Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

Senyum

Cerpen sebelumnya:
Tiga Cerpen Mini Malam 31
Cerpen selanjutnya:
Cinta Menyala di Constantinople

Intan suka Karim. Dia jatuh cinta pada Karim masa pertama kali Karim senyum padanya. Padahal Karim memang suka senyum. Tak kiralah pada Intan, Adik Intan, Mak Intan, mahupun jiran Intan. Sejak lahir Karim memang suka senyum. Sebab tu Intan suka Karim. Setiap kali Intan terserempak dengan Karim, Karim pasti tersenyum padanya. Tak kisahlah masa Intan mahu ke kedai membeli susu, masa Intan siram pokok bunga jiran, meneman adik di padang, hampir setiap waktu, Karim pasti tersenyum padanya. Intan memang benar-benar jatuh cinta dengan senyuman Karim.

Bagi Intan, Karim memang hensem. Lagi hensem dari Tomok yang popular dengan lagu Sejarah Mungkin Berulang masa tu. Tambah-tambah bila dia senyum. Intan boleh jatuh pengsan. Hari-hari Intan akan tunggu pukul lima petang. Intan akan duduk di atas kerusi depan rumah. Duduk menghadap padang bola. Depan rumah Intan ada padang bola. Hari-hari Karim akan bermain bola di situ. Hari-hari Intan akan duduk di situ. Setiap jam lima. Melihat Karim bermain bola. Dan Intan akan senyum sepanjang waktu di situ. Walaupun Karim bukan pemain feveret di taman itu. Tapi Karim pemain #1 dalam hati Intan.

Satu hari di padang bola itu diadakan pertandingan bola sepak. Awal-awal Intan sudah di situ. Dia mahu melihat Karim bermain. Intan bersemangat bersorak dari tepi padang. Sikit pun dia tak heran dengan pandangan orang. Hanya dia seorang perempuan yang berada di situ. Intan butakan matanya. Dia tak mahu orang lain menganggu masa dia dan Karim. Setelah sejam yang petama, pasukan Karim masih tidak mendapat mata. Bukan sekali percubaan yang dilakukan, terlalu banyak sampaikan pasukan Karim sudah lembik untuk menyerang pasukan lawan. Tapi Karim masih tak berputus asa. Dia terus menyerang. Walaupun setiapkali tendangannya akan tersasar jauh dari jaring gol. Intan juga tak pernah berputus asa. Setiap kali itulah dia menjerit memberi sokongan.

Tiba-tiba Intan terhenti menjerit. Dia lihat orang kerumun Karim. Entah kenapa Intan tengok mereka semua menumbuk muka Karim. Intan terkaku sekejap. Ranap hatinya melihat Karim dilakukan sebegitu. Dengan sepenuh tenaga, Intan berlari ke arah Karim yang dah terlampau lembik dilanyak kawan-kawannya. Intan naik darah. Mahu saja ditumbuk sekor-sekor makhluk yang menumbuk jejaka pujaannya itu. Habis disepaknya Dogol, lelaki yang paling banyak menumbuk Karim.

"Apa hal ni?" Dogol terdiam, mengusap pipi yang bercap lima jari Intan. Berbekas pipinya kemerahan. Mahu menangis rasanya, tapi ditahan. Malu dia kalau menangis di situ.

"Apasal korang pukul Karim?" Entah mana kekuatan itu yang disoalnya dulu. Karim yang terlentang di tengah padang, didekat cepat. Habis berdarah hidung dan mulut Karim. Intan menangis di situ. Sakit hatinya melihat Karim dilakukan sebegitu. Kepala Katrm diangkat, dirangkul dalam pelukan ribanya. Habis meleleh air liur dan darah bersatu mengalir di kain kembang biru Intan. "Korang ni memang gila!" tersentap hatinya.

"Kau tu yang gila!" marah Dogol yang berlalu pergi. Mahu bergegar bumi dengan hentakan kakinya. Mata-mata yang lain hanya diam. "Karim ni degil!" keluar salah seorang dari mereka melawan dan berlalu mengikut jejak Dogol. Intan diam membisu. Teresak-esak dia di sisi Karim yang menahan kesakitan. "Korang ni takde hati perut ke?" marah Intan lagi. Hatinya benar-benar geram. Mana mahunya hanya kerana Karim degil, dia dipukul seteruk itu!

Intan menyumpah seranah semua yang ada disitu. Habis semua caci maki keluar dari mulutnya yang tak pernah mencarut. Mereka yang ada disitu tegak jer merelakan. Seakan mengiyakan saja carutan Intan yang entah apa bunyinya. Setelah hampir sejam memaki hamun, Intan terdiam. Dia tak tahu nak memaki apa lagi jenis makian. Dan seorang demi seorang kawan-kawan Karim beredar dari situ. Sampailah tinggal seorang budak dalam lingkungan sepuluh tahun. Ajim namanya. Intan kenal budak tuh, anak Mak Cik yang banyak bunga depan rumahnya. Ajim hanya diam melihat Intan mengusap-usap rambut Karim. Karim masih mengerang kesakitan. Intan pandang Ajim. Ajim pandang Intan. Ajim tunduk sedikit dan berbisik sesuatu ke telinga Intan. Habis saja dia berbisik, Ajim terus berlari menaiki basikal coppernya yang berwarna kuning susu.

Intan tarik nafas. Dia terus bangun berdiri. Terhempas terus kepala Karim ke tanah. Relai lansung dari rangkulan Intan. Intan diam membisu. Dia terus jalan meluru. Pantas saja meninggalkan Karim yang terpingga-pingga. Yang Karim sempat dengar adalah, cacian dan makian Intan yang kembali bergema di sepanjang langkah Intan yang laju.

*****

Lepas seminggu terdengar khabar Intan membunuh diri. Khabarnya, dia tak boleh menerima kebenaran yang Karim sebenarnya bermata juling itik!

Cerpen sebelumnya:
Tiga Cerpen Mini Malam 31
Cerpen selanjutnya:
Cinta Menyala di Constantinople

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
5 Penilai

Info penulis
.kArYa OtAKkU.  
rObOt | Jadikan rObOt rakan anda | Hantar Mesej kepada rObOt

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya rObOt
Bangku Kayu | 3984 bacaan
Hadiah dari Syurga III | 2261 bacaan
Hadiah dari Syurga II | 2355 bacaan
Hadiah dari Syurga | 5226 bacaan
KISAH IBUKU | 5217 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

17 Komen dalam karya Senyum
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik