Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

Dendam

Cerpen sebelumnya:
Takdir Zetty
Cerpen selanjutnya:
Kekasih tak Dianggap

Tubuhnya tidak mengendahkan jeritan mindanya yang menyuruhnya berhenti. Air matanya mula mengalir. Hanya itu yang mampu tubuhnya lakukan. Pandangannya jadi kabur. Namun tangannya tetap menggenggam kuat tidak lepas. Dadanya berombak turun naik tidak terkawal.

Di hadapannya berdiri sesusuk tubuh. Tegak tergamam dan menggeletar seluruh tubuh itu. Lesi wajah bagai tiada setitis darah pun yang mengalir di dalamnya. Ketar lutut bagai tiada tenaga yang dapat menetapkannya dirinya. Kumat kamit mulut bagai ingin menyampai sesuatu yang tiada terucap.

Namun semua itu tiada erti lagi baginya. Kesumat di hatinya telah menutup segala simpati mahupun perikemanusiaan terhadap susuk di hadapannya itu. Saat-saat ini telah dinantikannya bertahun lamanya. Dan selama itulah juga salut dendam yang tebal telah melitupi hatinya dari sebarang rasa kemaafan.

Susuk tubuh itu yang basah ditimpa hujan kini terlutut ke tanah. Nampaknya tiada tersisa lagi tenaga yang dapat menampung dirinya. Basah hujan tiada beza lagi dengan basah lain yang tiada terkawal lagi. Susuk itu teresak-esak menangis yang tiada menambah basah kepada apa-apa.

Tangannya yang menggenggam terketar-ketar. Bukan kerana takut, tetapi kerana kewarasan yang berhempas pulas bertarung dengan perasaan yang menguasai diri. Dia melangkah setapak ke hadapan, ingin lebih dekat dengan susuk itu. Dia tidak mahu gagal. Dan lagi dia ingin menikmati kepuasan sebagai pihak yang memegang kuasa.

Susuk itu merapatkan kedua tapak tangannya meminta belas. Wajahnya sudah hilang segala ego dan riak di dalam derai airmata. Kini hanya tinggal penyesalan. Samada sesal atas pelakuan yang menjadi punca segala ini, atau menyesal atas kelekaan sehingga diri terjerumus sebegini, hanya empunya susuk yang tahu. Bagaimanapun dilihat, yang jelas sesalnya tiada guna lagi.

Hujan semakin lebat. Bunyi curahan air dari langit yang mengenai segala di bumi semakin bingit. Bunyi petir berselang bagaikan sorakan alam yang menyaksikan kedua susuk tubuh ini. Kedua susuk tubuh yang masing-masingnya berketar namun dengan maksud yang berbeza.

Dan pada satu saat yang bagai telah ditentukan, segala bunyi alam bagaikan hilang tiba-tiba. Sunyi sepi. Dan ketar kedua susuk turut reda. Dan pada saat itulah sang susuk yang berlutut melonglai tangan dan menurunkan matanya tanda bersedia menerima. Pada saat itulah juga dia yang berdiri menarik picu di dalam genggamannya.

Serentak itu petir berdentum dan alam kembali meneruskan lumrahnya. Susuk tubuh yang berlutut terus tersembam menyembah bumi. Genggaman tangannya terlerai, dan kembali menggeletar dalam sesalan bercampur puas. Tanah yang basah dek hujan kini menjadi kemerahan. Hujan terus turun mencurah-curah.




Hujan malam (foto hiasan)          

Cerpen sebelumnya:
Takdir Zetty
Cerpen selanjutnya:
Kekasih tak Dianggap

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
4 Penilai

Info penulis
apa yg kau lihat itulah yg kau dapat
Nadnad | Jadikan Nadnad rakan anda | Hantar Mesej kepada Nadnad

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Nadnad
Lagu Rindu | 2639 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

10 Komen dalam karya Dendam
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik