Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Celoteh Mama - Terakhir (Fragmen Karya)

Cerpen sebelumnya:
DUA PILIHAN
Cerpen selanjutnya:
Sketsa secebis pengorbanan

              Mama beristighfar berkali-kali. Mama tarik nafas dalam-dalam. Mama lepaskan nafas keluar perlahan-lahan. Degupan jantung Mama bergerak laju. Nasib baik Mama mematuhi jarak selamat mencukupi semasa mengekori kenderaan bergerak perlahan. Mata Mama menancap ke arah jam yang terletak di dashboard di hadapan Mama. Angka tujuh tiga puluh berwarna merah terang terpapar. Masih awal, bibir Mama mengucapkan syukur perlahan. Kenderaan di jalan raya mula bergerak semula namun masih amat perlahan. Tangan dan kaki Mama bergerak dengan cekap mengendalikan kereta seiring dengan tumpuan mata dan perhatian Mama. Kelalaian yang kecil pun mampu mengundang bencana.

             Mata Mama melirik lagi ke arah jam. Angka telah bertukar kepada tujuh empat puluh lima. Kenderaan bergerak kian lancar.  Beberapa rantai di hadapan, dua buah kereta tersadai di pinggir sebelah kanan. Seorang wanita dan seorang lelaki sedang berbalas-balas bicara. Wajah mereka tegang. Beberapa orang lain yang sedang berdiri berdekatan kelihatan sedang sebok berbincang di telefon. Tidak jauh dari situ, sebuah tasik buatan yang masih sunyi memantulkan sisik-sisik kecil berwarna keemasan menenangkan hati Mama yang bergalau dek kesesakan yang tidak dijangka.

          Dua hari lepas, semasa melewati kawasan yang sama, perjalanan Mama juga terhalang seperti hari ini. Dua buah kereta polis yang tersadai berhampiran dengan trak kecil polis berwarna biru mencuri perhatian Mama. Tiga orang lelaki berpakaian seragam biru sedang memerhati kawasan tasik sambil tangan mereka sibuk mencatat sesuatu. Dua orang lagi sedang memerhati kepada bungkusan plastik hitam yang berada di belakang trak. Seorang polis trafik menggawang-gawangkan kedua-dua belah tangannya untuk memastikan semua kenderaan meneruskan perjalanan tanpa mengganggu lalu lintas.

            Sejurus melepasi kawasan tasik, kereta Mama meluncur menuju ke kawasan bandar. Namun ingatan Mama masih tertinggal di tepi tasik. Masih terjenguk-jenguk mengintai belakang trak polis yang memuatkan bungkusan plastik hitam itu. Sesampai sahaja di tempat letak kereta di bangunan Sumber Alam, Mama bergegas menuju ke arah pejabat Mama yang terletak di tingkat dua. Bayangan di tepi tasik semakin mengabur. Sekarang Mama perlu memastikan kad perakam waktu Mama ditebuk sebelum pukul lapan pagi. Sebagai seorang penyelia, Mama sedar Mama harus memberi contoh yang baik kepada rakan sepejabat Mama yang lain.

             Tiba sahaja di ruang utama pejabat yang menempatkan mesin perakam waktu, tangan kanan Mama segera mencapai kad yang menunjukkan nama Mama. Dengan satu sisipan, angka tujuh lima puluh lapan terakam di situ. Mama melepas nafas lega. Semasa menghidupkan komputer di meja kerja, untuk kesekian kalinya Mama menyulam syukur. Perjalanan hidup Mama pada pagi itu telah dilalui dengan selamat. Namun, masih banyak lagi perjalanan yang bakal Mama lalui bersama anak-anak Mama yang Mama belum pasti apakah kesudahannya.

              Sebaris ayat terpampang di muka depan akhbar yang terhidang di atas meja Mama menghiris-hiris kalbu Mama."Seorang remaja ditahan untuk membantu siasatan penemuan mayat bayi di taman rekreasi semalam."

Cerpen sebelumnya:
DUA PILIHAN
Cerpen selanjutnya:
Sketsa secebis pengorbanan

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
2 Penilai

Info penulis
Kapasitor rocks!
ummufatiha | Jadikan ummufatiha rakan anda | Hantar Mesej kepada ummufatiha

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ummufatiha
Sketsa secebis pengorbanan | 4646 bacaan
Celoteh Mama 2 (Fragmen Karya) | 1923 bacaan
Celoteh Mama (Fragmen Karya) | 2086 bacaan
Mega Jingga | 2300 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

10 Komen dalam karya Celoteh Mama - Terakhir (Fragmen Karya)
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik