Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

88 56

Cerpen sebelumnya:
Detik Akhirku
Cerpen selanjutnya:
Sambungan Suite 6019: Jom papa..!

Hari pertama masuk sekolah baru…

Sekolah Menengah Tun Said, memang kelihatan elit dari luar. Reka bentuk yang unik dan berbeza daripada kebanyakan sekolah lain dalam negara memang menyerlahkan prestij. Shin melangkah penuh yakin. Hari pertama menjejakkan kaki di sekolah ini, amat perlu baginya mempamerkan tanggapan yang baik kepada semua orang.

Hari ni kita akan berkenalan dengan seorang pelajar baru. Dia akan menjadi sebahagian daripada keluarga besar kita,” ucapan guru wanita itu disambut dengan tepukan oleh para pelajar kelas tingkatan 6 Rendah 1. Shin masuk ke kelas setelah dipanggil oleh Cikgu Hasnita, guru yang bertanggungjawab mengendalikan kelas tersebut.

Apa khabar? Saya Shin. Pernah menuntut di sekolah ni dulu, tapi terpaksa berpindah atas masalah keluarga. Dan setelah menamatkan peperiksaan SPM, saya kembali semula ke sini. Sebab tak dapat sambung pengajian dalam bidang yang saya minat,” lancar dia memperkenalkan diri.

Setelah berkenalan dengan rakan sekelas yang rata-ratanya peramah, Shin mencari tempat duduk yang sesuai untuknya. Tiada peluang untuk memilih kerana hanya satu tempat sahaja yang kosong di kelas tersebut. Bersebelahan seorang remaja lelaki yang kelihatan sombong semacam.

Kau pernah sekolah sini dulu? Aku baru pindah. Aku tak rasa suasana sekolah ni ngam dengan aku,” penuh sinis dan bongkak nadanya. Sekilas Shin memandang wajah pelajar yang bersuara itu.

Ye. Tapi memang terlalu besar perbezaan kita. Sebab aku bangga untuk cakap yang aku rasa sempurna bila berpeluang belajar kat sini semula,” Shin sengaja menekan kata-katanya. Barulah bertemu buku dengan ruas. Hendak berlagak pun tengok tempatlah. Setakat dalam sekolah, buang masa je.

Baguslah kalau kau rasa macam tu. Aku cuma bencikan tradisi sekolah ni yang seakan menghina orang yang tarafnya tak sama macam pelajar lain,” ujarnya lagi. Cukup sinikal namun tenang. Shin ketap bibir. Jelas ayat yang satu ini membuatkan dia berfikir-fikir.

Tradisi apa pulak yang sekolah ni ada?” Dia ingin meminta kepastian.

Terlalu banyak. Melampau dan tak masuk akal. Apa yang dapat aku simpulkan, ianya tak lebih daripada amalan orang yang tak bertamadun,” selamba sahaja wajah pelajar tersebut. Hati Shin dibelenggu rasa ingin tahu. Belum sempat dia mengutarakan pertanyaan, pelajar tersebut menggalas beg dan berlalu dari kelas.

Hei! Ini tengah rehat kan? Bukan waktu balik?” Bodoh-bodoh Shin menyoal. Sedang pelajar tersebut senyum sinis.

Lama-lama nanti kau akan biasa,” balas jejaka itu sepatah sebelum meninggalkan kelas yang mula lengang. Para pelajar masing-masing menuju ke kafe untuk menikmati makan tengahari.

Persekitaran di Taman Botani kelihatan sungguh sesak. Suasana kelihatan tegang dengan beberapa orang pelajar yang ke hulu ke hilir. Seperti ada yang tak kena. Shin menyelit di celah-celah pelajar yang berkerumun bagai sedang menyaksikan sebuah pertunjukan secara langsung.

Kau nak buat lagi ke tak? Kenapa tak reti bahasa nak sibuk sangat? Kau jangan mimpilah nak berebut jawatan tu dengan aku!” Kasar sungguh nada perempuan itu. Tangannya diangkat. Sedikit sahaja lagi jemarinya hampir menyentuh pipi gadis yang sedang tertunduk ketakutan. Shin tidak dapat menahan sabar. Tanpa mempedulikan pelajar lain yang sibuk bersorak, dia mara ke hadapan. Tangan pelajar perempuan itu dicengkam.

Argh! Kau siapa nak masuk campur urusan aku?” Bentak gadis itu. Merah padam

wajahnya menahan malu.

Siapa aku, bukan masalah kau. Sebab aku bukan nak campur urusan kau. Aku cuma nak bela orang yang ditindas,” gadis yang menunduk tadi menarik nafas lega. Mujurlah dia punya penyelamat hari ini. Jika tidak? Entah apalah nasibnya.

Aku tak pernah jumpa lelaki jahanam macam kau ni!” Berdesing telinga Shin mendengar keterlanjuran kata-kata pelajar perempuan itu.

Dan aku, tak pernah jumpa perempuan biadap macam kau. Aku takkan berkira dengan kau kali ni. Lain kali, kalau ada apa-apa berlaku pada dia, aku cari kau sampai lubang cacing. By the way, kalau nak tunjuk samseng buat apa kat sekolah? Buang masa je beb,” Shin bukanlah bersungguh terhadap kata-katanya.

Ayat tersebut sekadar peringatan berbaur amaran daripadanya. Kelakuan pelajar tadi benar-benar mencemarkan nama sekolah mereka. Entah sejak bila pula tradisi karut sebegini diperkenalkan. Siapa pula pengasas yang terlampau ‘bijak’ itu?

Awak, terima kasih sebab tolong saya. Saya dah libatkan awak dalam masalah nampaknya,” bicara lembut gadis bertocang lipan itu membuatkan langkah Shin terhenti. Siapa pula yang berterima kasih itu?

Awak siapa ya?” Dia bertanya kembali. Keliru bila terlalu ramai yang datang menemuinya kebelakangan ini.

Saya Fya, orang yang nyaris kena tampar hari tu,” beritahu gadis itu. Shin cuba memutarkan kembali ingatannya. Barulah dia teringat peristiwa yang berlaku pada hari pertama dia masuk ke sekolah tersebut.

Takpe. Saya dah lupa pun. Saya tak suka ambik tahu fasal hal orang sebenarnya. Cuma saya rasa penindasan tak perlu berlaku dalam sekolah ni. Dan jangan panggil saya awak sebab nama saya Shin,” balasnya sebelum berlalu meninggalkan gadis itu terkebil-kebil.

Hampir berjaya menyesuaikan diri…Cuma teman belajarnya mengelirukan.

Jarang benar Shin dan rakan di sebelahnya bertegur sapa. Pada kebanyakan masa, mereka lebih senang buat tak tahu antara satu sama lain.

Shin! Aku dengar belum sampai sebulan kau masuk sini keadaan dah kecoh. Betul ke?” Hish! Shin mendengus. Mamat ni tak lain tak bukan, kalau tegur aku mesti nak cari gaduh. Ini boleh mendatangkan kemarahan!

Kecoh? Apa pulak yang kecohnya? Dari mana kau dengar cerita yang tak patut ni?” Melengking nadanya. Siapa tak bengang bila namanya dikaitkan sebagai punca kekecohan.

Ek eleh, kura-kura dalam perahu pulak. Aku tahu lah, ramai ‘kaki’ kat sekolah ni,” sambung jejaka tak bernama itu penuh yakin. Sengaja dia menayangkan wajah bajek bagus di depan Shin.

Anonymous, aku malas nak ambik tahu apa yang kau cakap ni! Aku tak faham. Lagipun aku cuma nak kurangkan penindasan. By the way, selamat berkenalan dari aku,” Shin menghulurkan tangan. Jejaka itu menyambut huluran salamnya dengan wajah bengang.

Aku bukan anonymous. I’m Mil. Panggil aku Mil,” balasnya sambil tersenyum sumbing. Shin ikut senyum walaupun dalam hatinya dia sendiri tidak pasti. Ikhlas ataupun tidak tindakannya.

Di sebuah jabatan yang tidak diketahui:

Bagaimana dengan ejen 88? Segalanya berjalan lancar ke?” Tuan Aflin menyoal anak-anak buahnya. Zahem mengangguk.

Ejen 56 dah mula berkomunikasi dengan ejen 88. Tapi dia belum mendedahkan pengenalan kepada ejen 88 lagi, tuan,” terang Zahem. Ketuanya mengangguk-angguk. “Tolong hubungkan saya dengan ejen 88 sekarang,” tegas arahannya. Zahem terus mendail nombor rahsia rakan setugasnya.

Semuanya okey tuan. Saya dah menjejaki anak perempuan suspek. Tak lama lagi, kita akan mulakan plan seterusnya. Dan saya harap misi kita akan cepat berakhir,” serius dia menjawab.

Ejen 88 benar-benar yakin dengan jalan yang telah dipilihnya. Dia menanam impian, agar keadilan yang sekian lama terkubur akan kembali terbela. Biar nyawanya melayang sekalipun, dia sanggup asalkan dapat membuktikan kebenaran.

Baiklah. Jika kamu begitu yakin. Saya ingin beritahu sesuatu. Jangan terkejut,” Ejen 88 mendengar penerangan ketuanya penuh teliti. Sesekali berkerut dahinya.

Tapi kenapa? Ahli pasukan kita tak yakin dengan kemampuan saya ke tuan?” soalnya berang. Sepatutnya segala tindakan perlu dibincang bersama terlebih dahulu.

Tidak, 88. Kamu jangan salah faham. Ejen 56 juga ada kisahnya yang tersendiri,” demikian kata pemutus daripada ketuanya. Ejen 88 mengetap bibir. Seakan-akan tidak percaya.

Tunggu! Aku tahu siapa kau!” Langkah Mil terhenti bila terdengar laungan suara yang agak dikenalinya.

Kau 56 kan? Boleh aku tahu kenapa kau turut terlibat dalam misi jabatan aku?” Shin memandang tepat wajah Mil yang hanya tersenyum tenang.

Rilekslah. Jom kita cari port dulu. Senang sikit nak borak panjang,” bersahaja Mil menentang pandangan Shin yang kelihatan jelas tidak menyenanginya.

Aku tak ada masa untuk rileks. Kau tahu tak, dalam masa hampir sepuluh tahun aku mencari peluang yang sesuai untuk membela nasib arwah kakak aku. Sebab tu, walaupun aku dapat peluang untuk kerja dalam bidang lain, aku lepaskan. Aku masuk jabatan kemanusiaan, dan cari semula susur galur kes arwah kakak aku. Kes ni dah ditutup, aku merayu agar kes ni dipertimbangkan semula. Bersusah payah aku tebalkan muka dengan harapan dapat tegakkan keadilan. Aku tak tenang selagi pembunuh dan perogolnya bersenang lenang tanpa menghadapi hukuman. Dan itulah sebabnya aku ada di sekolah lama aku ni,” tanpa sedar setitis air mata menyentuh pipinya. Mil menepuk bahu Shin. Berusaha menenangkan rakan setugasnya.

Kalau kau ada kisah sedih, aku pun tak kurang tragiknya. Kawan baik yang paling aku sayang ditembak depan mata aku. Aku tak mampu nak buat apa-apa sebab kitorang tengah main bola keranjang. Aku hanya dapat tengok, bola terlepas dari tangannya, dia rebah dan meninggal atas pangkuan aku. Dan aku pasti, itu semua kerja orang-orang Dark Germ sebab dia pernah mengugut kawan aku. Aku hanya remaja yang tak tahu apa-apa masa tu. Dan sekarang aku kira adalah waktu yang paling sesuai untuk bertindak,”

Shin menghulurkan jabat tangan sekali lagi kepada Mil. Kali ini benar-benar terpancar keikhlasan dalam senyuman mereka. Kemaraan dan semangat dua anak muda ini telah berpadu untuk menentang kejahatan!

Misi seterusnya…mendekati anak kesayangan suspek...

Hai cantik, you looked gorgeous. May I join this club?” Kedengaran cukup romantis suara Shin. Mil memerhatikan dari jauh tindak tanduk sahabatnya. Dia berperanan sebagai pemerhati. Bimbang kalau-kalau pengenalan mereka terbongkar secara tiba-tiba. Nadia mencebik. Sakit hatinya akibat peristiwa tempoh hari pun belum habis lagi.

Can you clean up my shoes?” Cukup lembut suara gadis itu. Namun nyata gayanya sungguh sinis dan biadap.

Of course baby. Untuk you, apa saja I sanggup buat. Sebab I tahu I salah,” Maafkan saya kerana terpaksa mengorbankan perasaan awak, Fya.

Shin hanya mampu menuturkan ungkapan maaf dalam hati. Dia terpaksa melukakan hati Fya. Malah mungkin untuk selamanya perlu membiarkan gadis itu membencinya.

Fya menahan air mata dari terus menitis membasahi pipi. Hatinya sungguh sakit. Bagaikan ditusuk sembilu, bagai dihiris-hiris.

Andai Shin mendekati dia hanya sekadar untuk menyakiti, mengapa perlu dipertahankan dirinya dari ditampar oleh Nadia? Dan kini jejaka itu menggores luka yang amat dalam pada hatinya. Mil menyedari kelibat Fya yang semakin menjauh dari kumpulan itu. Dia tahu, tentu Shin juga kecewa tetapi mereka terpaksa demi tugas. Cinta adalah subjek penting yang patut dihindari supaya tidak menggagalkan misi mereka.

Baguslah. Ada orang dah insaf nampaknya,” sambil tergelak-gelak Nadia menghulurkan kedua-dua belah kakinya.

Tersarung kasut tumit tinggi dengan rekaan khas yang sungguh cantik. Majlis tari menari pada malam ini menjadi detik kemenangan yang paling besar bagi dirinya. Tak sangka, lelaki yang tak pandai ambil tahu pasal orang lain mula menghiraukan dirinya. Malah memohon maaf pula. Sambil menyumpah-nyumpah dalam hatinya, Shin menggunakan lengan tuksedonya untuk mengelap kasut Nadia.

Terpaksalah aku cemarkan ‘kesucian’ tuksedo ni untuk menyempurnakan tuntutan tugas,’ Getus hati kecilnya.

Setahun berlalu…

Percintaan mereka berdua menjadi kejutan buat semua warga Sekolah Menengah Tun Said. Nadia yang gemar bertukar-tukar teman lelaki boleh setia pada Shin. Sungguh menghairankan! Mungkin juga ketampanan dan kesegakan jejaka itu menambat Nadia dari berpaling dan mencintai lelaki lain. STPM yang semakin hampir tidak merenggangkan hubungan kedua-duanya. Nadia sungguh bahagia dengan kehadiran Shin di dalam hidupnya. Sehinggakan dia merasa bahawa jejaka ini yang akan sehidup semati bersamanya. Hari ini merupakan cuti hujung minggu, waktu terbaik untuk memperkenalkan Shin kepada papanya.

Pa, hari ni Nadia jemput tetamu istimewa untuk jumpa papa. Nadia nak kenalkan Shin. Dia baik sangat pa,” Johan selamba melihat bibit bahagia yang mengiringi perlakuan anak gadisnya.

Berseri-seri. Senyuman manis memekar di wajah Nadia. Saban waktu, setiap hari tak lekang nama Shin daripada meniti di bibirnya.

Really? Are you sure? Nadia tak rasa rugi terpaksa lepaskan pilihan lain?” Johan masih menguji setara manakah kesetiaan anak gadisnya.

Adakah gadis itu sekadar berpuas hati bila memiliki jejaka bernama Shin itu ataupun tulus mencintai dan memuja jejaka itu sepenuh hati? Tak elok terlalu setia, nak. Nanti merana…

Of course pa. Nadia yakin sangat. Tak pernah ada orang hargai Nadia macam ni. Bayangkan pa. Setiap minggu dia akan bagi bunga pada Nadia. How sweet,” bersungguh-sungguh gadis itu bercerita mengenai perihal kekasih hatinya. Johan sebenarnya kurang senang bila anaknya bercinta dengan jejaka yang masih belum diketahui asal usul itu.

Okey. Kalau macam tu bawak dia ke sini. We’ll know how much he love you,” besar maknanya bicara itu. Nadia memeluk papa kesayangannya.

Oh my goodness! Thanks pa. You are the greatest father in the world! I love you,” manja benar anak gadisnya berteriak. Johan tersenyum dan mendakap mesra anak gadisnya. Namun dalam hati, hanya dia yang tahu.

Kau jangan gugup bila berdepan dengan bapak dia. Geram macam mana pun, rasa nak bunuh-bunuh ke, abaikan dulu. Jangn biarkan emosi menguasai. Belum masanya untuk kau bertindak. Yang penting kau raih kepercayaan dia,” suntikan kata-kata semangat Mil menaikkan semangat Shin.

Sememangnya dia terlalu ‘teruja’ untuk menemui insan yang telah merenggut kehormatan kakaknya dengan cara yang paling hina dan keji. Semoga dia mampu bersabar dan dapat melakukan segala yang dirancang bersama anggota pasukan yang lain.

Aku akan kuatkan semangat. Kau pun jangan lupa berhati-hati. Kita saling memerlukan, ingat tu,” kata-kata Shin meresap ke dalam sanubari Mil. Semangat juang sahabatnya membuatkan dia benar-benar kagum.

Kan I dah kata, papa I sporting,” manja suara itu bermain di gegendang telinganya. Memang dia ‘sporting’. Terlalu sporting sehingga menjadikan gadis remaja sebagai pemuas nafsunya. Aku akan pastikan kau mendapat balasan, Johan! Bergema kata-kata itu dalam hatinya.

Sayang! Betul tak apa yang I cakap ni?” Bentak Nadia bila menyedari Shin sedang berkhayal.

Betul. Papa you memang baik,” hampir termuntah tatkala dia mengucapkan ayat tersebut.

Alangkah hipokritnya aku,’ bisik hati kecil Shin.

STPM dah tak lama kan? Bosan sungguh kena menghadap buku macam ni. Pura-pura betul,” rungut Mil.

Sedang rakan-rakan lain sibuk berbincang mengenai latihan yang baru diberi oleh guru mereka. Kini Shin mula faham akan kata-kata sahabatnya sewaktu hari pertama mereka bertegur sapa. Tak boleh ngam, sebab kena belajar semula. Dan patutlah sesuka hati ‘ponteng’ kelas, rupanya undercover seperti dirinya juga.

Alah, nama pun pelajar. Kau janganlah baca beria sangat. Conteng-conteng dahlah,” perlahan Shin memberi cadangan. Mil tergelak besar mendengar celoteh Shin.

Aku rasa nak pontenglah hari ni. Kau nak join?” Dengan selamba, mereka mengambil beg yang masih tersangkut pada kerusi.

Nak gi mana ni?” Ketua kelas 6 A 1 mula menyoal.

Library,” pendek jawapan Mil. Shin terpaku seketika bila terpandang kelibat Fya. Gadis kecil molek itu tak pernah gagal mencuri tumpuannya. Sesederhana manapun penampilan Fya, dia tetap yang teratas dalam hati Shin.

Hoi, berangan! Cepatlah. Kita nak studi ni!” Sengaja Mil menguatkan suaranya. Shin berdehem-dehem. Bagai baru kembali berpijak di bumi nyata.

Lima bulan selepas itu....kemuncak misi semakin hampir!

Tuan Aflin menelefon Ejen 88 untuk memeriksa tahap keselamatan serta memantau perkembangan anak buahnya itu. Meski telah diberikan laporan lengkap mengenai rutin serta jadual pergerakan dua orang ejen bawahannya, Tuan Aflin mahu memastikan sendiri keselamatan anak buahnya memandangkan mereka merupakan ejen terbaik yang pernah bertugas bersama pasukannya.

Bagaimana dengan suspek?” Razeeq yang menggunakan nama samaran Shin itu tersenyum sinis mendengar pertanyaan ketuanya itu.

Setakat ni keadaan dia baik-baik je. Tuan tak perlu risau. Dia benar-benar percayakan saya. Malah dia dah tunjukkan tempat rahsia pengumpulan bahan api mereka. Dia yakin yang saya takkan tinggalkan anak perempuan dia. Saya tak sabar nak menghabiskan misi ni,” Razeeq menyakinkan ketuanya itu.

Dia tahu, Tuan Aflin mempercayai kemampuannya dalam menerajui misi mereka pada kali ini. Cuma ketuanya tetap bimbang akan kebajikan dirinya dan Thaqif yang digelar Mil itu sebagai anggota bawahan.

Saya cuma ingin nasihatkan kamu berdua supaya lebih berhati-hati. Jangan sampai orang-orang suspek dapat mengesan identiti kamu. Sampai sini dulu, nanti jika ada apa-apa perkembangan, saya akan hubungi kamu,” Razeeq mematikan talian. Thaqif yang sedang menukar-nukar siaran televisyen tanpa perasaan membuang pandang ke arah Razeeq yang kembali mengelamun.

Dalam fikirannya, hanya bayangan wajah manis Fya memenuhi hamparan kalbu. Perilaku gadis itu yang lemah lembut. Dia terlalu sayangkan gadis semurni Fya. Malah kerugian besar baginya jika melepaskan Fya namun apakan daya, tuntutan tugas harus diutamakan. Soal hati perlu ditolak tepi.

Apa hal tadi? Tuan ada sampaikan perkembangan penting ke?” Soal Thaqif lantas menutup televisyen. Razeeq menggeleng perlahan.

Tuan Aflin suruh kita berhati-hati. Dia nak pastikan keselamatan kita. Kalau boleh, dia nak segalanya berada dalam keadaan yang terjamin. Esok aku kena jumpa Johan lagi. Dia nak kenalkan pada anak-anak buahnya,” bicara Razeeq lantas menimbulkan rasa kurang enak di hati Thaqif. Baginya, pertemuan seperti ini lebih kepada suatu percaturan yang telah direncanakan.

Aku rasa dia tengah pasang perangkap,” perlahan suara Thaqif namun masih berupaya didengar dengan jelas oleh Razeeq.

Apa maksud kau dengan perangkap? Sebelum ni memang takde ahli Dark Germ yang kenal salah seorang daripada kita,” serius Razeeq dengan jawapannya.

Bukan soal diorang kenal atau tak. Aku tak rasa orang macam Johan nak percayakan kita macam tu je. Dia boleh upah orang untuk selidik latar belakang kau. Semua tu tak mustahil Razeeq. Nama samaran kita cumalah sebagai alat untuk mengaburi mata mereka. Kumpulan sindiket senjata api macam tu pentingkan keselamatan diorang. Lagipun misi kita ni dah lama berjalan. Kita kena bersedia untuk hadapi apa-apa kemungkinan. Aku ikut engkau esok. Maklumkan segera pada Tuan Aflin. Dia perlu tahu tentang perjumpaan ni! Lagipun tugas kita bukan setakat nak pastikan Johan terima hukuman atas perbuatan lampau dia semata-mata. Tapi motif utama jabatan kita adalah menumpaskan sindiketnya yang dah membuka jalan mudah selain memberi keuntungan pada pihak yang tak bertanggungjawab. Mereka tu penyumbang kegiatan jenayah,” Tegas nada Thaqif. Sebenarnya permintaan tersebut lebih kepada arahan. Dia tidak mahu sesuatu yang tidak diingini terjadi kepada Razeeq.

Betul bos. Memang dia orangnya,” bisikan pasti daripada salah seorang pemberi maklumat kumpulan Dark Germ menaikkan darah Johan. Siapa sangka, ahli sindiket yang cukup bijak berurusniaga sepertinya terperangkap di tangan teman lelaki anak kesayangan sendiri? Berani ejen tersebut mempergunakan Nadia untuk menjejaki dirinya! Bedebah!

Dia memang nak cari fasal dengan aku. Esok, kumpulkan ahli kita. Tapi jangan berhimpun satu tempat. Aku tak nak dia syak apa-apa. Jalankan tugas seperti biasa. Aku nak serang hendap ahli pasukannya yang lain,” pemberi maklumatnya mengangguk-angguk. Sebentar lagi dia akan menyampaikan berita tergempar itu kepada ahli kumpulan Dark Germ secara rasminya.

Nadia! Papa nak Nadia kemas barang untuk esok. Jangan jumpa Shin lagi. Pergi sejauh mungkin yang Nadia boleh. Shin sedang cuba bahayakan kita,” provok Johan. Sebagai usaha untuk melumatkan cinta anak gadisnya kepada jejaka tak guna itu. Jika boleh dia ingin menyuburkan kesumat di hati Nadia.

Apa? Papa! Nadia tak percaya! Mana papa dengar semua ni?” Meninggi nada gadis itu. Johan ketap bibir.

Papa dapat tahu dari sumber yang boleh dipercayai. Shin penjenayah. Esok dia nak hantar orang untuk bunuh papa. Sekarang tolong dengar cakap papa, Nadia. Putuskan hubungan dengan Shin,” kata-kata papanya membuatkan Nadia terduduk di situ juga.

Berlinangan air mata membasahi pipi. Benarkah kata-kata papa? Apakah motif jejaka itu untuk membunuh papa kesayangannya? Tetapi Shin kelihatan seperti seorang jejaka budiman. Takkanlah tergamak jejaka itu membunuh? Nadia tak percaya. Dia ingin menyaksikan kebenaran kata-kata papanya dengan mata kepala sendiri esok.

Hari penentuan hidup mati ejen 88….

Bermula saat semasa hendak melelapkan mata semalam, Razeeq tak habis berfikir. Segalanya mengenai Fya, kehidupannya, serta rancangan yang telah dirancangkan secara mengejut oleh seluruh ahli pasukan yang terlibat dalam misi kali ini. Demi memikirkan betapa pentingnya gadis bernama Fya itu dalam hidupnya, Razeeq nekad untuk menonjolkan identiti sebenarnya di hadapan gadis itu. Dia ingin menemui Fya sebelum gadis itu berangkat untuk mendaftar masuk ke pusat pengajian tinggi untuk menyambung pengajian setelah tamat menduduki peperiksaan STPM.

Fya terkejut besar bila melihat kedatangan Shin di hadapan pagar rumahnya bersama sejambak bunga ros merah. Penampilan jejaka itu berubah sekelip mata. Bukan lagi kelihatan kasual sebagaimana sewaktu mereka bersiar-siar, menghabiskan waktu mengenali antara satu sama lain. Kini Shin tampak segak dengan sut hitam. Seperti sedang menjalankan tugas rasmi.

Apa khabar Fya?” terketar-ketar jemari gadis itu membuka mangga pintu pagar. Nalurinya tak mampu menafikan betapa dia rindu untuk menatap wajah bersih Shin.

Baik. Ada apa awak nak jumpa saya pagi-pagi ni? Penting sangat ke?” soalnya dingin. Razeeq langsung tak ambil hati. Dia yang terlebih dulu menyakitkan hati gadis ini.

Memang penting, Fya. Sangat penting. Awak jangan risau, saya cuma nak curi sikit je masa awak,” sempat lagi dia berseloroh bagi menutup debar di dada.

Cepatlah cakap. Saya takde banyak masa lah. Abah saya tengah tunggu tu,” wajah itu langsung dipalingkan. Bagai terlalu benci untuk menatap jejaka yang berdiri di hadapannya itu.

Awak mesti sakit hati kan? Sebab cinta saya beralih arah pada Nadia,” Fya merengus.

Hello? Saya sakit hati? Apa motifnya?” Melengking suara lembut Fya. Razeeq senyum tenang.

Jangan tipulah, Fya. Saya tahu dari pandangan mata awak. Saya buat semua tu sebab terpaksa, Fya. Sebab tugas saya sebagai seorang ejen khas menuntut pengorbanan yang lebih besar. Minta maaf sebab terpaksa rahsiakan terlalu banyak perkara dari awak. Saya Razeeq, bukan Shin. Shin tu hanyalah identiti palsu. Dan awak mesti tahu ni. Saya cintakan awak. Saya betul-betul maksudkannya. Hanya awak seorang. Takde Nadia, dan takde siapa-siapa lagi. Saya akan jadikan awak sebagai isteri kalau misi ni berjaya. Tapi, kalau saya tewas awak kena berjanji untuk teruskan hidup. Ambillah bunga ni,” Razeeq menghulurkan bunga tersebut.

Bersama titisan air mata, Fya menyambut sejambak bunga itu lalu didakap erat dalam pelukannya.

Saya sayang awak, Razeeq,” Ucapan tulus itu sudah cukup untuk meniupkan kekuatan ke dalam dirinya untuk berjuang bermati-matian.

Selamat datang, Shin. Uncle minta maaf sebab tak dapat benarkan Nadia jumpa kamu. Dia kurang sihat. Ada di hospital,” Nadia yang mecuri dengar perbualan papanya dengan teman lelakinya itu mengetap bibir.

Siapa yang sedang berbohong sekarang ini? Semalam papa menyatakan yang Shin adalah penjenayah namun kini, berdalih pula mengenai kesihatan dirinya. Nadia betul-betul bingung. Dia mengintai menerusi lubang yang terdapat pada dinding gudang. Dia bersembunyi sendiri di bahagian belakang tempat usang itu. Tiada sesiapa pun menyedari kehadirannya.

Tak mengapa, uncle. Saya boleh melawat dia lain kali,” Zahem, Tuan Aflin dan Thaqif mendengar butir perbualan ejen mereka melalui cip mikrofon yang dipasang pada leher kemeja Razeeq.

Mereka menggunakan taktik ini untuk memastikan keselamatan Razeeq serta memutuskan waktu yang sesuai untuk bertindak sekiranya sebarang ancaman ditujukan kepada ejen 88.

Jejaka itu berdehem sebagai isyarat menyuruh anggota pasukannya bersedia. Masing-masing mengeluarkan pistol. Razeeq melangkah setapak ke belakang. Dia perlu melakukan taktik ini untuk membangkitkan kemaraan pihak Dark Germ. Mengikut perkiraannya, jika dia membelakangi lelaki tersebut sudah tentu Johan akan mengeluarkan senjata. Dan anggota pasukannya yang lain juga pasti telah bersiap sedia setelah menerima isyarat tadi.

Pengintip macam kau takkan terlepas, Razeeq!” Laung Johan sambil melepaskan tembakan di udara. Razeeq memejamkan mata. Dia benar-benar menjangkakan situasi seperti ini akan berlaku. Nadia terkesima! Razeeq? Bukankah jejaka itu bernama Shin? Adakah nama itu sekadar teknik penyamaran seorang pengintip? Kenapa Razeeq mesti mengintip papanya? Bukankah ahli perniagaan sepeti papanya menjalankan perniagaan yang sah di sisi undang-undang?

Kenapa kau nak melenting Johan? Aku takkan intip kau kalau kau tak hina maruah arwah kakak aku. Kau bukan saja tak menghormati arwah, tapi kau bunuh dia. Kau tak terfikir betapa hebat kesan tragedi tersebut kepada keluarga aku. Mak aku meninggal sebab tak dapat terima hakikat. Ayah aku merasakan dirinya tak berguna sebab tak dapat lindungi anak perempuannya. Tapi dendam bukan tujuan utama aku berdiri di sini. Tapi atas dasar keadilan. Aku nak tumpaskan sindiket kau yang sekian lama bermaharajalela tanpa mengenal mangsa. Aku nak kau bayar hutang kau Johan!” Razeeq mula menengking.

Ya Allah! Nadia bertambah kaget. Bertimpa-timpa kejutan yang harus diterimanya. Sungguh dia malu bergelar anak kepada lelaki yang keji dan tak berhati perut itu. Lelaki yang kelihatan tabah dan tenang seperti Razeeq rupanya menimpan derita yang tak terjangkau dek akalnya. Namun dalam masa yang sama, dia tak tergamak untuk melarikan diri daripada kenyataan bahawa ayah kesayangannya adalah seorang penjenayah. Longlai lututnya mengenangkan berapa banyak nyawa yang telah urus niaga ‘halal’ ayahnya itu korbankan. Pandangannya serta merta gelap. Terlalu dahsyat tamparan yang diterima.

Razeeq gagal mempertahankan tembok kesabarannya. Dia mengeluarkan pistol. Baru sahaja dia memetik picu, ahli kumpulan Dark Germ memenuhi kawasan gudang tersebut lalu menghalakan pistol ke arah Razeeq. Menyedari situasi anak buahnya berada dalam keadaan genting, Tuan Aflin memberi isyarat supaya anggota pasukan mereka masuk ke dalam gudang. Razeeq melepaskan satu das tembakan kepada salah seorang ahli penting Dark Germ untuk mengaburi mereka.

Dia menyelinap di sebalik kotak-kotak yang padat dengan senjata api untuk membantu ejen-ejen lain menumpaskan ahli kumpulan sindiket Dark Gem. Dalam persembunyiannya, Razeeq tetap memerhatikan tindak tanduk Johan. Thaqif yang baru menapak ke dalam gudang menghalakan pistol ke arah orang kanan Johan.

Menyedari tindakan pemuda itu, Johan menghalakan muncung pistol ke arah Thaqif yang sedang mensasarkan peluru kepada pembantu kepercayaannya. Razeeq telah berikrar sedari awal. Takkan dibiarkan rakan-rakannya terkorban disebabkan misi ini. Mereka tak boleh mati di tangan lelaki sekeji Johan! Razeeq meluru ke arah Thaqif dan menolak tubuh sahabatnya. Serentak dengan tindakannya, kedengaran bunyi das tembakan dilepaskan. Johan terkesima! Dia tersilap menembak sasaran!

Razeeq!” jeritan Thaqif bergema. Dia tergamam seketika.

Sahabatnya itu rebah tanpa dia sempat berbuat apa-apa. Peristiwa sembilan tahun lalu berulang kembali! Tuan Alfin melepaskan picu pada saat semua ejennya tergamam. Zahem terpinga-pinga bila melihat Johan mengerang kesakitan. Tembakan Tuan Alfin tepat mengenai perut lelaki durjana itu.

Razeeq, kau akan selamat! Razeeq!” Thaqif menggoyangkan tubuh Razeeq. Dalam menahan kesakitan, jejaka itu tetap berusaha mengukir senyum. Tangannya terketar-ketar mencapai jemari Thaqif. Menyedari hasrat sehabatnya, Thaqif mengenggam erat tangan Razeeq lalu mengangkat tangan mereka persis juara. Ya! Memang Razeeq dah menang besar!

Aku bangga Qif…” terlalu perlahan kedengaran suara Razeeq. Tubuh lampai ejen 88 itu semakin longlai. Darah pekat galak membasahi bahagian dada kiri Razeeq. Desah nafasnya jelas kedengaran.

Maafkan aku,” tersangkut-sangkut bicara itu kedengaran. Thaqif hanya mampu mengangguk. Dia terlalu sedih! Tuan Alfin menelefon ambulans. Dia sebak melihat keadaan Razeeq. Ejen yang paling disayanginya berada dalam keadaan kritikal.

Kau akan selamat Razeeq,” berulang kali dia menyuarakan kata-kata perangsang yang sama. Sahabatnya semakin tenat. Sepasang mata Razeeq kian kuyu.

Razeeq!” Panggil Tuan Alfin pula. Namun tiada sebarang tindak balas. Zahem terduduk di situ. Adakah hari ini mereka akan kehilangan ejen 88 yang begitu berdedikasi dan komited terhadap setiap tugas yang diberikan?

Helaan nafas yang kian lemah membuatkan dada Qif berombak kencang. Qif takut! Dia tak sanggup menghadapi kenyataan yang sama buat kali kedua! Kenapa lambat sangat bantuan tiba?

Tak semena-mena, Razeeq terbatuk-batuk hingga darah membuak keluar dari mulutnya. Thaqif memangku kepala sahabatnya. Razeeq terbatuk lagi. Darah semakin banyak membasahi bahagian mulutnya. Dia langsung tak mampu bersuara. Hanya sepasang mata yang belum terpejam menandakan pemuda itu masih bernyawa. Kemeja putih Qif bertukar warna. Darah pekat Razeeq membasahi sebahagian pakaiannya.

Kau kena bertahan Razeeq! Kau harus kuat! Kau kena ingat janji kita! Janji kau pada Fya!” Tangannya menekup luka tembakan yang mengenai bahagian jantung Razeeq. Kian laju cecair likat yang hangat itu mengalir dari liang luka.

Mengucap Razeeq….mengucap,” serak-serak suara Thaqif membisikkan kalimah syahadah ke telinga Razeeq. Lantas detik perkenalan antara mereka menggambit memori lucu dalam ingatan. Dia tergelak bila mengenangkan perkara itu. Namun diiringi lebatnya air mata. Hembusan nafas Thaqif seakan terhenti bila menyedari tubuh Razeeq terkulai dari pangkuannya. Sepasang mata redup milik Razeeq terpejam rapat. Dan saat itu, suara garaunya memecah kesuraman. Thaqif meraung semahu-mahunya.

* * *

Pemergian Razeeq Hakim sesungguhnya meninggalkan kesan mendalam buat insan-insan

yang terlalu menyayangi dirinya. Hari ini genaplap tiga tahun dia meninggalkan mereka buat selama-lamanya. Dalam usia yang masih muda Razeeq menjalankan tugas dengan penuh keazaman. Semangat juang yang begitu tinggi membuatkan rakan-rakan sepasukan terlalu menghormatinya. Mereka sentiasa mengenang arwah Razeeq sebagai ejen 88 yang berani dan teguh pendirian. Thaqif bangga kerana sempat bertugas dengan ejen yang begitu komited seperti arwah Razeeq. 88 dan 56 itulah nombor keramat yang mewakili perjuangan mereka.

Nadia mampu menerima berita kematian Razeeq dengan tabah. Mujurlah Thaqif sentiasa di sisi untuk menyalurkan kekuatan padanya. Dan mungkin telah tertulis di suratan takdir bahawa jodoh milik mereka. Terlalu banyak perubahan yang berlaku pada diri Nadia setelah pemergian Razeeq. Wanita yang dicemburui suatu ketika dahulu kerana dicintai oleh Razeeq kini menjadi sahabat karibnya. Dia dan Thaqif tak jemu menemani Fya yang saban waktu belum dapat melupakan Razeeq. Terlalu tulus cintanya buat ejen 88 itu.

Saya doakan awak bahagia di sana,” hanya ucapan itu yang mampu Fya ucapkan. Selebihnya, dia menyedekahkan zikir dan ayat-ayat suci buat jejaka itu moga Razeeq beroleh ketenangan. Dia terlalu mencintai Razeeq malah jejaka itu merupakan cinta pertamanya. Dialah insan yang mengajar Fya erti cinta sejati. Hanya Allah yang tahu betapa dia mengharapkan agar mereka dapat bersua di Jannah nanti. InsyaAllah….

Cerpen sebelumnya:
Detik Akhirku
Cerpen selanjutnya:
Sambungan Suite 6019: Jom papa..!

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
3 Penilai

Info penulis

cik cerpen

menulis dan menulis..menulis lagi =)
adra | Jadikan adra rakan anda | Hantar Mesej kepada adra

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya adra
Pergi | 2489 bacaan
Sedetik Cinta Selamanya | 6323 bacaan
Berikan Hatimu | 4090 bacaan
Tirai Aidilfitri Semalam... | 3612 bacaan
Tiada Sesalku | 2958 bacaan
Laksana Bulan | 2979 bacaan
Seribu Impian | 3980 bacaan
Tu Amor Sayangku! | 3409 bacaan
Papa Jim-Kenangan Terindah- | 3802 bacaan
Lovebug(Epilog Cinta) | 3489 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

8 Komen dalam karya 88 56
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik