Senja

 

 

                 Seinci dan seinci sentiasa, bila ia turun dan sembunyi di sebalik garis ufuk, hilang bersama bilah-bilah cahaya yang dia tidakkan pernah jemu melihat, buat hari yang entah berapa ribu dalam hidupnya yang panjang. Yang disebelahnya tertoleh, dia menoleh, maka mata tertemu, lalu dia senyum, matanya kembali kepada gambaran-gambaran maya, bilah-bilah cahaya yang menghilang. Yang disebelahnya tersenyum. Yang disebelahnya terlihat. Sayap putih yang bersinar cemerlang itu mengepak-ngepak, lembut dan halus sepertinya teruja melihat fenomena dihadapan mereka. Yang disebelah tersenyum lagi, dan matanya kembali berarah ke dia.

 

                “Tidakkah tempat kau punyai pemandangan yang sama seperti disini?” tanya yang disebelah, sedikit hairan, sedikit teruja melihat keterujaan dia. Kepak-kepak putih itu kembali bergetar, seperti dia dilanda kegembiraan yang amat sangat, seperti dia teramat-amat menyukai pemandangan di hadapan mereka.

               

                Dia tersenyum. “Tentu sekali,” bisiknya, “Tetapi disini, ada bezanya.”

 

                “Sudikah kau ceritakan buatku, wahai yang tidak berasal dari bumi ini?” balas yang disebelah, “apakah yang buatkan kau begitu mencintai saat-saat turunnya mata-hari, lalu bersembunyi dari mahluk-mahluk yang melata dibawah kita?”

 

                “Sudah tentu.”

 

                Yang disebelahnya ketawa. Berdekit-dekit bunyinya, dan dia tersenyum lagi. “Bezanya, di tempat kau ini terlalu sedikit yang akan berhenti untuk menikmati indahnya pemandangan ini, dan pergerakan, segala bunyi, kata-kata, derap tapak dan kibas kepak menjadi musik yang mengiringi masa turunnya mata-hari. Tempatku tidak begitu. Kami terlalu takjub dengan pemandangan ini, segala-galanya akan berhenti. Aku tidak suka semua itu,” ulas dia, panjang lebar, penuh emosi. Yang disebelahnya ketawa lagi dan dia tertoleh, tersenyum lagi.

 

                “Kau kesunyian,” telah yang disebelahnya.

 

                “Mungkin,”

 

                “Teman-teman kau?”

               

                “Kami tercipta untuk bersendirian,”

 

                “Tidakkah engkau ingin berteman, bersama sepanjang hidup kau?”

 

                “Itu tidak mungkin juga.”

 

                Yang disebelahnya ketawa lagi, tetapi bukan ketawa untuk mentertawakan, bukan juga ketawa menceritakan, bukan juga ketawa yang penuh dengan keseronokan. Dia ketawa takjub, takjub melihat dia, takjub mengenal dia. Yang disebelah terlihat lagi, sayap-sayap cemerlang keputihan itu sedikit layu, sedikit seperti kesedihan.

 

                “Terciptanya kita buat perkara yang berbeza. Ya, aku faham,” tutur yang disebelah, lalu menghela nafas. Dia melihat lagi. Bilah cahaya sudah terlalu pudar. Biru dan biru tua kembali menguasai dada langit, merah, kuning, ungu dan warna-warna penuh fenomena semaki malu menentang sang biru, membawa erti yang tidak mungkin disalah erti oleh seluruh isi bumi ini. Yang disebelah melebarkan lengannya, tubuh menguis-nguis, dan cahaya yang menyelubungi dia kembali pudar, di akhir pudarnya cahaya itu, yang disebelah tidak lagi berupa seorang insan. Tangannya kembali berupa sayap-sayap berbulu pelangi, rambutnya terjadi jambulnya. Yang disebelah menoleh, matanya melihat dia. Wajah muram itu tetap ada, dan dia tersenyum. Yang disebelah mengepak-ngepak, badannya diapungkan, dan dia hinggap di bahu dia. “Begitulah hakikatnya, ya?”

 

                Dia mengangguk, lalu mengangkat tubuhnya, tidak lagi terduduk. “Begitulah hakikat penciptaan alam ini,” ujarnya, lalu diangkat yang disebelahnya, jambul itu diusap penuh bermakna, “Terima kasih, atas masa kau, wahai mahluk Tuhan,” tambahnya, “Aku perlu pergi. Masaku bukan disini, tugas ku tidak melayakkan aku bercanda. Semoga kita berjumpa lagi,” katanya yang akhir sekali, lalu dia mengembangkan sayapnya, dan cahaya yang gemilang itu, yang tadinya pudar kembali menyinar hingga memeritkan mata yang disebelah memandang. Satu desingan bunyi menurut, yang menggegarkan sekitar dan dengan itu kelibat ajaib itu hilang, tidak sedikit pun berbekas. Yang disebelah ketawa lagi, kepaknya dikembangkan, kepaknya dikibaskan, dan dia turut sama terbang mencari temannya. Tatkala itu terlintas difikirannya, alangkah bertuahnya dilahirkan sebagai mahluk seperti dirinya. Terbang bebas, berteman, hayat yang singkat dan hidup dengan aturan yang baik, yang tidak memungkinkan dia sempat merasai kesunyian itu..

 

 

----

 

P/S: if salah kategori, ampun ya, n please tell me. x berapa reti dgn kategori-mengkategori u_u.

 

 

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Fantasi

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) erkk?
    tak berapa nak paham la hukhuk
    my bad..

    em tp kn, rasanya kalau di sebelah dan di bawah kena jarak, bukan disebelah n dibawah..
    rasanye la..kene tanya pada yg pakar

  • 2) err..
    saya juga mcm tidak faham..
    psl ape ni ek?
    seekor burung kah?
    oh,maafkan saya..
    huhuhuhu..

  • (Penulis)
    3) @nurcahaya
    yep sepatutnya di-sebelah, bukan disebelah, tapi mistake tu in a way sengajakan sbb i wasn't thinking of naming the character contemporarily hence the kesalahan tatabahasa. anyways, ditulis untuk mengelirukan orang...i guess. forgive me if its too..serabut. huhu

    @mizz_aszni
    ops maap. its a metaphor, ups to u how u translate it...x perlu faham macam saya faham coz waktu tulis ni pun tgh blank huhu. but yeah, its about two winged creature, one a bird the other ??? ups to u for interpretation

    anyways, thx for even reading it.
  • 4) "waktu tulis ni pun tgh blank" adakah benar wahai tuan Iasabelle (lelaki mungkin?)
    -cerita ini tidak tertinta tanpa kedalaman dan keberanian.

  • (Penulis)
    5) @mr_kajiwa

    ah, ada waktu you don't need a definite line to follow, just begin with a sentence and let yourself float through. or so i believe. sebab kedalam sentiasa ujud dalam sesiapa pun, keberanian cuma datang dari keinginan.

    lelaki, perempuan, it doesn't matter.

  • 6) wow iasa. hehe (kak maria, dia adalah cik)
    abstrak sangat ni ideanya. hehe
  • 7) oo cik rupanya.erm...iyalah, maaf sebab tumpang lalu di sini.
  • 8) erm...
  • 9) bace....
  • 10) the way you play with the words really nice..keep it up
  • 11) teruskan usaha!
  • 12) erk...
    xpaham...huhuhuhu

  • (Penulis)
    13) @mr_kajiwa: er...y maaf?

    @ridhrohzai, ceq_zue77: thank u for dropping by

    @rain: wow i'd never dreamed anyone would ever tell me that. thx.

    @babymilo: pls pray i'll hv d strength to continue

    @wf1234: huhu. yep. its simple actually. a conversation between a creature that did not belong in the 'yang disebelahnya's world. Say..an angel berbual dgn seekor burung yg ditukar jd human?

Cerpen-cerpen lain nukilan Iasabelle

Read all stories by Iasabelle