Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Merinduimu

Cerpen sebelumnya:
~H & A~
Cerpen selanjutnya:
Hamzah_2

RINDU di dalam hati sudah amat sarat. Tidak mampu lagi dibendung. Ingin sahaja diri ini berlari menemui lelaki yang telah mencuri hati dan perasaanku saat itu juga. Betapa aku rindukan untuk menatap wajah mulus itu. Betapa aku rindu untuk mendengar suaranya yang serak-serak basah itu. Betapa aku rindu akan renungan matanya yang redup itu. Ah, aku lemas bergelumang dengan rindu yang menyesakkan dada ini.

Bintang-bintang yang menghiasi dada langit tidak mampu untuk mengsirnakan rasa rindu dalam hati ini. Rembulan yang bersinar terang tidak berdaya mengusir wajah lelaki itu dari ruang mata ini. Sapaan bayu yang dingin tidak dapat melupuskan kepedihan hati yang membelit kala ini.

Aku rindu! Sungguh aku rindu! Bagaimana harus kusampaikan rindu yang membelenggu ini padanya? Hendak menghantar mesej ringkas, aku takut dia tidak membalas. Hendak menelefon, aku takut tidak berjawab. Hendak pergi berjumpanya, aku takut menganggu. Justeru, apa yang perlu aku lakukan untuk menyingkirkan rindu yang semakin sarat menghempap jiwa?

Oh, sesiapa, tolong aku! Tolong khabarkan padanya yang aku sedang dilamun rindu. Biar dia tahu yang setiap saat dia sentiasa berada dalam jiwaku. Biar dia tahu setiap detik dia tidak jauh dari hatiku. Biar dia tahu setiap ketika dia tidak lekang dari ingatanku.

Apa agaknya yang sedang kau lakukan kala ini duhai pujaan hati? Sedang merinduiku sebagaimana aku merinduimu? Atau kau sedang enak diulit mimpi indah? Pernahkah aku muncul dalam lenamu saban malam?  Atau kau ada fikirkan tentang diriku walau sekejap cuma?

Oh, seseorang, tolong aku! Tolong nyatakan padanya aku tidak mahu lagi menangung beban perasaan yang kian menghimpit. Aku tidak kuat untuk terus memikul rindu ini. Aku perlu segera menguraikan rindu ini agar tidak menghadirkan luka di hati. Biarlah rindu ini disiat-siat jadi cebisan agar aku bisa mengawal diriku dari terus merindu.

Aku mahu dia mengerti betapa mendalam rasa rindu ini padanya. Aku mahu dia memahami betapa pentingnya dia dalam hidupku. Tetapi bagaimana untuk memberitahu padanya segala apa yang aku rasa ini?

Oh, bintang... tunjukkan padanya yang aku sedang rindu dengan cahaya kerdipanmu yang cerah. Oh, bulan... sampaikan padanya yang aku sedang rindu dengan sinarmu yang penuh pesona. Oh, bayu... khabarkan padanya yang aku sedang rindu dengan hembusanmu yang mengasyikkan. Oh, awan... beritahu padanya yang aku sedang rindu dengan menurunkan hujan yang dingin.

 

Oh, seseorang, sesiapa sahaja... tolong aku nyatakan rindu ini walau aku hanya memandang dirinya dari jauh...

Cerpen sebelumnya:
~H & A~
Cerpen selanjutnya:
Hamzah_2

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.8
6 Penilai

Info penulis

Rizai Reeani / Ridha Reewani

Saya adalah penulis yang gemar menulis dalam genre cinta dan umum. Menulis pada saya bukanlah setakat mencoret bait-bait indah dan puitis tetapi lebih kepada menjiwai tulisan yang dikarang. Tidak kisahlah dalam kelompok arus perdana mahupun frinjan, tulislah sesuatu yang dapat menghiburkan dan dalam masa yang sama, memberi teladan. 
ridhrohzai | Jadikan ridhrohzai rakan anda | Hantar Mesej kepada ridhrohzai

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ridhrohzai
Melodi Cinta | 6285 bacaan
Cinta Yang Terlewat | 4323 bacaan
PCB#2: Aku dan Bro Ramu | 2518 bacaan
Biskut Kelapa Manis | 3523 bacaan
Surat buat Cikgu | 7604 bacaan
Permintaan | 2555 bacaan
Pusaka | 2874 bacaan
Luruhnya Dedaun Rindu | 3373 bacaan
Terima Kasih Cinta | 4616 bacaan
Menggapai Mimpi | 4008 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

9 Komen dalam karya Merinduimu
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik