Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Senja Berlubang

Cerpen sebelumnya:
SELSEMA KU DI CURI
Cerpen selanjutnya:
cerita pendek no.2

Jeritan, lolongan, pekikan ,bunyi rekahan serta runtuhan pohon-pohon tua yang jatuh menyembah bumi di luar pondok, mengingatkan aku pada diri yang makin rapuh. Lipatan demi lipatan, keredut demi keredutan, kian menjalari tubuhku yang semakin tua renta. “ Ah! Sukar sekali untuk aku menutup rahang daguku. Terkadang terpaksa aku menopangnya dengan lengan-lengan ku yang masing –masing sudah usang. Berani aku katakan , yang sekarang ini, jika orang bilang,” telanjang! “ aku akan telanjang! Apa yang nak dimalukan lagi? Semuanya sudah hampir tidak berisi. Tubuhku yang dulunya kekar, sasa, gagah, ganteng, kini sudah menjadi tak ubah bagai ranting-ranting kayu buruk yang dibaluti kain tuala yang berkulat. Seorang lelaki usang, di pintu senja yang berlubang.

 

Tapi aku punya agama. Islam. Kerna dan hanya kerna-Nya lah aku hidup dan mati.

 

Kebelakangan ini, dari jendela pondokku yang buruk, sering aku lihat dan amati, bencana dan malapetaka. Makin hari makin banyak. Setiap hari ada sahaja orang yang mati. Saban detik maut sering berlegar. Berlegar di udara, berputar di laut, berpusing di hutan, di pekan. Hampir setiap hari, ada sahaja orang yang dilanggar kereta. Di tembak kepala. Ditikam dada. Rogol dan dera bermaharajalela! Ke mana sahaja aku bukakan anak mata, pandanganku pasti akan tertumpu pada bencana. Petaka!

 

Sungguh benar. Bala Tuhan akan menimpa semua. Bukan pada individu yang berbuat dosa sahaja. Malah kepada semua yang di sekitarnya. Kenapa tidak dihalang orang yang berbuat sembarang? Kenapa tak tahan orang yang membuat kejahatan? Bahkan, ada pula yang justeru menggalakkan!

 

Setiap pagi, InsyaAllah, aku bangun dan akan ku pandang ke arah matahari terbit. Kerna darinya aku peroleh cahaya. Kini setiap detik aku berdoa. Agar setitik cahaya memasuki hatiku setiap hari. Moga-moga doaku dimakbulkan. Aku akui, sudah hampir terlambat. Sudah hampir terlewat untuk aku. Berubah. “Perubahan bukan boleh datang sehari! “ itulah jawaban yang keluar dari mulutku yang jahil suatu ketika dahulu. Ketika umurku masih hijau muda. Ketika aku masih menyusuri arus darah panas tembaga. 

 

Bunyi ribut di luar makin ganas dan makin panas. 

(akan bersambung ke?)

 (Ini merupakan salah satu karya saya yang lama terpendam dan koma.)

Cerpen sebelumnya:
SELSEMA KU DI CURI
Cerpen selanjutnya:
cerita pendek no.2

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
2.8
6 Penilai

Info penulis

Kurusawa

Dijamin Kempling!
Kurusawa | Jadikan Kurusawa rakan anda | Hantar Mesej kepada Kurusawa

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Kurusawa
Beby | 3268 bacaan
Encik Subatron mahu ke pesta | 3186 bacaan
Min patah hati. | 2643 bacaan
Makcik Georgiana Datang! | 9732 bacaan
Misi penting | 9105 bacaan
Kejadian yang menghampakan pasukan MATTT | 9737 bacaan
Malaon nak ke Bazaar Ramadhan | 2504 bacaan
Mak! dah bulat! | 2965 bacaan
Ayat-ayat Ibu | 4595 bacaan
Kutu yang ingin berhijrah! | 2861 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

7 Komen dalam karya Senja Berlubang
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik