Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Pada Malam Itu, Separuh Daripada Hatiku Telah Mati

Cerpen sebelumnya:
TIGA
Cerpen selanjutnya:
Nota istimewa sempena ulangtahun kelahiran Engku

Malam itu aku buka lagi laman Friendster dia, tapi awal-awal lagi aku sudah setkan profil aku ke tanpa nama (anonymous). Supaya dia tidak mengesyaki bahawa akulah orangnya yang membuka laman Friendsternya 101 kali sehari.

 

Oh, dia tambah lagi seorang kawan baru! Wanita berusia 21 tahun. Semalam ada dua orang kawan baru yang dia tambah. Wanita juga.

 

Aku lihat di sebelah kiri. Mahu lihat siapa kawan-kawan utama dia yang dia senaraikan.

Pertama: wanita

Kedua: wanita

Ketiga: wanita

Keempat: wanita

Kelima: wanita

Keenam: lelaki (adik dia)

 

Di antara kelima-lima orang wanita itu, tak satu pun tersenarai nama aku.

Aku tengok pula status perhubungannya.

In a relationship

Ah, masih lagi!

 

Wahai hati, fahamilah KAU + DIA = MUSTAHIL.

Menyintai kekasih teman baik sendiri adalah mustahil akan terbalas.

 

Di dalam bilik empat segi yang pengap ini, kipas meja masih berpusing ligat. Namun, aku tetap dicengkam bahang.

 

Maka, pada malam itu buat kesekian kalinya aku telah membunuh separuh daripada hatiku dan mencampaknya jauh-jauh.

Aku berdoa, “semoga ia tidak bercantum lagi”.

 

Oh, aku lupa! Kesan parut itu tetap kekal selama-lamanya.

Dan buat kesekian kalinya aku meraung lagi di dalam bilik empat segi yang pengap ini.



2008

Cerpen sebelumnya:
TIGA
Cerpen selanjutnya:
Nota istimewa sempena ulangtahun kelahiran Engku

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.7
6 Penilai

Info penulis

kamalia

Hopeless romantic tapi kemungkinan besar menghidap philophobia. Meminati karya-karya luar kotak tidak kira dari genre apa, sambil disulami elemen cinta atau satira (tidak kira puisi, cerpen, lukisan, novel atau apa saja). Karya yang hebat secara peribadi adalah yang mampu membuatku termenung beberapa ketika kerana begitu terkesan. Kalau mahu lebih dramatik, mampu merembeskan air mata dan terkedu selama beberapa minit.    
kamalia | Jadikan kamalia rakan anda | Hantar Mesej kepada kamalia

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya kamalia
Finola & Matteo (Pertemuan di Pesta Malam Zamboni) | 15079 bacaan
Sepucuk Surat Pada Musim Tengkujuh Untuk Sahabat Khayalanku | 4868 bacaan
Satu Perasaan Yang Tak Terungkapkan | 7779 bacaan
PCB# 4 : Aku, Firdaus dan Batu Seremban | 4558 bacaan
Stesen Ajaib | 3342 bacaan
PCB# 3: Duniaku, Alice In Wonderland! | 5526 bacaan
PCB#2: Aku Hanyalah Sebuah Telefon Bimbit Kepunyaan Zaleha Yang Telah Mati Dipanah Kilat | 4743 bacaan
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 2) | 3251 bacaan
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 1) | 3314 bacaan
PCB#1: Surat Seorang Psikopat Yang Menyesal | 4242 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

21 Komen dalam karya Pada Malam Itu, Separuh Daripada Hatiku Telah Mati
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik