Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Klasik

MO1S06~TUJUH SYARAT

Cerpen sebelumnya:
'i do'
Cerpen selanjutnya:
Lelaki Penjual Goreng Pisang

M01S06~tujuh syarat

 

Warkah enam dari enam belas,

Ditulis empunya dengan ikhlas,

Bukan budi pinta dibalas,

Moga dibaca tanpa culas.

 

Adalah empunya warkah, atlantis tanah tumpah darahnya, digelar M. Isz Me Xtor. Bukan asal kerabat diraja yang berkuasa, bukan tukang tari lemah gemalai, tiadalah jua seorang memanda menteri pembantu sultan. Empunya diri cuma sekadar tukang masak, berhabis masa di dapur istana, sediakan juadah santapan bersama. Ingin dikhabar satu rahsia. Empunya diri Tuanku Mahmud amatlah percaya, segala rahsia dalam dada, takkan terluah meski dibelah. Warkah dijumpa tempat tak tersangka. Tujuh periuk belanga berukir indah. Sangka cuma sekadar hiasan rupanya adalah tulisan. Belanga bukan sebarang belanga, takkan hitam tika diguna atas api bertungku tiga.

Kuala Lumpur

Cik Dujan sudah resah gelisah. Peluh menitik membasahi tubuh. Ke mana hilangnya pembantu berwibawa, Diya. Sakit perutkah? Tapi tandas yang agak hancing baunya itu telah lama kosong. Tiba-tiba saja menghilangkang diri. Erk, hilang? Ghaib? Adakah Diya terkena saka, lantas dibawa ke alam bunian, dikahwinkan dengan putera bunian yang segak bergaya? Isk...nonsense!

Satu perkara lagi yang membuatkan cik Dujan dalam keresahan ialah tulisan hiroglif yang terukir atas kulit kambing itu. Tulisan itu semakin kabur! Kemuncaknya, pada malam semalam, tatkala bulan purnama terang mengambang, tulisan itu hilang! Musykilnya, hanya satu perkataan yang dkelihatan. Namun, perkataan itu sukar sekali difahami. Setelah bermacam buku berkaitan tulisan hiroglif dirujuk, setelah terbuntang biji mata meneliti dan merenung tulisan yang tertera itu, sahlah bahawa perkataan ini yang tertera.

 " A.T.L.A.N.T.I.S" hampir terjerit Cik Dujan bersuara. Hatinya bersorak riang.

Aku memang genius. Itulah yang disangka olehnya. Cik Dujan teringat kembali apa yang pernah dibacanya tentang Atlantis.

Dalam catatannya, Plato menulis bahwa Atlantis terbentang "di sepanjang pilar Herkules". Atlantis merupakan kekuatan angkatan laut yang menaklukan Eropa Barat dan Afrika 9.000 tahun sebelum waktu Solon, atau kira-kira sekitar tahun 9500 SM. Setelah usaha menyerang Yunani yang gagal, Atlantis tenggelam ke dalam samudra "hanya dalam satu hari satu malam". Atlantis umumnya dianggap sebagai mitos yang dibuat oleh Plato untuk mengilustrasikan teori politik. Meskipun fungsi cerita Atlantis terlihat jelas oleh kebanyakan sarjana, mereka memperdebatkan apakah dan seberapa banyak catatan Plato diilhami oleh tradisi yang lebih tua. Beberapa sarjana mengatakan bahwa Plato menggambarkan kejadian yang telah berlalu, seperti letusan Thera atau perang Troya, sementara lainnya menyatakan bahwa ia terinspirasi dari peristiwa kontemporer seperti hancurnya Helike tahun 373 SM atau gagalnya invasi Athena ke Sisilia tahun 415-413 SM.

Kemungkinan keberadaan Atlantis banyak didiskusikan selama era klasik, tetapi biasanya ditolak dan terkadang diparodikan. Kisah Atlantis kurang diketahui selam Abad Pertengahan, namun, pada era modern, cerita mengenai Atlantis ditemukan kembali. Deskripsi Plato menginspirasikan karya-karya penulis zaman Renaissance, seperti "New Atlantis" karya Francis Bacon. Atlantis juka mempengaruhi literatur modern, dari sains fiksi sampai buku komik dan film. Namanya telah menjadi pemeo untuk yang mana pun dan semua peradaban prasejarah tetapi maju (dan hilang).

Namun, pelbagai soalan pula mengasak mindanya. Mesir-Nusantara-Atlantis. Apakah kaitan antara semua ini?

 Atlantis~tanah hanyut.

Menjejakkan kaki di tanah Atlantis, 5 bersaudara itu dan Diya terpegun. Meskipun berada dalam sumpahan, tanah ini sungguh indah. Tanpa dapat ditahan lagi, berlagulah Daeng Fauzol:

 Adakah benar seperti dikata,

Tanah hanyut gerangan nama,

Sungguh indah dipandang mata,

Membuat lidah kelu bicara.

 Balas pula Tuanku Mahmud:

 Indah itu ciptanya Tuhan,

Nikmat untuk para hambaNya,

padaNya kita panjat kesyukuran,

moga kita kekal bahgia.

Diya juga ingin berpantun sama. Maklumlah, dia bekas ratu pantun sekolah. Baru sahaja membuka mulut, Diya terpana seketika. Di hadapannya, terdapat seketul batu yang sebesar dua pemeluk. Di sekelilingnya, terdapat bermacam jenis pokok bunga yang meliuk lintok ditiup angin bayu. Ada rama-rama yang aneh sayapnya berterbangan riang. Ada juga siput yang sedang berjalan di celah-celah batu itu.Di atas batu yang berlumut, diamnya seorang wanita yang agak berusia dengan rambut yang panjang mengurai menjejak tanah.

Salam dihulur pembuka bicara,

Salam merai tibanya anakanda,

Salam dari hamba yang tua,

Salam tanda damainya kita.

Sambil tersenyum menampakkan gigi yang kekuningan, mak cik tua itu berlagu mesra mengalukan kedatangan tetamu ke tanah hanyut. 

" Izinkan hamba perkenalkan diri." Mohon mak cik tua itu pada Tuanku.

"Persilakan." Tuanku yang segak itu tersenyum memberi izin. Nampaknya, bukan sebarangan mak cik tua yang berada di hadapan mereka.

Layar bahtera kemudi nakhoda,

Menawan arus, meredah selat,

Mak Tua gelarnya hamba,

Taat setia Sultan berdaulat.

Setelah diperkenalkan oleh Tuanku akan tetamu mereka kepada Mak Tua, sekalian mereka berangkat meneruskan langkah ke Istana Seri Meranti. Tibanya mereka di sana disambut meriah oleh rakyat jelata lantaran akan berakhir sumpah malang yang menimpa. Sepersalinan indah kurnianya Tuanku kepada setiap seorang tetamunya. Beristirahatlah mereka di sana.

Mesir purbakala...

Sementara itu, di tanah padang pasir ini, Panglima Mido bersama Menteri Pertahanan dan konco-konconya sudah bersedia. Tanah hanyut akan digempur!

Biar tumpah semua darah,

Biar putih sekalian mata,

Biar hancur semua tulang,

Biar kubur tak bertanda. 

 

Di hadapan Firaun Remesis yang angkuh lagi keji itu, Menteri Pertahanan El-Mursyito membentangkan ciptaan senjata tercanggih di abad ini.

" Tuanku, adapun senjata ini bukanlah sebarangan. Tujuh senjata digabung menjadi satu, bisa musnahkan Tanah Hanyut menjadi abu.Pertama, kipas-senang-mati yang mampu mengipas sekalian rakyat ke laut, lalu mati kelemasan. Kedua, serunai-malam-pertama, andai ditiup mampu membuatkan yang mendengarnya menjadi bingit telinganya, seperti nyamuk masuk ke telinga, melemahkan dan menghancurkan sekalian yang ada.Ketiga, debu-debu-cinta-buta, yakni debu-debu  yang dihembus bagi menyakitkan mata, menghalang penglihatan yang ada, memudahkan kita menyerang mereka.Keempat, busur-sengat-lebah, andai terkena panahannya, terus kebas sekalian badan, tertarik pula sekalian lebah menghurung madu yang dipanah bersama.Kelima, letup-letup-latah, andai bebola yang berisi racun ini dibaling maka barang siapa yang terkena, terus melatah lantaran sakitnya yang tidak terperi.Keenam,kaki-ku-kaku , yakni kakinya yang seperti labah-labah bisa memijak dan memenyekkan perut manusia hingga terkeluar sekalian isinya.Ketujuh, paruh-runcing, yakni paruh laksana garuda yang tajam lagi runcing, bisa mengunyah dan menelan musuh tanpa lekat di celahan gigi. Dan Paduka yang disayangi sekalian rakyat jelata, senjata ini digelar " Tujuh-Pembawa-Maut".

 

Istana Seri Meranti~Tanah Hanyut

Tujuh hari tujuh malam Diya bermimpi perkara yang sama. Sangkanya cuma mainan tidur. Namun, kalau mimpi itu sentiasa berulang, bukankah itu satu petunjuk yang baik? Mungkin ada benda yang tersirat. Mungkin mak tua lebih arif tentang hal-hal sebegini. Pada pengawal istana, dikhabarkan hendak berjalan di taman larangan. Padahal Diya menuju ke batu tempat dia bertemu Mak Tua kali pertama. Moga-moga Mak Tua ada di sana.

 " Anakanda Diya,apakah gerangan mencari kita?" soal Mak Tua setibanya Diya di batu itu.

" Sebenarnya saya bermimpi aneh."  Jawab Diya dalam kemengahan. Mak Tua yang pada mulanya sedang enak memakan sirih, terhenti suapannya.

 " apakah mimpi itu?khabarkan pada Mak tua."

" saya bermimpi bertemu seorang berbaju putih. Tenang wajahnya meruntun jiwa saya. Ada tujuh pesannya.

 Tujuh macam bunga,

Tujuh macam bentuknya,

Tujuh macam warnanya,

Tujuh macam baunya

 

Tujuh jenis akar kayu

Tujuh hutan asalnya,

7 hasta dalamnya

 

Tujuh jenis rempah,

Tujuh jenis juadah,

Tujuh jenis rasanya

 

Tujuh macam air,

Tujuh tempayan banyaknya,

Tujuh mata air puncanya

 

Tujuh macam ulam,

Tujuh macam daunnya,

Tujuh macam pembuka selera

 

Tujuh macam batu

Tujuh macam bentuknya

Tujuh tanah asalnya

 

Tujuh macam orang

Lima yang gagah laksana Tuah

Dua  yang ayu laksana Teja

Satu rasa lahir darinya

Satu ikatan satukan semua

 

Mendengarkan khabar mimpi yang dicerita itu, Mak Tua terdiam seketika. Kemudian, beliau bangun dari tempat pertapaannya.

" Ayuh anakanda. Kita ke istana." Mereka bergegas kembali ke istana untuk mengadap Tuanku.

 " Ampun Tuanku. Sebenarnya Mak Tua telah mendapat ilham dari mimpi Diya. Pada hemat hamba, tanah ini bukan lagi tanah hanyut andai dikabul tujuh syarat dipinta." Kata-kata Mak Tua itu menimbulkan rasa lega pada sekalian yang mendengarnya.

 " Apakah syaratnya?" soal Tuanku dengan tidak sabar lagi. Lalu, diceritakan kembali mimpi Diya. Lantas, strategi diatur bagi memenuhi syarat yang dikhabarkan. Kelima-lima adik beradik itu turut dipanggil bagi menjayakan misi ini.

Adapun tugas mencari tujuh macam rempah dan ulam itu, menjadi amanat untuk digalas tukang masak diraja yang maha arif akan sekalian jenis rempah dan ulam. Dalam sekelip mata, semua bahan yang dipinta, tersedia depan mata.

 

Daeng Fathol dan Daeng Fauzol berganding bahu,

Mencari sekalian batu tanpa jemu,

Turut mencari si akar kayu,

Takkan pulang tanpa ketemu.

 

Daeng Khairol dan Daeng Mentol dua bersama,

Mencari sekalian bunga aneka warna,

Daeng Sentol tidak dilupa,

Carinya air tujuh tempayan banyaknya.

 

 

Ketika titah dikeluarkan oleh baginda, pelbagai fikiran yang bermain di minda separa sedar Diya.

Kalau kat dunia aku kan senang!

Rempah=Kilang Adabi

Akar kayu=Power Root

Bunga=Kedai Bunga

Air=SYABAS

Ulam=Kebun Sayur

Batu=Kuari

Orang=Jabatan Pendaftaran Negara

Dalam asyik memikirkan tentang tujuh syarat itu, Diya terpandang kulit kambing yang digantung menghiasi balairong istana. Terasa seperti pernah melihatnya, Diya mampir ke arah kulit itu. Baru sahaja hendak menyentuh kulit itu, terasa tangannya ditepis dengan kuat.

Kuala Lumpur

" DIYA! Kau pergi mana? Puas aku cari, sekarang baru nampak batang hidung." Bebel Cik Dujan tanpa henti. Diya terpinga-pinga seketika. Aku bermimpi ke?Diya menampar pipinya beberapa kali. Sakit! Sah, aku memang sedar ni. Aku dah balik? Bagaimana dengan tujuh syarat itu? Dan kulit kambing itu..

" Diya, kau okey tak ni? Macam baru keluar Tanjung buah-buahan pulak." Melihatkan Diya yang menggelengkan kepala, Cik Dujan terus menyambung bicara.

" Cuba kau tengok kulit kambing ni. Dulu, ada penuh tulisannya. Kemudian, malam kelmarin hilang semua tulisan, muncul pulak perkataan lain. Atlantis! Then, cuba kau try tengok kulit ni. Ada pulak word lain yang timbul." Pantas sahaja tangan Diya menyambar kulit kambing itu. Perkataan itu dilihat dengan teliti.

"U.T.O.P.IA"

 BERSAMBUNG....

Cerpen sebelumnya:
'i do'
Cerpen selanjutnya:
Lelaki Penjual Goreng Pisang

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.7
10 Penilai

Info penulis

~miszjun~

~no paiN nO gaIn~
miszmextor | Jadikan miszmextor rakan anda | Hantar Mesej kepada miszmextor

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya miszmextor
kerinduan bintang part 2 | 2783 bacaan
kerinduan bintang | 2331 bacaan
Kasut,Famous Amos dan Zen | 3967 bacaan
along, adik dan cacing | 3172 bacaan
Cerita Tentang Len | 3127 bacaan
kerana kita kawan...1 | 1546 bacaan
ECLAIRS~3 | 2164 bacaan
ECLAIRS~2 | 2273 bacaan
ECLAIRS~1 | 2272 bacaan
HEY THERE DELLYLA...part 5 (penutup cerita) | 1478 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

15 Komen dalam karya MO1S06~TUJUH SYARAT
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik