Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Baju Raya Adik

Cerpen sebelumnya:
Catatan Buat Cikgu Kamelia
Cerpen selanjutnya:
Rembesan Perjuangan

            “Aduh, Ayu tolong mak!” Fatimah menjerit-jerit memanggil anak sulungnya

itu. Ayu terus berlari ke arah Fatimah, meninggalkan lauk yang dimasaknya di

            “Kenapa ni mak?” Ayu membajai pertemuan itu dengan persoalan.

            “Entahlah Ayu, masa mak sapu sampah kat halaman ni tiba-tiba rasa sakit

sangat kaki mak ni”. Fatimah cuba merungkai persoalan di pucuk fikiran anaknya

sambil cuba berdiri dengan bantuan Ayu. Ayu membantu ibunya melangkah

masuk ke dalam rumah mereka sambil diperhatikan oleh Shahril, anak bongsu

Fatimah yang manja itu. Fatimah mengusap-usap kepala Shahril yang tidak

mengerti apa yang sedang berlaku.

            “Ayu, pergilah kau ke dapur tu, mak tak apa-apa”. Fatimah cuba

menenangkan hati Ayu. ‘Hari ni genap 18 tahun umur Ayu. Maafkan mak, mak

tak dapat menyekolahkan kau’. Hati Fatimah berbisik sunyi. Ayu terus bangun

dan menuju ke dapur semula, menyambung kerja yang ditinggalkan.

            “Mak, minta sepuluh ringgit, saya dah janji dengan kawan nak ke pekan        

sama-sama”. Aqilah bersuara lantang sambil menghulurkan telapak tangan

kanannya ke  arah Fatimah.

            “Mak mana ada duit Qilah. Kalau kau dah janji, ambillah ni, ni yang ada”.

Fatimah menyerahkan hasil keringatnya kepada anak ke duanya itu.

            “Tak cukuplah mak”. Aqilah meninggikan suara kepada ibu tua itu.

Fatimah tunduk mengenangkan suaminya yang telah lama meninggalkan

mereka sekeluarga. Ingatannya mengalpakan Fatimah dalam lamunan  yang

panjang. Ibu tua itu bercakap sendiri. ‘ Abang, lihatlah anak-anak kita dah besar,

sudah dewasa nafsunya’. Fatimah mendiamkan dirinya, akur dengan nasib yang

menimpanya.

            Bulan purnama yang tersenyum riang menemani Ayu  yang rajin mengutip

taburan ilmu di dalam bukunya itu. Anak sulung Fatimah yang tidak berpeluang

ke sekolah seperti adik-adiknya itu, tidak pernah jemu untuk menambah ilmu

pengetahuannya.

            “Fatimah!” Seorang wanita memecahkan keheningan malam itu. Fatimah

menyusuri laluan takdirnya.

            “Oh, kau Mah. Ada apa?”

            “Boleh kau tolong jahit baju aku?”

            “Kau bawa kainnya?” Salmah hanya mengangguk menjawabnya.

            “Naiklah, aku nak ambil ukurannya”. Fatimah menjalankan tugas dan

tanggung jawabnya sebagai seorang tukang jahit dan rakan. Setiap ceruk badan

Salmah diukurnya.

            “Kau buat kebaya tau”. Salmah mengarah.

            “Baiklah Mah.” Fatimah akur.

             Malam semakin tua. Fatimah masih menjahit baju-baju raya yang

diamanahkan kepadanya. Aqilah dan Shahril nyenyak memanfaatkan malam itu.

Ayu masih tekun. Ayu bangun dari duduknya.

              “Mak sudahlah, dah lewat ni”.Ayu cuba memujuk Fatimah tidur.

“Baiklah Ayu”. Fatimah bangun menuju ke bilik tidurnya. Ayu merebahkan

badannya

di atas kerusi panjang di ruang tamu rumahnya. Matanya tak nak lelap walaupun

dipaksa. Ayu membayangi dirinya sedang belajar di sekolah. Ayu ingin amat ke

sekolah dan belajar bersama rakan-rakan yang seusia dengannya. Kejayaan

hanyalah sebuah potret bagi Ayu. Sedang lamunan itu menusuk ke hati Ayu,jam

locengnya bersuara.

          “Sudah pukul empat pagi”. Ayu bangun menyiapkan santapan sahur untuk

mereka sekeluarga. Setelah siap, Ayu membangunkan seorang demi seorang

ahli keluarganya untuk bersahur bersama. Hidangan yang disediakan dijamah

sedikit demi sedikit. Setelah selesai, Ayu mencuci pinggan mangkuk di dapur.

Azan subuh bergema mengejutkan seluruh angkasa.

            Suria pagi masih mentah. Ayu keluar menjemur kain di halaman

rumahnya. Fatimah sibuk menyelesaikan tempahan-tempahan yang masih

belum selesai. Salmah melangkah masuk ke halaman rumah Fatimah.

          “Fatimah!”

          “Masuklah Mah”. Fatimah menyeru.

          Salmah menggagahkan langkahnya meniti satu-satu anak tangga rumah

usang Fatimah itu. Salmah masuk.Dia merebahkan punggungnya di atas kerusi.

Fatimah membawa satu bungkusan berjalan menuju ke arah Salmah sambil

mengurut-urut kakinya yang sakit. Fatimah menyerahkan bungkusan tersebut

kepada Salmah.

          “Berapa?” Salmah melempar benih-benih persoalan.

          “30 ringgit”.

          “Mahalnya, dengan kawan pun kau berkira”.

          “Aku ikut harga biasa. Raya ni aku nak pakai duit”.

          “Macam ni kau layan kawan kau, murahlah sikit”.

          “Ikutlah berapa kau nak bagi”.

          “Nah”.Salmah menghulurkan habuan untuk Fatimah.

          Fatimah mengambil duit upah itu. Salmah bangun meninggalkan rumah

Fatimah. Ayu memerhatikan kelibat Salmah sehingga hilang dari pandangan

matanya. Ayu berjalan naik ke rumah.Ayu menuju ke arah ibunya. Ayu

memegang tangan Fatimah dan mengambil wang yang telah diberi oleh Salmah

            “10 ringgit je”. Ayu mulai naik berang .

            “Biarkanlah Ayu”. Fatimah cuba memujuk.

            “Orang macam ni berani nak mengaku sebagai kawan”.

            Ayu menyerahkan wang itu kepada Fatimah. Dengan hati yang hancur,

Ayu turun meyambung kerjanya yang tergendala. Shahril pulang daripada

permainannya . Fatimah tersenyum melihat kelibat anaknya dari jauh. Shahril

berlari naik dan menerpa ke arah Fatimah. Fatimah memeluk anak manjanya itu. 

            “Mak…kawan adik semua ada baju raya. Shahril pun nak baju raya”.

Shahril bersuara. Sayup hatinya.

            Fatimah tersentak mengenang nasib anaknya itu. Aqilah diam di dalam

biliknya dijinakkan oleh radionya. Fatimah memandang mata anak kecilnya itu.

Berlinangan air mata Fatimah sambil menghitung lebih kurang seminggu lagi

Hari Raya.

            Malam itu seperti biasa Fatimah bersiap untuk pergi menunaikan

sembahyang terawih. Fatimah keluar rumah pada malam itu sambil disaksikan

oleh anak-anaknya. Setibanya di halaman rumahnya, Fatimah menoleh

kebelakang seperti ada sesuatu dipucuk fikirannya. Ayu tidak berprasangka

terhadap ibu tuanya itu. Jam menunjukkan tepat pukul 9.30 malam. Ayu

mencongak barang-barang yang diperlukan untuk membuat ketupat dan yang

diperlukan untuk kegunaan di Hari Raya. Aqilah dan Shahril masih memuaskan

nafsu di meja makan .

            “Qilah, adik, kamu nak ikut kakak pergi kedai tak?” Ayu bersuara.

Aqilah dan Shahril mengangguk sambil beredar dari meja makan.

            Tepat jam 9.45 malam tiga beradik itu menyusur jalan-jalan menuju ke

sebuah Supermarket berhampiran. Ayu menjejakkan kakinya dihadapan

pasaraya tersebut. Dilihatnya pintu tertutup rapat. Ayu memberanikan diri menjenguk dari cermin

pasaraya tersebut. Dilihatnya seorang wanita tua sedang mengesot mencuci

lantai pasaraya itu dengan tangannya. Aqilah dan Shahril turut melihat wanita itu.

Hati kecil Ayu mengenali wanita itu. Wanita itu menoleh ke arah Ayu ,Aqilah dan

Shahril.

            “Mak!” Shahril berteriak .

            Ayu menolak pintu pasaraya itu. Ayu, Aqilah dan Shahril berlari

mendapatkan ibunya itu. Mereka berpelukan sambil membasahi pipi dengan air

mata dan tangisan.

Fatimah hanya tersenyum.

            “Kenapa mak buat semua ni?” Ayu bertanya.

            “Mak nak beli baju raya untuk kamu tiga beradik”. Sambil memandang ke

arah Shahril. Shahril dapat merasakan kasih sayang ibunya itu. Aqilah hanya

menangis menyesali perbuatannya terhadap insan mulia itu. Ayu masih hiba dan

            “Maafkan Qilah mak”. Aqilah mula menyalahkan dirinya terhadap

perangainya sebelum ini.

            “Adik tak nak baju raya mak. Adik nak mak!” Shahril menangisi

permintaannya.

            Fatimah hanya tersenyum sambil air mata mengalir berlinangan

menyirami malam itu. Kedengaran tapak kaki dari belakang. Encik Lim, pemilik

pasaraya tersebut yang datang.

“Maaf kami mengganggu tuan.” Suara Fatimah sayup kedengaran.

“Fatimah, saya dah kata, jangan kerja, awak tak sihat.” Encik Lim

bertegas.

“Saya perlu, tuan. Anak saya nak baju raya.

“Saya kawan suami awak, tak banyak yang saya boleh tolong. Awak ambil

duit ni buat belanja Hari Raya.” Encik Lim menghulurkan dua ratus ringgit kepada

Fatimah dengan harapan agar Fatimah sekeluarga gembira menyambut Hari

Raya.

              Takbir raya bergema. Ayu , Aqilah dan Shahril memperagakan baju baru

masing-masing. Fatimah sedang bersiap untuk ke masjid bagi menunaikan

sembahyang sunat Hari Raya. Setelah selesai, Ayu, Aqilah dan Shahril

memohon maaf kepada Fatimah .

Kedengaran bunyi motokar masuk ke halaman rumahnya. Fatimah

melihat Encik Lim sekeluarga berkunjung  ke rumah mereka. Shahril yang

sedang gembira dengan baju rayanya meluru ke arah Encik Lim.

            “Wah! Cantiknya.” Encik Lim menghiburkan hati Shahril.

            “Cantiknya baju raya adik.” Shahril membalas dengan gurauan .

            Fatimah dan Ayu sibuk melayani Encik Lim sekeluarga dan Hari Raya tahun ini

menjadi Hari Raya yang paling bermakna buat Fatimah sekeluarga.  

Cerpen sebelumnya:
Catatan Buat Cikgu Kamelia
Cerpen selanjutnya:
Rembesan Perjuangan

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
2.8
5 Penilai

Info penulis

MOHAZ

Kapasitor rocks!
azlala_87 | Jadikan azlala_87 rakan anda | Hantar Mesej kepada azlala_87

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya azlala_87
Catatan Buat Cikgu Kamelia | 2694 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

7 Komen dalam karya Baju Raya Adik
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik