Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Saspens

Berita Kepulangan Salina

Cerpen sebelumnya:
Akademi Sensasia
Cerpen selanjutnya:
Aku budak kampung

BUZZ!

 

Salina      :Eh, Fira! Lama dah kau tak message aku. Sibuk sangat ke kau di Malaysia tu sampai aku pun kau lupa?

Fira         :Aiseh, bukannya aku tak mahu message aku, busylah honey. Kau tahulah aku kan sekarang dah naik pangkat jadi marketing executive, so agak banyak jugalah marketing proposals yang aku kena handle. Tapi don’t worry dear, I still remember you, lah!

Salina      :Wah, congratulations. Lama tak dengar cerita, sedar-sedar dah naik pangkat jadi marketing exec. So, apa mimpi message aku ni? Kau nak umumkan kau bakal kahwin dengan presiden syarikat kau ke? Yalah, mana tau itu sebab kau naik pangkat ke. J

Fira         :Hello, I’m not that kinda woman, ok. I independent. Anyhow, aku teringat nak message kau sebab sekarang ni aku tengah tengok Yahoo! Entertainment ni. Wah, bukan main lagi kau tangkap gambar dengan Jennifer Lopez ni sempena pelancaran fashion line terbaru dia ni. Glamour kau!

Salina      :Huh? Ada keluar Yahoo! ke? Wow, I’m so shocked and happy. Takdelah, kau tahu kan aku ni memang peminat nombor satu Jennifer Lopez. Ingat tak sejak kita di universiti lagi kan? So, bila aku dah jadi journalist kat sini, banyaklah aku tulis pasal dia. Puji-puji. Well, that’s the way of life here. Banyak puji, banyak kelebihan kau dapat. Sebab itulah aku dijemput pergi parti perasmian JLo tu. She called me personally, tau!

Fira         :Fuh, power lah kau! But Hollywood memang macam tu. Aku ingat lagi waktu critics lain kutuk-kutuk, kau saja yang puji-puji filem ‘Gigli’ JLo yang flop kat US tu.

Salina      :Haha, I don’t mind lah mereka tu nak kutuk aku. Janji aku dapat pergi parti Jlo, mereka tak dapat kan? Even kau nak tahu tak, baju bulu memerang yang aku pakai waktu parti tu, JLo yang hadiahkan tau. Custom made for me.

Fira         :Wah, indahnya dunia. Dapat baju free. PETA tak attack kau ke? Haha.

Salina      :What? Berani lah mereka nak attack aku. Harus aku attack balik guna kolum aku. Don’t they know my words are like swords. J. Anyhow, memang ada juga aku dengar-dengar yang konon-kononnya PETA nak buat demonstration kat luar venue party JLo tu, tapi JLo dah awal-awal call police untuk berjaga. Anyhow, aku tau, PETA tu just jealous sebab mereka tak ada duit nak beli baju JLo ni! Haha.

Fira         :Pandailah kau kan. Kau tu pun dapat baju free. Bukannya kau beli. Hehe. Anyhow, it has been three years you’ve been there. Bila nak balik Johor? Tak rindu parents kau ke?

Salina      :I soooo miss them lah. Tapi kau tahulah, I need to build a very strong foundation here. At least five years. Tapi, aku tak pernah lupa nak hantar duit kat parents aku. At least, tak adalah mereka tu bising sangat aku tak balik kampung kan. Lagipun, to tell you the truth, aku pun tak selesa lah nak balik kat rumah kampung aku tu. Dahlah dalam hutan tebal, banyak nyamuk and malam-malam too cold. Aku dah penat pujuk mak ayah aku pindah rumah, mereka tak nak. Nak juga stay situ.

Fira         :Kau ni, dah berpuluh tahun mereka duduk sana, mestilah jiwa dan raga melekat kat sana. Kau pun tak bolehlah berkira sangat. Nanti orang kampung mengutuk kau lupa daratan pula.

Salina      :Isk, tu lah orang kampung. Tak balik kampung saja, mesti keluar peribahasa kacang lupakan kulit. Tak apalah, asalkan parents aku dan aku saja yang tahu kebenaran yang aku tak pernah lupa or abaikan mereka tau.

Fira         :Well, I couldn’t agree more. Anyhow Miss Salina, I got plenty of work right now. Catcha later!

Salina      :Ok dear, kirim salam to all of our friends.

 

            Salina tersenyum sendiri. Seronok mendengar khabar berita dari rakan di Malaysia. Rindu juga aku pada Malaysia ni. Abah, mak, tahun ni kalau Salina dapat cuti, Salina akan cuba balik ke sana. Fikiran Salina melayang jauh mengingati ayah dan ibunya.

            “Tak boleh, ayah tak setuju. Bahaya. Entah apa-apa akan jadi pada kau kalau pergi sana! Kau tak baca ke surat khabar? Tak tengok berita? Lepas Amerika kena attack tu, orang Islam hidup merana di sana. Orang-orang putih tu kejam. Macam waktu zaman penjajah dulu. Ayah tak nak Lina hidup susah kat sana. Apa dah tak ada ke kerja wartawan kat Malaysia ni?” Ayah Salina, Pakcik Samad, berdiri di hadapan pintu rumah, memeluk tubuh dan melemparkan pandangannya ke kebun buah-buahan di depan rumahnya.

            “Ayah ni, yang jahat tu si Bush, bukan orang Amerika. Mak, cubalah nasihat ayah ni!” Salina merangkak menuju ke arah ibunya yang sedang melipat kain di ruang tamu rumah.

            “Ala abang ni, bagilah dia tentukan arah hidup dia ni. Lagipun, kita kan tak mampu nak berjalan jauh-jauh. Alang-alang dia dah dapat peluang ni, kita bagi si Lina yang rasa ke luar negara bagi pihak kita,” ibu Salina, Mak Kiah mengusap-usap pipi anak tunggalnya yang baru saja mendapat Ijazah Komunikasi Massa Penulisan dari UiTM Shah Alam. Walaupun dia sendiri berat hati untuk melepaskan anak perempuannya ini jauh-jauh, namun dia percaya di luar sana, terbentang luas masa depan yang cerah untuk Salina.

            “Ha, awak pun sama, Kiah. Nanti kalau dia pergi jauh-jauh, duduk di Amerika tu, jadi jahat sama macam orang-orang sana. Tengoklah macam surat khabar tu kata, pengaruh budaya barat ni kuat. Tonggang todi sana-sini, tidur dengan lelaki sana-sini. Rambut pun dah perang macam tanah merah luar tu. Isk, takut saya,” Pak Samad masih lagi tegas dengan pendiriannya.

            “Ha, itulah ayah. Suka sangat percaya bulat-bulat apa yang surat khabar tulis Ayah tak percaya dengan anak sendiri ke? Takkanlah Salina sampai hati nak buat ayah dengan mak macam tu. Salina nak pergi sana pun sebab Salina tahu, bayarannya lumayan. Bila Salina dah kaya, kita sama-sama boleh hidup senang. Kita dah tak payah nak hidup miskin. Harapkan duit pencen ayah saja,” Salina berdiri dan bercekak pinggang di belakang ayahnya.

            “Eh, engkau yang nanti nak kerja dengan surat khabar, kau juga yang tak percaya apa yang surat khabar tu tulis? Pelik,” Pak Samad tersenyum sinis pada anaknya. Wajah Salina semakin merah. Air matanya sudah bergenang.

            “Surat khabar memanglah suka buat propaganda nak lakukan surat khabar mereka! Yalah, Metallica pun mereka boleh cakap pengasas Black Metal walhal salah segala fakta tu. Ayah tahu tak, bukan senang wartawan dari Malaysia nak dapat kerja di Amerika tau. Salina dapat peluang baik ni, takkan nak tolak macam tu saja. Kan mak?” Salina meminta simpati dari ibunya. Mak Kiah mengangguk-anggukkan kepalanya sambil merenung mata suaminya.

            “Kau ni, memang ikut perangai aku, kan? Degil! Kalau kau nak pergi sangat, pergi. Kiah, kalau anak awak ni nanti lupakan awak, jangan salahkan saya!” Pak Samad sudah tak larat bertekak dengan anaknya itu.

            “Abang ni cuba jangan fikir bukan-bukan. Apa yang abang sebut tu doa, tau tak? Cuba sebut benda yang baik-baik. Pernah ke anak kita ni lupa pada kita? Duit pinjaman dia dulu yang tak seberapa tu pun dia hantar pada kita. Siap dia buat kerja sambilan menulis artikel-artikel untuk surat khabar tempatan, demi nak dapat duit tambahan. Kiah percaya pada Salina ni. Dahlah Salina, kau telefon syarikat majalah kat Amerika tu, cakap yang kau terima kerja ni,” Mak Kiah tersenyum manis pada Salina. Salina menangis kegembiraan dan memeluk Mak Kiah yang sentiasa memahami cita-citanya itu.

            “Salina, are you okay?” Jennifer, rakan sekerja Salina hairan melihat Salina yang matanya kemerahan seolah-olah ingin menangis.

            “Oh, I was just remembering my folks back there in Malaysia. I’m totally okay,” Salina mengambil tisu yang dihulurkan Jennifer dan mengelap air matanya.

            “Hey, you are being emotional. Where is the bubbly Salina I know?” Jennifer mengusik Salina.

            “She’s still here. She is just spacing herself away for awhile from this glamour world,” Salina dan Jennifer sama-sama ketawa.

            “Anyhow, we’re off to go now. Wanna grab some coffee?” Jennifer mengajak Salina keluar bersama-sama menikmati kopi, salah satu kegemaran orang Amerika selain McDonalds, reality TV dan pisang.  

            “I don’t mind. Let’s go,” Salina mengemas beg bimbitnya yang berisi komputer ribanya dan menuju keluar dari pejabatnya bersama dengan Jennifer.

            Kopi panas yang dipesannya tadi benar-benar menyegarkan badannya. Cuaca sejuk di musim luruh ini benar-benar menguji Salina. Walaupun sudah tiga tahun melalui musin yang sama, namun, Salina masih cuba menyesuaikan dirinya. Nasib baiklah kafe tertutup ini menyediakan pemanas, kalau tak mungkin tubuhnya yang kurus ini sudahpun beku.

            “I got to know that you come from a middle-class family in Malaysia? Is it hard living in Malaysia?” Jennifer memulakan perbualannya.

            “Yeah, my parents aren’t rich. My mom is a full-time housewife and our income depends mostly on my dad’s pension money. He was an army. Well I guess, because of that I always dream of a rich and glamourous life like what I have now. And you know what, I always have the dream of going overseas, exploring what I never get to have when I was young,” Salina memandang sekeliling. Menikmati pemandangan kota indah New York yang serupa dengan kota impiannya selama ini.

            “Ooo, I know what you feel. My parents aren’t rich themselves. They’re farmers in Alabama,” Jennifer turut merendah diri di hadapan Salina.

            “Really? Where goes your accent?” Salina tidak menyangka Jennifer berasal dari Texas kerana dia bertutur tanpa slanga Texas yang agak sukar untuk difahami. Sebaliknya dia bertutur seolah-olah dia memang berasal dari New York.

            “Hello, I need to get rid of that accent if I were to be a journalist here. You can’t expect me to question Madonna with that accent! Not that I’m writing for country music column,” Jennifer ketawa sendiri. Salina tersenyum. Dalam hatinya mengakui kebenaran kata-kata Jennifer. Dunia hiburan ni memang tak adil. Banyak pengorbanan yang perlu dilakukan untuk berjaya walaupun pengorbanan itu adalah untuk melupakan jati diri sendiri.

            “Anyhow, how about the news that Lindsay Lohan is pregnant? I heard that you’re the one in charge of the news. Is the news true?” Salina cuba mengubah topik perbualannya.

            “Hey, since when that we write true stories? We’re not The Economist, dear. Well, actually that gossip arose when one of our paparazzi snap her pictures at a fertality clinics. But, if I’m not mistaken, she was actually sending her cousin there. But, the heck. We cut her cousin off the pics, and tadaa, you get the headlines ‘Lindsay Lohan is Pregnant?’,” Jennifer tak dapat menahan gelaknya. Salina turut ketawa bersama Jennifer. Propaganda beginilah yang diinginkan pembaca. Satu hakikat yang perlu diterima artis-artis di Hollywood. Salina bersyukur kerana dia hanya menulis untuk kolum review album dan filem. Tak perlulah dia penat-penat untuk mencari skandal-skandal dan gossip-gosip hangat yang bakal menjadi muka hadapan OMG, majalah hiburan syarikatnya. Kalau  tidak, sama sajalah dia dengan penulis surat khabar di Malaysia yang menggambarkan betapa buruknya Amerika ini bagi menakutkan rakyat Malaysia.

            “That’s hot. Anyhow, it’s six already. I really need to go back to my apartment. Got to finish up one article. Dateline tomorrow,” Salina bangun dari kerusinya dan cuba mengeluarkan duit dari beg tangannya.

            “It’s okay Salina. My treat,” Jennifer menahan tangan Salina. Salina tersenyum dan bergegas keluar dari kafe selepas memakai kot tebal yang disangkut di tepi pintu masuk kafe itu. Cuaca sejuk masih dapat dirasakan sebaik sahaja dia berada di luar kafe. Wap sejuk terbentuk setiap kali dia menghembuskan nafasnya. Salina tersenyum. Teringat dia akan filem-filem Hollywwod yang ditontonnya sewaktu kecil di TV yang menunjukkan wap sejuk keluar dari mulut dan hidung para pelakonnya sewaktu musim sejuk. Sekarang, dia sendiri merasainya.

            Sampai sahaja di apartment, Salina terus memasang komputer ribanya dan menaip emel kepada ketua jabatannya.

 

            Bob, is there any chance I get a week holiday for this Christmas?

 

                                                                                                Salina

 

            Salina menyegarkan dirinya di bilik air sementara menunggu balasan dari bosnya itu. Sebaik sahaja dia keluar dari bilik air, dia terdengar bunyi dari komputer ribanya tanda emelnya sudah berbalas.

 

 

            Well, I can’t promise a week. But 4 days is considerable.

 

                                                                                                            Bob

 

            Salina menjerit kegembiraan. Ya, dua bulan setengah lagi dia akan pulang ke Malaysia. Dia akan meninggalkan seketika kemewahan di sekelilingnya ini demi bersama-sama dengan ayah dan ibu yang dirindui yang berada di kampung. Dalam otaknya sudah berkira-kira cenderahati apa yang perlu dibawa pulang untuk Mak Kiah dan Pak Samad. Oh ya, rambut ni kena diwarnakan hitam semula, nanti mengamuk pula abah. Salina tertawa kecil. Seronoknya!

            Teksi yang membawa Salina dan barangannya dari lapangan Terbang Antarabangsa Senai, Johor telah pun tiba di hadapan perkarangan rumah kayu ibu dan bapa Salina. Salina memandang jam tangan Dior yang dipakainya. Dah pukul 10 malam, dah tidur ke abah dan mak ni? Salina turun dari teksi sementara pemandu teksi itu mengeluarkan barangannya dari but kereta. Salina berjalan menuju ke tangga rumahnya. Perlahan-lahan, dia memanjat anak-anak tangga. Dia hendak memberikan kejutan kepada Mak Kiah. Sampai sahaja ke anak tangga terakhir, Salina mengetuk pintu rumahnya. Kedengaran lantai kayu berkeriut menuju ke arah pintu. Mereka tak tidur lagilah ni, bisik hati kecil Salina, kegembiraan. Sebaik sahaja pintu dibuka…

            “Salina!!” Mak Kiah menjerit dalam kejutan dan kegembiraan. Tak sangka, anak yang sudah tiga tahun tidak ditemuinya sudah berada di depan mata. Air matanya mengalir deras di pipi. Ditariknya Salina masuk ke dalam rumah dan dipeluknya Salina erat-erat.

            “Salina minta maaf tak balik lama. Salina sibuk. Salina rindu sangat pada mak dan abah!” Salina mencium-cium pipi Mak Kiah. Wanita tua ini makin dimamah usia walaupun hanya tiga tahun pemergiannya.

            “Tak apa Salina, mak faham. Mak tahu, Salina tak pernah melupakan mak dan abah!” Mak Kiah tak pernah marah pada Salina. Apa yang penting, anak tunggalnya kini sudahpun pulang.

            “Abah mana, mak?” Salina memandang-mandang sekeliling. Ayahnya tidak kelihatan.

            “Abah kau tu di pondok kebun. Dalam dua, tiga hari ni dia tidur kat sana dengan senapang patahnya tu. Katanya, ada orang mencuri durian. Tak tahulah mak betul ke tak. Apa-apapun, bawa naik dulu barang-barang kau tu. Esok pagi jumpalah kau dengan abah tu. Mak nak pergi kemas-kemas bilik kau. Kau mesti tak makan malam lagi kan? Biar mak masak gulai lemak pucuk paku kegemaran kau,” Mak Kiah segera menuju ke bilik Salina. Salina hanya tersenyum melihat gelagat ibunya yang terlalu gembira dengan kepulangannya. Terkilan juga dia tak dapat mengejutkan ayahnya, namun dia sudah ada perancangan tersendiri.

            “Kenyang dah, Salina? Tambah lagi kalau nak! Sikit sangat nasi kau ambil” Mak Kiah hairan dengan Salina yang makan lauk lebih dari nasi.

            “Mak ni, orang Amerika mana makan nasi sangat. Kami makan lauk saja,” Salina segera mengemas-ngemaskan meja makan.

            “Itulah sebabnya kau ni kurus kering saja. Empat hari kau di rumah ni mak nak pastikan kau gemuk balik macam dulu,” Mak Kiah membantu Salina mengemas meja.

            “Eh, Salina kurus jugalah dulu. Mak ni pandai-pandai cakap Salina gemuk. Mak, terima kasih masak semua ni untuk Salina. Sedap. Salina rindu sangat masakan mak,” Salina tersenyum puas di hadapan Mak Kiah.

            “Tak apa. Lain kali mak pos masakan mak ke sana. Boleh?” Mak Kiah dan Salina sama-sama tertawa.

            Selepas sahaja selesai membasuh pinggan, Salina segera masuk ke biliknya dan menyarung kot pemberian Jlo kepadanya.

            “Eh, kau nak ke mana tu Salina?” Mak Kiah yang masih berkemas di dapur hairan melihat anaknya yang bergegas-gegas ingin keluar.

            “Salina nak pergi ke pondon kebun. Nak bagi kejutan sikit pada abah,” Salina tersenyum nakal pada Mak Kiah.

            Eh, kamu ni, ingat lagi ke jalan ke pondok tu? Lagipun malam-malam ni banyak nyamuk, sejuk. Takut ada lintah ke,” Mak Kiah risau dengan keberanian anaknya yang mungkin sudah asing dengan kebun yang menjadi taman permainannya dahulu.

            “Mak jangan risau. Salina ingat lagi. Ikut jalan tu kan? Lagipun, apa guna kot bulu tebal dengan kasut boot tiga inci Salina ni kalau nyamuk dengan lintah pun tak boleh tahan,” Salina ketawa kecil dan segera berlari ke jalan kecil yang bakal membawanya ke pondok kebun ayahnya. Lampu suluh yang diambilnya dari atas almari kabinet dinyalakan. Bulan penuh sedikit sebanyak turut membantu penglihatannya.

            “Hati-hati!” Mak Kiah mengingatkan Salina sambil memerhatikan anaknya hilang dalam kepekatan malam.

            Salina berjalan perlahan-lahan. Dia mematah-matahkan ranting-ranting kayu yang menghalang perjalannya. Janganlah ada durian tiba-tiba luruh atas kepala aku, bisik hati kecil Salina. Salina bernafas kuat. Dia mengah dan kepenatan. Dia terlupa yang pondok kebun ayahnya ini agak jauh juga dari rumahnya. Tak apa, demi kejutan untuk abah. Dari jarak 100 meter, Salina dapat melihat  lampu gasolin yang dinyalakan abahnya yang digunakan untuk menghalau nyamuk dan binatang buas. Eh, abah dah terjaga. Salina berlari-lari kecil untuk menuju ke arah ayahnya. Eh, apa abah buat tu? Abah, jangan. Abah!!!

POMMMM!!!

Kedengaran bunyi tembakan dari senapang patah Pak Samad. Mak Kiah yang sedang mengemaskan tempat tidurnya tersentak. Jantungnya berdegup kencang.

Pak Samad berlari menuju ke arah makhluk bergerak yang ditembaknya tadi. Sesampai sahaja dia ke sana…

            “SALINA!!!!” Alangkah terkejutnya dia kerana rupa-rupanya yang ditembaknya tadi adalah anaknya sendiri. Pak Samad segera memangku kepala Salina. Dadanya berlumuran darah.

            “Abah, Salina rindu pada Abah. Arghh, sakit Abah,” Salina mengerang kecil. Suaranya makin tidak kedengaran. Dia semakin lemah.

            “Salina, bawak mengucap, nak. Maafkan ayah. Ayah terkejut tadi. Baju bulu ni, ayah ingatkan Salina….” Belum sempat Pak Samad menghabiskan kata-katanya, kepala Salina terkulai layu. Di pondok durian, helaian-helaian surat khabar berterbangan ditiup angin malam….

 

 Sisipan berita Kosmo (Tak ingat tarikh bila entah):

 

KUALA LUMPUR - MAKHLUK MISTERI,BIGFOOT SERINGKALI DILIHAT SETIAP KALI TIBANYA BULAN MENGAMBANG DALAM KALENDER ISLAM.

MENURUT KETUA PASUKAN PARANORMAL SEEKERS MALAYSIA,SYED ABDULLAH ALATTAS ATAU LEBIH DIKENALI SEBAGAI UNCLE,DAKWAAN PENEMUAN TAPAK KAKI BIGFOOT DIKOTA TINGGI,JOHOR OLEH BEBERAPA PENDUDUK KELMARIN MENIMBULKAN RASA PELIK KEPADANYA.

“BILA BULAN MENGAMBANG JE,MESTI TAPAK KAKI BIGFOOT AKAN DITEMUI.SEBANYAK 80% BENDA (KEJADIAN) YANG SAMA BERLAKU PADA CERITA YANG SUDAH-SUDAH.

“MUNCUL JE BULAN ISLAM SEPERTI 13,14,15,16 DAN 17 MESTI ADA PENEMUAN BIGFOOT,” KATANYA KETIKA DIHUBUNGI SEBAGAI MENGULAS LAPORAN KOSMO! SEMALAM YANG MELAPORKAN DAKWAAN KEMUNCULAN LEBIH 20 KESAN TAPAK KAKI BIGFOOT HINGGA MENYEBABKAN PAGAR KAWAT ROSAK SERTA TERDAPAT KESAN ANAK POKOK YANG PATAH.

DUA PEKERJA LADANG GETAH BERHAMPIRAN AIR TERJUN KOTA TINGGI,MISWAN ASMUN DAN SUKARDI SAHIB MENDAKWA TERDENGAR BUNYI ORANG BERJALAN SAMBIL BERDENGUS DAN PADA MASA YANG SAMA KEDENGARAN DAHAN PATAH KIRA-KIRA PUKUL 9 MALAM KELMARIN.

 

Cerpen sebelumnya:
Akademi Sensasia
Cerpen selanjutnya:
Aku budak kampung

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.3
4 Penilai

Info penulis

Ismal Ishak

Saya seorang yang gemar berjenaka, jadi itu patut jadi expectation terbesar dalam karya saya.   Tapi, untuk jadi drama juga bukan satu perkara yang sukar. :)
Ancalime | Jadikan Ancalime rakan anda | Hantar Mesej kepada Ancalime

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Ancalime
Bidadari | 3112 bacaan
The Pain | 3110 bacaan
Bas (Part 3) | 2445 bacaan
Bas (Part 2) | 2384 bacaan
Bas (Part 1) | 2592 bacaan
Senarai Sara | 10174 bacaan
PCB#2: Aku Klise | 2482 bacaan
Separuh Hati | 2694 bacaan
Waiting for Cristy | 2766 bacaan
Zira: "Is It Time to Make a Change?' | 2643 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

10 Komen dalam karya Berita Kepulangan Salina
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik