Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

TIGA

Cerpen sebelumnya:
Kerana Ringgit
Cerpen selanjutnya:
Pada Malam Itu, Separuh Daripada Hatiku Telah Mati

1
Melembut hatinya bila terpandangkan wajah seorang lelaki yang sudah hampir enam tahun memikul predikat "suami".

Oh betapa wajah inilah yang telah buat dirinya tenang tiap kali tersedar dari mimpi ngeri.

Oh betapa bibir inilah dimana terluncurnya kata-kata indah yang buat dia sentiasa diawang-awangan.

Kemuliaan apa yang telah dia lakukan pada kehidupan lepas hingga dirahmati Tuhan sebegini terlampau luarbiasa?

2
Predikat "suami" ini sungguh terlalu berat untuk terus aku kendong.
Makin bertambah usia pernikahan ini, makinlah pikulan ini menekan jiwaku.

Maafkan aku, hatimu yang suci itu aku dustai.
Maafkan aku, perbuatan ini pasti membunuhmu.

Aku tidak layak untukmu.
Aku tidak layak berada di sisimu, di sebelahmu dan di belakangmu.

3
Apa aku peduli sama predikat "suami"?
Apa aku peduli sama akad nikah, mas kahwin dan hantaran?

Ah.. jauh mana simpulan suci yang kononnya dibina atas landasan hukum Tuhan dan sunnah nabi itu boleh pergi?

Paling jauh pun, mungkin, hingga saat si isteri mula menopaus atau saat ukuran badan mula melencong.

Atas dasar apa perlu menghambakan diri pada predikat "suami" yang belum pun tentu akan menunai janjinya untuk meneman hingga akhir hayat?

Jadi sajalah seperti aku.
Bujang, bebas.
 
Hari ini lelaki A tinggalkan aku, aku masih lagi punya lelaki B, C, D dan E.
Asalkan aku tidak perlu mengeluarkan wang, segalanya milik aku akan jadi punya mereka.
sebut saja jenis lelaki apa, semuanya sudah aku rasa cintanya.

Tapi, jika kau tanya cinta yang mana lebih nikmat, sudah tentulah cinta si pemegang predikat "suami orang".

1
Kurang apanya aku ini?
Jelek mananya aku ini hingga sanggup lelaki pemikul predikat "suami" ini menikam aku secara senyap?

Bukankah aku yang dia cintai?
Bukankah aku yang dia sanjungi dulu?

Bijak! Bijak dia sembunyi segala syaitan iblis yang merasuk jiwanya di sebalik wajah yang menenangkan itu.

Hebat sungguh lidahnya menyusun tiap patah pendustaan. Konon, semuanya demi menjaga hatiku.
Tolong Tuhan. Bunuh dia!

2
Dalam tempoh beberapa purnama lagi, predikat "suami" yang sudah hampir enam tahun aku pikul ini akan aku lepaskan.

Bukanlah salah kamu, isteriku.
Aku ini yang lupa pada Tuhan.
Aku ini yang hatinya sengaja dibiar buat digugah dia, walau aku tahu, aku cumalah satu dari berpuluh-puluh lelaki yang datang dan pergi dalam hidupnya saban hari.

Ingat isteriku, cinta dalam hidupku tetap milikmu. Dan, tidak akan aku koyakkan hanya semata untuk menunjuk marah.

Ambillah seberapa banyak waktu yang kau perlu.
Aku tetap setia menunggu.

3
Salah satu kenikmatan yang sering aku hadamkan dalam diri selain daripada berlian, wang, makan malam mewah dan beli-belah tanpa had, adalah bila si pemegang predikat "suami" itu mula menjauh dari isterinya.

Dengan itu, kerjaku akan lebih mudah diselesaikan.
Lebih bertuah lagi, jika si isteri minta diceraikan.
Ah.. itu bukti kemenangan mutlak aku!

 

 

Cerpen sebelumnya:
Kerana Ringgit
Cerpen selanjutnya:
Pada Malam Itu, Separuh Daripada Hatiku Telah Mati

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.1
8 Penilai

Info penulis

Hulubalang Istana

Perempuan gila yang sibuk gila
hulubalang | Jadikan hulubalang rakan anda | Hantar Mesej kepada hulubalang

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya hulubalang
KONTROVERSI KAKI GUNUNG SUMALAYANG | 3227 bacaan
HARI YANG BIASA | 2604 bacaan
CUBAAN MEMBUNUH REALITI | 1950 bacaan
SASI | 2002 bacaan
14 MEI | 2079 bacaan
LEBARAN YANG BASAH | 2488 bacaan
KEMBALIKAN CINTA SARA | 2360 bacaan
DUNIA | 2138 bacaan
PADA MUSIM BUNGA INI | 2194 bacaan
SORE TERAKHIR HAMLET DI ELSINORE | 2825 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

11 Komen dalam karya TIGA
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik