Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

2K...(kasih kembar)

Cerpen sebelumnya:
Lagu Lima Minit, Iklan Sepuluh Minit
Cerpen selanjutnya:
Hatiku Di Terengganu

   Pagi itu,sunyi sepi menyelubungi ruang tamu.Udara nyaman terasa bagaikan dingin menggigit kulit.Ahh,malas!Itulah perasaan yang membuai Zaid hanyut dalam lenanya.Mimpi mengulit indah,namun tak sampai sedetik dia kembali terjaga.Bahunya disentuh lembut,namun tiada nyata persis manusia atau apapun yang di hadapannya.Musykil dan hairan mengerumuni mindanya.

 

Aku yakin,memang tadi ada yang menyentuhku!Tangannya halus,lembut..Sungguh mempesona...

 

   Gedebuk!!Begitu kuat dentuman yang kedengaran.Zaid terjatuh dari katil.Sungguh tak tersangka mimpinya membuatkan dia asyik walaupun sudah terjaga.Mujur dia bersendiri di kamar itu,kalau tidak...

 

   Syaid mengetuk-ngetuk pintu bilik itu.Nak dipulas tombol di daun pintu itu,dah dikunci.Nak dirempuh,nanti tak berpintu pula bilik budak seorang ini.Itulah yang selalu dikatakan pada dirinya apabila mengenangkan kembarnya itu,satu-satunya adik yang menyakitkan hati,juga penawar hatinya.Kadang-kadang mereka bergaduh hanya kerana perkara enteng,perkara remeh.Namun,mereka jugalah yang bersatu suara apabila ada orang cuba memisahkan mereka,walaupun untuk tinggal bersama ibu saudara yang berbeza.

   Syaid terus mengetuk pintu sehinggalah Zaid membukanya.Rebah di depan pintu,Syaid tidak tahu apa yang harus dilakukannya sekarang.Sudah dua kali Zaid pengsan dalam minggu ini.Syaid juga perasan,semakin hari Zaid semakin pucat,semakin kurus.Dia bukan lagi Zaid yang dulu,kini dia hanya mengikut sahaja perintah abangnya.Memang Syaid risau.Telefon dicapai dan Syaid terus menelefon ambulan.

 

   Kebakaran pula membakar habis rumah itu.Syaid dan Zaid hilang dalam kemarakan api.Zaid tidak mampu lagi bersuara walaupun sudah tersedar.Keadaannya yang lemah juga tak mengizinkannya untuk melakukan apa-apa,baik untuk dirinya sendiri mahupun kembarnya.Syaid pula sudah mati akal untuk bertindak.Akhirnya,mereka pasrah sahaja kepada Yang Maha Esa.Pun begitu,mereka masih meninjau sekeliling,manalah tahu ada ruang bagi mereka menyelamatkan diri.

 

   Kelibat-kelibat yang berwarna putih mula mengeliling Syaid.Syaid membiarkan mereka memegang tangannya dan membawanya pergi.Zaid cuba menjerit dan bergarak,namun dia tidak berdaya.Kayu yang sedang menyala dengan api yang marak jatuh ke kakinya.Lebih teruk,dia kini sudah terbakar.panas membahang dirasakannya.

---------------------------------------------------------------------

   Syaid masih lagi mengetuk pintu.Tapi kini,Zaid berlari-lari anak membukanya sebelum memeluk Syaid.Syaid juga membalas pelukan itu.Tetapi kini,Zaid dapat merasakan kelainannya.Pelukan yang erat itu,bagaikan tiada lagi dakapan selepas ini.Penuh emosi,penuh kerinduan,penuh tangisan.

Cerpen sebelumnya:
Lagu Lima Minit, Iklan Sepuluh Minit
Cerpen selanjutnya:
Hatiku Di Terengganu

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
3 Penilai

Info penulis
Kapasitor rocks!
j_ana | Jadikan j_ana rakan anda | Hantar Mesej kepada j_ana

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya j_ana
INI KELUARGA KAMI | 8686 bacaan
SURAT CINTA UNTUK ZAHID | 2603 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

4 Komen dalam karya 2K...(kasih kembar)
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik