Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Cinta Buta

Cerpen sebelumnya:
Malam Hujan Rintik- Rintik (Automasi Mamak II)
Cerpen selanjutnya:
Keranamu Joe..

Aku masih tidak dapat menutup mulutku yang sedikit ternganga dek pengakuan rakan karibku yang masih lagi setia menunggu jawapan daripadaku sejak tadi. Aku cuma mampu tergamam untuk seminit dua sejak tadi.

 

Maybe soalan aku agak silly, tapi aku nak tanya juga,” akhirnya aku mampu mengeluarkan bunyi daripada mulut yang ternganga ini walaupun sedikit tergagap.

 

“Silakan,” aduh, bersopan pula dia. Selama ni tak pernah langsung nak bersopan dengan aku, sekelip mata sahaja dah macam kena sampuk dengan jin yang baik gamaknya.

 

“Kau serius ke?” Jefrey mengeluh pendek mendengarkan soalan bodohku. Kemudian dia mengangguk perlahan sambil memandangku tajam sebagai jawapan. Aku mahu pitam di milisaat ini juga! Tolonglah selamatkan kawan aku yang kemaruk semacam ni. Seram sejuk aku dibuatnya. Suasana di dalam Pizza Hut hari ini pun agak lengang, menyebabkan sejuk penghawa dingin seolah-olah cuma tertumpu pada aku dan Jefrey sahaja sejak dari tadi.

 

“Tolonglah Jep. Itu emak aku!” aku mula hilang kewarasan untuk bersemuka dengan Jefrey yang tiada tanda-tanda mahu mengalah denganku.

 

“Cinta tak mengenal siapa, Wiz,” Jefrey mula mengeluarkan madah-madah yang meremangkan bulu roma aku. Kini, aku mengakui kehebatannya dalam matapelajaran Bahasa Melayu!

 

Aku dan Jefrey berjiran sejak kami lahir lagi. Kami bersekolah di tempat yang sama dan kami juga merupakan rakan sekelas dari darjah satu sehinggalah kami menamatkan pembelajaran di tingkatan lima. Kami sudah di ibaratkan seperti adik dan abang dek kerana hubungan kami yang erat.

 

“Dalam banyak-banyak perempuan kat muka bumi ni, kenapa emak aku yang jadi pilihan?!” sedikit menjerit aku bersuara, dengan muka berkerut-kerut. Hilang selera aku tengok pizza di depan mata.

 

“Cinta,” ringkas jawapannya. Ternganga-nganga mulutku, cuba mengeluarkan kata-kata yang bernas untuk membidas mati-matian hujah Jefrey, tetapi jawapan dia tadi agak bernas membuatkan aku mengambil masa 3 minit untuk menjawab.

 

“Kau, bestfriend aku. Kau expect apa daripada aku? Anak tiri?! Never dude!” aku menambahkan kelangsingan dan kenyaringan suaraku sendiri, ditambah juga dengan air liur bersepai. Tolonglah sedar Jefrey.

 

“Kita boleh lagi berkawan macam biasa walaupun aku dengan mak kau…”

 

Stop there!” aku terpaksa menghentikan kata-kata Jefrey kerana aku tak sanggup mendengarkan sepatah perkataan keramat daripada mulutnya itu. Aku jadi lemas dengan situasi ini walaupun aku tidak berenang sama sekali. Aku langsung tak sanggup mengaku rakan karibku sendiri sebagai ayah tiriku!

 

Ibuku memang sudah lama mengenali Jefrey, malah ibuku tahu yang kami berkawan rapat sejak kecil. Jefrey juga sering datang ke rumah kami sekadar untuk melawat dan bertanya khabar sejak aku dan Jefrey di tempatkan di IPTA yang berbeza. Kini, kami telah pun bekerja, juga di tempat yang berbeza tetapi hubungan kami tetap rapat seperti dulu.

 

“Kenapalah kau tak suka aku, tapi suka emak aku,” aku mengeluh kecil. Bukannya aku mengharap sangat supaya Jefrey sukakan aku, padahal aku sendiri sudah mengikat tali pertunangan dengan lelaki pilihanku. Cuma aku terkilan yang ibuku menjadi pilihan Jefrey. Apa yang patut aku lakukan?

 

“Masa kita form 5, emak kau baru 27 tahun. Awet muda pula tu. Lagipun, setiap kali aku datang rumah kau, mak kau masak makanan kegemaran aku, sembang-sembang dengan aku. Sekarang ni pun, aku kerja dekat tempat yang sama dengan emak kau. Itu pun mak kau yang tolong aku dapatkan kerja tu. Kau tak rasa, ini mungkin jodoh aku dengan emak kau?” aku hampir termuntah saat ini juga! Mendengarkan kata-kata lelaki yang selama ini bergurau sakan denganku, kini begitu serius meluahkan perasaaan cintanya membuatkan aku sedikit mual. Maafkanlah aku! Aku tak mampu menyetujui kata-kata Jefrey itu, apatah lagi menyokong tindakannya.

 

“Beza umur kau dengan mak aku, 10 tahun. Kau sedar ke fakta tu?” aku masih mencuba nasib untuk menukar fikiran Jefrey.

 

“Cinta tak mengenal usia, Wiz,” aku dah agak dah dia akan cakap macam tu! Menyesal aku guna fakta tu, tak kukuh. Aku dilanda kekalahan. Aku cuma mampu terdiam untuk berfikir secara matang.

 

“Wiz, aku faham perasaan kau. Aku dah agak reaksi kau. Sebab tu lah aku nak bagitau kau dulu sebelum aku ambil langkah seterusnya,” aku mendongak pantas. Langkah seterusnya? Langkah apa?

 

“Apa langkah seterusnya?” aku bertanya perlahan, sedikit gugup menunggu jawapan Jefrey.

 

“Aku dah bincang dengan emak kau…” mataku terbeliak besar dengan mulut juga ternganga besar.

 

“Kau dah bercinta dengan emak aku ke?” aku menjerit kuat. Jefrey diam mendengar soalanku. Aku terpempan. Kebisuan Jefrey sudah cukup untuk menjawab persoalanku. Aku terus hilang kata-kata. Kenapa aku langsung tidak menyedari perkara ini? Malah, ibuku juga langsung tidak pernah membuka cerita tentang Jefrey.

 

“Sejak bila?” hampir tidak kedengaran suaraku. Aku sudah tidak mampu bersuara, apatah lagi memandang wajah lelaki dihadapanku ini. Sungguh aku terkilan dengan mereka.

 

“Dalam… setahun lebih,” mataku serta merta terpejam rapat, cuba menahan air mata daripada keluar. Aku berusaha memujuk Jefrey sejak dia meluahkan perasaannya tadi, agar dia dapat melupakan perasaan sayangnya pada ibuku sendiri. Tapi, aku tak rasa tindakan aku tadi berbaloi.

 

“Dalam masa setahun, sama ada kau, atau emak aku langsung tak buka cerita. Apa guna kau bagitau aku sekarang? Sebab nak kahwin? Fine, go for it,” aku bangun, berlalu perlahan meninggalkan Jefrey yang terdiam dengan jawapanku.

Kalau Jefrey membuka mulut sekalipun, aku tak rasa yang aku akan buka telinga ini untuk dengar sepatah perkataan pun daripada dia.

 

 

Aku termenung panjang di dalam kereta. Enjin telah pun aku matikan, tapi aku cuma mampu memandang kosong pintu rumahku.

 

Aku sudah hidup bersama ibuku selama hampir 27 tahun. Dalam masa itu, aku dan ibuku ibarat adik dan kakak, bukan ibu dan anak. Ibuku melahirkan aku ketika berumur 10 tahun. Dek kerana umpatan orang kampung yang tidak senang dengan hubungan akrab ibu dan ayahku yang sebenarnya merangkap dua pupu, mereka dinikahkan walaupun tiada perasaan cinta antara mereka. Mereka akur dengan desakan kedua belah pihak yang aku rasakan pada ketika itu agak sempit cara pemikirannya. Mujur ayahku telah pun bekerja ketika itu dan masih mampu menyara isterinya.

 

Kerana itu, aku begitu rapat dengan ibuku disebabkan jarak usia yang tidak begitu jauh seperti orang lain. Kemalangan jalan raya yang meragut nyawa ayahku ketika aku berusia 2 tahun, juga merapatkan jurang antara aku dan ibuku. Kami sama-sama tinggal bersama datuk dan nenekku sebelum kami berpindah ke Kuala Lumpur. Sejak itu, aku dan ibuku umpama belangkas, berdua kemana sahaja dan kadangkala, Jefrey akan sama-sama menyertai kami. Aku tak sangka begini pula kesudahan cerita kami. Ibu dan kawan karibku bercinta? Ya Allah, berilah petunjuk padaku…

 

 

Aku berjalan longlai masuk ke rumah. Puas aku merayau sekitar Tasik Titiwangsa selepas berperang dengan ‘bakal ayah tiriku’. Dan kini, aku akan berbincang dengan ibuku pula. Malas rasanya mahu masuk ke rumah.

 

“Wiz okay?” ibu menyapaku sambil sibuk membelek majalah di tangannya, apabila mendengarkan aku melangkah masuk. Sekilas pun tidak ditolehnya ke arahku. Nasib baik memang aku yang masuk rumah. Kalau perompak? Ibu selamba baca majalah!

 

“Baru lepas jumpa bakal ayah tiri, should I be okay?” aku membalas perlahan. Ibu ketawa kecil. Dapatku dengar tawa kecilnya itu. Amboi, sukanya dia nak menikah! Aku terus-terusan mengomel.

 

“Lulus tak dia nak jadi ayah Wiz?” ibuku ketawa mendengarkan kata-katanya sendiri. Aku mencebik kasar.

 

“Kalau fail pun, ibu tetap nak nikah,” aku berkata perlahan. Aku melabuhkan punggung di sofa panjang. Melepaskan lelah dek kepenatan berjalan di Tasik tadi.

 

“Ibu takkan kahwin kalau Wiz tak setuju. Wiz anak ibu. Wiz lagi penting daripada sesiapa pun untuk ibu,” ibu berkata tegas, menjawab kata-kataku tadi. Aku sedikit tergamam mendengar kata-kata yang lahir dari bibir ibu, tak tau ayat apa yang patut aku lontarkan. Aku terdiam panjang, mencari kata-kata yang sesuai.

 

“Wiz bukan tak setuju, tapi Wiz kena ambil masa untuk terima semua ni. Dia kawan baik Wiz. Takkan Wiz tiba-tiba nak panggil dia ‘ayah’? Selama ni asyik beraku engkau, tiba-tiba jadi ‘ayah’,” sengaja aku tekankan perkataan ‘ayah’ itu untuk ibu. Ibu ketawa besar kali ini. Aku gundah gulana, ibu sakan ketawa. Tak fahamnya aku!

 

“Kalau guna aku engkau pun, tak salah. Asalkan hormat tu ada,” balas ibu sambil tersenyum penuh makna. Aku mencebik kasar.

 

“Jep, ibu mana? Tak balik sekali ke?  Jep, kau nak makan tak? Ibu dah masak ni,” aku sengaja mencipta dialog khas untuk pendengaran ibuku tercinta.

 

“Pelik, tak pernah orang lain buat,” aku menambah kata-kataku. Ibu cuma tersenyum, mungkin terhibur dengan contoh yang aku berikan.

 

“Apa nanti orang lain kata? Malulah kita nanti, ibu. Macam dah tak ada lelaki lain. Kawan karib anak sendiri menjadi pilihan seorang janda,” aku lantas terdiam. Berubah air mukaku saat ini bila aku tersedar dengan kata-kataku yang agak melampau tadi. Aku secara tak sengaja menggelar ibuku sendiri sebagai janda yang seolah-olah gatal untuk bernikah. Aku sedikit menyesal dengan mulut cabulku.

 

“Ibu tak kisah apa orang lain nak cakap nanti. Ibu cuma kisah tentang apa yang Wiz fikir. Itu dah lebih daripada cukup, Wiz,” aku terdiam, sebak dengan kata-kata luhur ibu. Aku makin buntu, tenggelam dengan pilihan yang ada.

 

“Wiz akan sedar nanti, Bila Jep akan jadi ayah atau kawan pada Wiz. Wiz memang perlukan masa, dan ibu takkan halang Wiz untuk fikir pasal ni seberapa lama yang Wiz nak. Cuma ibu harap Wiz tahu, Jep adalah satu-satunya lelaki yang berjaya buka hati ibu, selepas arwah ayah. Mungkin Wiz rasa geli geleman sebab Jep tu kawan baik Wiz. So, take your time. Ibu takkan kisah kalau Wiz tak boleh terima, okay?” penuh tersirat kata-kata ibu. Aku sedikit tersentap bila ibu mengaku yang Jefrey adalah satu-satunya lelaki yang berjaya membuka hati ibu selepas arwah ayah.

 

Aku akan berkahwin tak lama lagi, dan ibu akan keseorangan selepas ini. Aku rasa, aku tak layak untuk menghalang ibu mencari kebahagiaannya sendiri, bukan? Aku mengeluh panjang, entah untuk kali keberapa.

 

 

Beberapa hari selepas perbincangan aku dengan ibu dan Jefrey, akhirnya aku memberikan kata putus pada mereka. Aku dengan ikhlas hatinya, memberikan kebenaran. Walaupun aku masih janggal dengan hubungan yang bakal terjalin, akanku cuba untuk menerima rakan karibku sendiri sebagai ayah tiriku, demi kebahagiaan ibu.

 

“Wiz, terima kasih,” kata ibu selepas majlis pernikahan ibu dan Jefrey berjaya dilangsungkan. Aku cuma tersenyum memandang ibu. Ibu nampak cantik dan muda ketika mengenakan sepasang baju kebaya untuk pernikahannya hari ini. Malah, ibu nampak sangat sepadan dengan Jefrey hinggakan aku tak nampak perbezaan umur yang ketara antara mereka. Aku menarik nafas lega, gembira dengan kebahagian ibu ini.

 

Aku menoleh memandang Jefrey yang melangkah perlahan ke arahku. Aku tersengih busuk sambil menggeleng-gelengkan kepala.

 

“Kenapa geleng kepala?” tanya Jefrey sambil mendapatkan ibu. Mesra sungguh perlakuan mereka sehingga aku tergelak-gelak tidak terhenti!

 

Maybe we should speak in English from now on. Because, ‘I’ can bring the same meaning as ‘saya’ or ‘aku’. And, what should I call you? Ayah? Jep? Pakcik?” Jefrey tersengih kecil. Sungguh aku terasa janggal saat ini walaupun Jefrey kelihatan selamba.

 

“Kita cuba perlahan-lahan. Mungkin awal-awal ni, kita boleh guna kau aku. Later on, kau cuba panggil aku ayah,” Jefrey mengangkat-angkat keningnya membuatkan aku tiba-tiba terasa mual.

 

“Ya Allah. I cannot do this” aku berpaling daripada mereka, berjalan pantas untuk keluar daripada masjid yang menjadi saksi pernikahan ibuku dan Jefrey tadi.

 

“Wiz? Nak pergi mana tu? Tak nak tunggu ayah dengan ibu ke?” Jefrey menjerit memanggilku dengan penuh bersemangat. Dapatku dengar dengan jelas tawa Jefrey dan ibuku. Aku mempercepatkan langkahku menuju kereta.

 

“Ayah?” aku terasa seram sejuk. Mual ada, geli pun ada. I need more time now! Aku segera menghidupkan enjin kereta.

Cerpen sebelumnya:
Malam Hujan Rintik- Rintik (Automasi Mamak II)
Cerpen selanjutnya:
Keranamu Joe..

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
4 Penilai

Info penulis

zira

im just an ordinary girl who loves to write..
nameless | Jadikan nameless rakan anda | Hantar Mesej kepada nameless

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya nameless
Detik Akhirku | 4400 bacaan
Ini Cerita Kami | 2679 bacaan
Kisah Suka dalam Duka part 3 (final) | 4845 bacaan
Kisah Suka dalam Duka part 2 | 4821 bacaan
Kisah Suka dalam Duka part 1 | 4784 bacaan
Kasih Diana | 2537 bacaan
'i do' | 2752 bacaan
Impian | 2794 bacaan
Kera Sumbang | 3656 bacaan
Kisah Seorang Sahabat | 8078 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

14 Komen dalam karya Cinta Buta
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik