Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Fantasi

Senja

Cerpen sebelumnya:
Satu hari di hari raya~
Cerpen selanjutnya:
TEMUDUGA KERJA

 

                 Seinci dan seinci sentiasa, bila ia turun dan sembunyi di sebalik garis ufuk, hilang bersama bilah-bilah cahaya yang dia tidakkan pernah jemu melihat, buat hari yang entah berapa ribu dalam hidupnya yang panjang. Yang disebelahnya tertoleh, dia menoleh, maka mata tertemu, lalu dia senyum, matanya kembali kepada gambaran-gambaran maya, bilah-bilah cahaya yang menghilang. Yang disebelahnya tersenyum. Yang disebelahnya terlihat. Sayap putih yang bersinar cemerlang itu mengepak-ngepak, lembut dan halus sepertinya teruja melihat fenomena dihadapan mereka. Yang disebelah tersenyum lagi, dan matanya kembali berarah ke dia.

 

                “Tidakkah tempat kau punyai pemandangan yang sama seperti disini?” tanya yang disebelah, sedikit hairan, sedikit teruja melihat keterujaan dia. Kepak-kepak putih itu kembali bergetar, seperti dia dilanda kegembiraan yang amat sangat, seperti dia teramat-amat menyukai pemandangan di hadapan mereka.

               

                Dia tersenyum. “Tentu sekali,” bisiknya, “Tetapi disini, ada bezanya.”

 

                “Sudikah kau ceritakan buatku, wahai yang tidak berasal dari bumi ini?” balas yang disebelah, “apakah yang buatkan kau begitu mencintai saat-saat turunnya mata-hari, lalu bersembunyi dari mahluk-mahluk yang melata dibawah kita?”

 

                “Sudah tentu.”

 

                Yang disebelahnya ketawa. Berdekit-dekit bunyinya, dan dia tersenyum lagi. “Bezanya, di tempat kau ini terlalu sedikit yang akan berhenti untuk menikmati indahnya pemandangan ini, dan pergerakan, segala bunyi, kata-kata, derap tapak dan kibas kepak menjadi musik yang mengiringi masa turunnya mata-hari. Tempatku tidak begitu. Kami terlalu takjub dengan pemandangan ini, segala-galanya akan berhenti. Aku tidak suka semua itu,” ulas dia, panjang lebar, penuh emosi. Yang disebelahnya ketawa lagi dan dia tertoleh, tersenyum lagi.

 

                “Kau kesunyian,” telah yang disebelahnya.

 

                “Mungkin,”

 

                “Teman-teman kau?”

               

                “Kami tercipta untuk bersendirian,”

 

                “Tidakkah engkau ingin berteman, bersama sepanjang hidup kau?”

 

                “Itu tidak mungkin juga.”

 

                Yang disebelahnya ketawa lagi, tetapi bukan ketawa untuk mentertawakan, bukan juga ketawa menceritakan, bukan juga ketawa yang penuh dengan keseronokan. Dia ketawa takjub, takjub melihat dia, takjub mengenal dia. Yang disebelah terlihat lagi, sayap-sayap cemerlang keputihan itu sedikit layu, sedikit seperti kesedihan.

 

                “Terciptanya kita buat perkara yang berbeza. Ya, aku faham,” tutur yang disebelah, lalu menghela nafas. Dia melihat lagi. Bilah cahaya sudah terlalu pudar. Biru dan biru tua kembali menguasai dada langit, merah, kuning, ungu dan warna-warna penuh fenomena semaki malu menentang sang biru, membawa erti yang tidak mungkin disalah erti oleh seluruh isi bumi ini. Yang disebelah melebarkan lengannya, tubuh menguis-nguis, dan cahaya yang menyelubungi dia kembali pudar, di akhir pudarnya cahaya itu, yang disebelah tidak lagi berupa seorang insan. Tangannya kembali berupa sayap-sayap berbulu pelangi, rambutnya terjadi jambulnya. Yang disebelah menoleh, matanya melihat dia. Wajah muram itu tetap ada, dan dia tersenyum. Yang disebelah mengepak-ngepak, badannya diapungkan, dan dia hinggap di bahu dia. “Begitulah hakikatnya, ya?”

 

                Dia mengangguk, lalu mengangkat tubuhnya, tidak lagi terduduk. “Begitulah hakikat penciptaan alam ini,” ujarnya, lalu diangkat yang disebelahnya, jambul itu diusap penuh bermakna, “Terima kasih, atas masa kau, wahai mahluk Tuhan,” tambahnya, “Aku perlu pergi. Masaku bukan disini, tugas ku tidak melayakkan aku bercanda. Semoga kita berjumpa lagi,” katanya yang akhir sekali, lalu dia mengembangkan sayapnya, dan cahaya yang gemilang itu, yang tadinya pudar kembali menyinar hingga memeritkan mata yang disebelah memandang. Satu desingan bunyi menurut, yang menggegarkan sekitar dan dengan itu kelibat ajaib itu hilang, tidak sedikit pun berbekas. Yang disebelah ketawa lagi, kepaknya dikembangkan, kepaknya dikibaskan, dan dia turut sama terbang mencari temannya. Tatkala itu terlintas difikirannya, alangkah bertuahnya dilahirkan sebagai mahluk seperti dirinya. Terbang bebas, berteman, hayat yang singkat dan hidup dengan aturan yang baik, yang tidak memungkinkan dia sempat merasai kesunyian itu..

 

 

----

 

P/S: if salah kategori, ampun ya, n please tell me. x berapa reti dgn kategori-mengkategori u_u.

 

 

Cerpen sebelumnya:
Satu hari di hari raya~
Cerpen selanjutnya:
TEMUDUGA KERJA

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
4 Penilai

Info penulis

Iasa

Old soul
Iasabelle | Jadikan Iasabelle rakan anda | Hantar Mesej kepada Iasabelle

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Iasabelle
Anna and Lan | 46003 bacaan
If | 6095 bacaan
Tell the world you danced | 4934 bacaan
His Heart Is Made of Gold | 4504 bacaan
Victim | 5430 bacaan
Strangest Encounter; The Day He Crossed It | 5612 bacaan
Groundless | 4365 bacaan
Timeless | 4478 bacaan
Return | 3266 bacaan
Gabriel and Adora | 4920 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

13 Komen dalam karya Senja
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik