Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

ECLAIRS~1

Cerpen sebelumnya:
Kisah Seorang Sahabat
Cerpen selanjutnya:
ECLAIRS~2

"Dah datang ke belum?" sudah acapkali Puan Sarimah menuturkan ayat yang sama. Haji Khairuddin juga sudah panas punggung. Aiman pula sudah puas menelefon. Namun tiada jawapan. Tok Kadi juga sibuk bertanyakan mana rombongan si pengantin. Tetamu yang tiba sudah mula sok-sek. Hampir tiga jam menunggu, tok kadi terpaksa berangkat. Ada akad di tempat lain yang perlu disempurnakan. Tetamu juga sudah beransur pulang setelah menjamu selera.

 

" Ya ALLAH, kenapa boleh jadi macam ni?" Haji Khairuddin sudah letih. Sudahlah sanak saudara bertalu-talu bertanya, ditambah pula dengan malu yang terpaksa ditanggung. Puan Sarimah hampir sahaja pitam. Aiman menghentak tangannya ke meja. Geramnya hati hanya tuhan sahaja yang tahu. Berani betul lelaki ini tidak menghadirkan diri? Setelah semua persiapan dibuat? Setelah semua tetamu hadir? Kalaupun tidak mahu meneruskan pernikahan ini, kenapa tak bagitau awal-awal? Kenapa nak menconteng arang kepada keluarganya? Kesian si Aisyah tu. Eh,Aisyah?

 

Aisyah hanya merenung kosong. Dah tak de jodoh, nak buat macam mana? Takkan la nak suruh dia meraung terguling-guling? Nak menangis pun tak de gunanya. Nasi dah menjadi bubur. Terkilan? Bohonglah kalau dia tak terkilan. Masih terbayang bagaimana bersungguhnya abah membeli lembu Pak Cik Leman. Bagaimana bersungguhya ibu membuat hantaran, memikirkan menu untuk tetamu, menghias rumah, bilik pengantin. Nasib baik ibu tak menempah pelamin. Terbayang abangnya Aiman yang turut sibuk menguruskan majlis akad nikahnya. Sangkanya Along jenis yang tak kisah, tapi sebaliknya dialah yang kecoh macam dia pulak yang nak kahwin. Dan akhirnya,  sampai hati lelaki ini tidak hadir ke majlis akad nikahnya? Berani pula dia nak hantar rombongan meminang? Cincin pertunangan yang tersarung di jari manisnya telah lama dicampak. Mungkin dah bergolek masuk ke bawah katil. Peduli apa?

 

Aisyah segera membersihkan mekap di wajahnya. Baju pengantin yang ditempah ibu dua bulan lepas diganti dengan baju tidur. Bunga-bunga mawar yang ditabur atas kamarnya dikibas. Dia ingin tidur. Tidur sepuas hati. Tiada lagi Aisyah yang dulu. Semalam telah berlalu. Let by gone be by gone. Dan malam itu, air mata menjadi teman yang setia sepanjang malam. Dia pun tak pasti bilakah dia tidur.

 

Usai solat subuh, dia mengaji. Membaca surah An-Nur. Mencari ‘nur' yang mampu menerangi  hidupnya. Kemudian, dia keluar dari bilik menuju ke dapur. Meneruskan rutin harian seperti biasa. Mengemas dapur. Memanaskan lauk pauk kenduri semalam. Dia juga mengemas rumah. Menyapu sampah. Puan Sarimah hanya menggelengkan kepala. Betapa tabahnya anak gadisnya ini. Kalau orang lain, mungkin tengah berendam air mata mengenanglan majlis yang tak jadi. Namun, anaknya yang seorang ini, terlalu tabah menghadapi ujian ini. Terdetik rasa bersalah dalam hati. Kalau bukan kerana dia yang beria-ria bersetuju dengan lamaran yang tiba, pasti nasib Aisyah bukan begini. Air mata seorang ibu mengalir lagi. Niat di hatinya ingin memujuk lara Aisyah pada malam tadi, namun dia sendiri tidak berdaya. Apatah lagi, pintu kamar itu dikunci.

 

" morning ibu!" ucap Aisyah dengan ceria. Bukan dibuat-buat. Seolah-olah tiada apa yang berlaku semalam.

" hish, ada ke morning ibu! Assalamualaikum Eca" ibu mengikut rentak Aisyah.

" ala ibu ni, tak rock la..hehe..Wa'alaikum salam. Orang da buat sarapan. Jom kita makan." Aisyah sudah menarik tangan ibunya ke dapur.

" habis tu, abah dengan Along? Takkan tak ajak diorang?"

" alah, diorang tu dah besar gajah. Pandai la nak cari makanan. Hehe.."ujar Aisyah sambil tersengih-sengih.

" jomlah." Ibu hanya menurut. Aisyah mencedokkan nasi minyak itu untuk ibu dan dirinya. Dia makan dengan begitu berselera. Sememangnya nasi minyak merupakan makanan kegemarannya. Hampir menitik lagi air mata ibu. Namun, dikesatnya perlahan-lahan.

"ibu tak makan ke? Isk, sedap lauk ni bu. Rugi tak makan."

" Aisyah" lirih suara ibu memanggil.

Aisyah memandang wajah ibu. Belum sempat ibu bersuara, Aisyah memulakan bicara.

 

" Ibu, walau apa pun yang terjadi, Aisyah tak salahkan sesiapa. Mungkin jodoh Eca belum sampai. Tak perlu la kita semua nak bersedih. Benda dah jadi. Eca harap sangat benda ni tak diungkit lagi. Kita semua hidup cam biasa. Lagipun, Eca ni muda lagi. Study pun belum  habis. Eca nak balik kolej hari ni boleh tak bu?"

 

" hmm...baliklah kalau itu dapat menenangkan hati Eca." Kedengaran suara Haji Khairuddin memberi kebenaran. Dia juga terasa sayu melihatkan wajah Aisyah yang suci.

 

" terima kasih abah. Eca naik dulu, nak kemas barang. Lupa pulak, abah mari la makan. Sedap lauk ni. Menjilat jari.hehehe..."

Cerpen sebelumnya:
Kisah Seorang Sahabat
Cerpen selanjutnya:
ECLAIRS~2

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.4
7 Penilai

Info penulis

~miszjun~

~no paiN nO gaIn~
miszmextor | Jadikan miszmextor rakan anda | Hantar Mesej kepada miszmextor

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya miszmextor
kerinduan bintang part 2 | 2783 bacaan
kerinduan bintang | 2333 bacaan
Kasut,Famous Amos dan Zen | 3967 bacaan
along, adik dan cacing | 3173 bacaan
Cerita Tentang Len | 3128 bacaan
MO1S06~TUJUH SYARAT | 3397 bacaan
kerana kita kawan...1 | 1546 bacaan
ECLAIRS~3 | 2164 bacaan
ECLAIRS~2 | 2273 bacaan
HEY THERE DELLYLA...part 5 (penutup cerita) | 1483 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

11 Komen dalam karya ECLAIRS~1
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik