Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

LEBARAN YANG BASAH

Cerpen sebelumnya:
KE MANA DICARI CINTA (Skestra 1)
Cerpen selanjutnya:
14 MEI

Langit jadi kelabu. Gemawan hitam mula berarak perlahan menghindar dari matahari terus memancar. Hujan tiba-tiba mencurah ganas. Tidak henti-henti bagai sedang melepas amarah dan dendam yang telah berkurun lamanya ia pendam. Tanah jadi basah. Jemuran terus lencun. Udara terus lembap. Angin bertiup sejuknya dingin menggigit. Jalan-jalan menjadi becak dan licin. Air sungai makin deras. Dan hujan, terus melebat tanpa belas.


Tapi, hilai tawa masih tetap jelas kedengaran. Senda gurau pun tidak putus. Seperti hari itu tidak hujan. Ya. Tiada siapa yang boleh untuk tidak mencintai Aidilfitri. Tiada siapa yang bisa menyisih dari Lebaran. Dan, tiada siapa yang cukup kuat untuk menidak dan menolak Syawal. Semuanya menjadi lebih ramah dari biasa pada hari itu. Di wajah tiap seseorang, terterap senyuman, juga di mata, di hati, di jiwa dan di setiap tingkah dan langkah yang diatur.


Ketupat sudah siap digantung di tengah dapur. Kari ayam dan rendang daging dibiarkan saja dalam periuk atas dapur. Senang nanti bila hendak dihangatkan, sudahlah periuknya berat. Tak terlarat nak mengangkat berkali-kali. Sambal goreng juga dibiar dalam kuali tepi dapur. Segalanya sudah siap. Kuih-muih juga sudah cantik tersusun atas meja di ruang tamu dalam bekas kaca yang mahal.


Mokhtar menatap isterinya dengan pandangan bertanya. Sebenarnya, dari subuh tadi dia ingin bercakap dengan isterinya. Tapi, isterinya sentiasa saja menjauhkan diri daripadanya. Tadi, selepas solat subuh, selepas bersalaman, segera isterinya buka telekung dan lipatnya. Terus isterinya berlalu ke dapur.


"Tolong ikatkan samping, boleh?", tegur Mokhtar. Sekadar mencuba tuah.


Tanpa banyak cakap, isterinya segera membantu Mokhtar. Belum pun sempat Mokhtar meluncurkan pertanyaan yang telah menyesak pemikirannya sejak subuh tadi, sampingnya telah cantik digubah oleh isterinya. Kini, dia tiada alasan lagi untuk bercakap dengan isterinya.


"Kenapa diam saja? Ada yang tak kena?", kata Mokhtar.


"Tidak. Semuanya baik-baik saja.", jawab isterinya dengan tanpa menoleh arahnya.


"Benar? Pasti tidak ada apa yang merungsing hati kamu, sayang?"


"Ya."


Suasananya kembali senyap. Membiar bising zink yang ditembak tepat oleh titis hujan mengisi ruang dimensi yang semakin menjurang antara mereka. Mokhtar yang masih tidak puas, berfikir sehabis mungkin, mencari topik buat menarik perhatian isterinya.


"Luahkan saja pada aku. Tidak baik Lebaran disambut dengan kemurungan.", pujuk Mokhtar lembut.


"Tiada apa yang boleh aku luahkan."


"Katakan saja. Pasti, aku boleh usir kegusaranmu itu jauh-jauh dan buat kau bahagia."


Isterinya melontar penglihatannya jauh ke luar tingkap. Laju menembus rintik-rintik ganas hujan tanpa rasa gentar dan seram.


"Minta Tuhan hentikan hujannya..."


"Hah? Kan kamu tahu itu mustahil, sayang."


"Kamu sudah janji!", tiba-tiba isterinya meninggi suara. Bikin Mokhtar terkesiap.


"Sudah kerasukkan apa kamu ini?"


"Lekas! Minta Tuhan hentikan hujannya! Aku mahu ketemu ibu bapaku!"


"Ibu bapamu sudah lama meninggal. Mana mungkin kamu bisa menemui mereka?!"


"Dan kerana itulah aku mahu ketemu mereka. Aku sudah berjanji tidak akan seperti dulu lagi!"


Isterinya kini menangis terlolong-lolong. Seperti anak kecil dirampas permainannya. Mokhtar hanya melihat, mendiamkan diri. Tangannya cepat merangkul isterinya. Terus, dahi isterinya dikucup penuh cinta. Air matanya pun luruh tanpa disangka.


Deritanya! Alangkah deritanya menanggung rasa bersalah yang saban tahun makin memberat. Yang walau dicuci air campuran tujuh puluh tujuh jenis air terjun pun takkan hilang. Apa lagi yang boleh Mokhtar lakukan untuk memusnah tiap basil kedukaan yang sudah semakin sebati dengan roh isterinya? Oh Tuhan, jangan Kau bataskan kekuatan aku! Isteriku ini nyawaku. Berilah aku kegagahan buat melawan tiap kekacauan yang merempuh jiwanya!


"Isteriku, berdamailah dengan diri sendiri."

Cerpen sebelumnya:
KE MANA DICARI CINTA (Skestra 1)
Cerpen selanjutnya:
14 MEI

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
2 Penilai

Info penulis

Hulubalang Istana

Perempuan gila yang sibuk gila
hulubalang | Jadikan hulubalang rakan anda | Hantar Mesej kepada hulubalang

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya hulubalang
KONTROVERSI KAKI GUNUNG SUMALAYANG | 2728 bacaan
HARI YANG BIASA | 2328 bacaan
TIGA | 2148 bacaan
CUBAAN MEMBUNUH REALITI | 1749 bacaan
SASI | 1756 bacaan
14 MEI | 1861 bacaan
KEMBALIKAN CINTA SARA | 2074 bacaan
DUNIA | 1896 bacaan
PADA MUSIM BUNGA INI | 1885 bacaan
SORE TERAKHIR HAMLET DI ELSINORE | 2609 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

5 Komen dalam karya LEBARAN YANG BASAH
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik