Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Perasaan yang Perasan: Alternate ending 1

Cerpen sebelumnya:
Cinta Antara Kita
Cerpen selanjutnya:
Cinta Semalam

Bab sebelumnya: Perasaan yang perasan

 

"Sorry you. I lambat," aku memberi alasan sambil cuba memberikan senyuman seindah Jessica Alba.

  "Takpe, I faham," Mamat memandang aku dengan pandangan yang romantis. Aku membuat kesimpulan begitu kerana matanya kuyu. Mungkin dia mengantuk atau bosan menunggu aku. Ah, entahlah.

  "You nak makan apa?" Mamat mengunjukkan menu ke arah aku. Sebenarnya aku lewat kerana aku makan di kedai mamak di bawah apartment. Setiap kali keluar dengan Mamat, aku akan pastikan aku makan dahulu kerana aku mengelak untuk makan dengan banyak di hadapannya. Saham mesti dijaga supaya tidak jatuh merudum dan mendapat rating yang teruk daripada Standard and Poor.

  Mamat mengulang kembali pesanan yang telah dibuat sebentar tadi, mencadangkan aku untuk memesan makanan yang sama. Dia memesan makanan yang bunyinya lebih kurang krung-krap-krung-krap. Aku membayangkan seekor ikan kap akan diletakkan di hadapan Mamat apabila hidangan sudah siap. Dia minta maaf kerana tidak menunggu aku kerana katanya dia sangat lapar. Aku tidak kisah, kurang sedikit tekanan untuk membuat pesanan dengan cepat. Apabila pesanan Mamat tiba, kecewanya aku bila aku melihat sebelah nenas diletakkan di atas pinggan, di dalamnya berisi nasi berwarna kuning. Nama tidak mahu kalah, padahal nasi goreng campur nenas sahaja. Harganya pun tidak mahu kalah. Aku menelan liur. Naan cheese dan tandoori tadi nampaknya tidak cukup.

"‘Burp!", aku tidak sengaja tersendawa. Mamat tersentak, terhenti gerakannya yang sedang menyuakan sudu ke dalam nenas. Aku juga turut terkejut. Habislah hilang ayu aku. Habislah kalau mamat dapat mencium aroma naan cheese kegemaran aku.

  "Sorry," aku rasa hendak bunuh diri sekarang juga. Aku terasa mahu ke dapur, pinjam pisau potong daging dan menikam tepat ke tulang rusuk sebelah kiri. Tetapi mamat memang gentleman. Ditahannya ketawa, dipendam dalam-dalam kerana tidak mahu aku malu.

  Aku membuat isyarat untuk ke tandas. Mamat mengangguk dengan senyuman yang masih bersisa. Kalau berani gelaklah! Berlumba gigi masuk perut.

  Bila saja pintu bilik air ditutup, aku menyumpah-seranah diri sendiri dengan keazaman yang tinggi. Kalau boleh aku mengeluarkan kata-kata kesat dalam bahasa Swahili, pasti itu juga aku lakukan. Malangnya, aku sekadar tahu Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris. Itupun Bahasa Inggeris aku lebih baik sedikit sahaja daripada ‘Yes', 'No', 'Alright', 'Thank you’.

  Sesudah selesai sesi terapi tersebut, aku keluar dari bilik air. Tidak logik kalau aku terperap sepanjang malam di dalam bilik air, apa pula kata Mamat nanti? Aku tidak boleh menipu yang aku terpaksa pulang kerana meja kami tadi bersebelahan dengan laluan ke tandas. Dan, aku juga tidak mahu Mamat terpaksa menyuruh kakitangan restoran meruntuhkan pintu tandas demi kekasih hatinya. Eh, tersasul pula. Sabar, sabar, sedikit sahaja lagi.

                                                                                      +  +  +

Oh tidak! Sudah habis? Dapatkan dengan memuat turun Teori Pavlov si Syaitan, himpunan cerpen penulis dalam bentuk ebook.

Cerpen sebelumnya:
Cinta Antara Kita
Cerpen selanjutnya:
Cinta Semalam

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.4
12 Penilai

Info penulis

Siti Aishah Abdul Aziz

the one who loses her rose-tinted glasses, with the tendency to borrow others thinking caps. 
uculer | Jadikan uculer rakan anda | Hantar Mesej kepada uculer

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya uculer
Janji | 31623 bacaan
Ukur | 2525 bacaan
'Weih, tak mau lunch ke?' | 2315 bacaan
Satu nyamuk dalam kelambu | 2846 bacaan
Nama | 2417 bacaan
Sebuah buku, sekeping hati | 2576 bacaan
Dia: Di Tepi Lif | 2409 bacaan
Battered | 1117 bacaan
Periuk Belanga | 2742 bacaan
Hati | 480 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

37 Komen dalam karya Perasaan yang Perasan: Alternate ending 1
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik