Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

14 MEI

Cerpen sebelumnya:
LEBARAN YANG BASAH
Cerpen selanjutnya:
SASI

Hari ini dia berkemeja gelap bergaris halus dan berseluar rona krim. Dan, bila dia melangkah masuk ke kantor, dengan wajahnya bercahaya gembira, dimatanya dan disenyumannya, betapa dadaku disarangi kegirangan terlihatkan dia sebegitu.


Dan, oh Tuhan, betapa aku menggantung harapan tinggi melangit bahawa kegembiraan itu berpuncakan dari aku.


Hari ini, hari lahirnya.
Hari ini, hari ulangtahunnya.
Hari ulangtahun si Kia Spectra Biru Laut.


Kau tahu apa yang aku angankan sepanjang hari ini?


Aku angankan, aku bawa dia ke Port Dickson.
Melangkah tanpa kasut menuju jeti di belakang Royal Yatch Club.
Berpegangan tangan, memijak pasir-pasir putih. Bersama, mengelak semalu nakal.


Lalu, kami duduk di bangku di atas jeti itu. Melihat manusia-manusia lain yang sedang leka mengawal joran. Sesekali, dia tertawa kuat dengan tingkah manusia-manusia itu. Aku pun ikut tertawa. Tertawa bahagia kerna diberi kesempatan untuk berada di sebelahnya.


Sang mentari pun mula meleret pergi. Membenarkan tabir pekat malam berlabuh, mengizinkan sang bulan meminjam keindahannya. Saat langit mula jingga, dia menoleh arahku. Tersenyum.


"Hadiah tak ada kah?", tanyanya perlahan. Sungguh, dia buat jantungku luruh, jatuh ke dalam laut!


"Ini tak cukup kah?", jawabku, mengawal sedikit suaraku. Takut dia terkesankan cemas pada diriku.


"Tak.", katanya sambil menggeleng. Aduh! Comel benar dia ini!


"Jadi, kamu mahu apa?"


"Kamu."


"Aku?"


"Ya. Kamu. Aku mahu kamu menyintaiku secara nyata. Aku lebih dari bersedia untuk menjadi milikmu sepenuhnya!"


Ya!


Itulah yang aku angankan waktu sedang menghadap lembaran kerja Excel. Itulah yang aku angankan waktu sedang menekan-nekan bebutang di mesin fotokopi. Dan, itulah yang aku angankan waktu melintas depan biliknya.


Tuhan, benarkan aku menyintainya secara nyata! Tolong Tuhan, izinkan aku menikmat cintanya walau cuma sekelip mata!


Kalau dia bukan jodohnya aku, kenapa Kau tapakkan cintanya dalam diriku?
Kenapa Kau torehkan namanya begitu dalam hingga darahnya mengalir tanpa henti?
Kenapa Kau siksa aku dengan pengharapan untuk memilikinya?

Cerpen sebelumnya:
LEBARAN YANG BASAH
Cerpen selanjutnya:
SASI

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
2 Penilai

Info penulis

Hulubalang Istana

Perempuan gila yang sibuk gila
hulubalang | Jadikan hulubalang rakan anda | Hantar Mesej kepada hulubalang

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya hulubalang
KONTROVERSI KAKI GUNUNG SUMALAYANG | 3227 bacaan
HARI YANG BIASA | 2603 bacaan
TIGA | 2348 bacaan
CUBAAN MEMBUNUH REALITI | 1950 bacaan
SASI | 2002 bacaan
LEBARAN YANG BASAH | 2488 bacaan
KEMBALIKAN CINTA SARA | 2360 bacaan
DUNIA | 2138 bacaan
PADA MUSIM BUNGA INI | 2192 bacaan
SORE TERAKHIR HAMLET DI ELSINORE | 2824 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya 14 MEI
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik