saya.
  • 2) Jangan ditunggu....
    kelak masa dibazir...
    Tetapkan hati, muktamadkan keputusan...
    Buka mata, buka hati..
    Untuk yang selayaknya, untuk yang lebih baik...

  • (Penulis)
    3) caha:
    1. caha!!!!! dush dush! huuhuhu.. apa ni buka citer bus stop tuh? tak aci ar.... huuuhuhu.... *weeeekkkkk!!!!*
    2. helleh.... 8 taun yes... tapi cuba - ngan yang dah termintat serta yang diangkat dan terangkat, samada sama jenis atau berlainan jenis... berapakah jumlah yang tinggal? chewah! hahahhah
    3. hohoohohoh.. alamak! terpukul suda =p hehehhe

    teja: heheheheh.... doakan saja bahagia yer? =p
  • 4) ada seorang sahabat pernah beri saya nasihat ni..

    "LOVE him until you feel you can't love him anymore..WAIT for him until you feel tired of waiting him. Ignore everyone who said you need to stop that..because you will know how to do it yourself when the time has come"

    kalau cuba utk melupakan tu menyakitkan, igt saja dia. kalau cuba untuk membenci menyiksakan diri sendiri..teruskan menyinta dia. sebab..menyinta & menunggu terlalu lama tanpa balasan juga ada limitnya..ada satu tahap kita sudah tepu..muak.. tak mampu menyinta lagi.

    ..and she's (my friend) totally right about that. Time will decide everything

  • 5) melupakan= menyakitkan.. tp tnp sakit luka takkan sembuh..ade member syud ckp.. 'selagi larat syud..tadahkan jela..dh xlarat nnti stop' hehe..

    he's right~ =)
  • 6) jgn dtggu bende yg xpasti....njoy ur life... chill..~~
  • 7) nice .. :)

  • (Penulis)
    8) pinkyunki: hehehhehe.. sebab dah tak larat ar tu stop, kalu sambung till now mb da naik 9 years kot.. just kadang-kadang je terkenang.... hehehehhe....

    syud: ewahhh!!!! hehehheh.... masih dalam dilema ye syud? hehehhehehe.... lets time talks!

    lyannie: thanx dear.... mb masa tu bebudak lagi sebab tu menonong jer... after all, first love memang menyakitkan, right? =P

    hirzie: hehehheheh.... thank you hirzie =P
  • 9) ehem...kisah benarkah ini? :D

  • (Penulis)
    10) nurcahaya: hehehhe... yurps.... melayan jiwang kala hati nekad berhenti merindu =p

Cerpen-cerpen lain nukilan dayya

Read all stories by dayya