Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

Langit di sebelah sana

Cerpen sebelumnya:
Citer di Pasaraya - Tmn2 syurga
Cerpen selanjutnya:
Biar Jiwa

Aku memandang langit di sebelah sana, lebih mulus. Ada kerlipan seperti taburan berlian di atas sana bila tabirnya menjadi hitam. Aku terpesona namun terpaksa di diamkan. Kata mama, langit di sebelah sana bahaya. Pernah sekali aku bertanya tentang langit itu juga bahaya apakah yang ada. Mama cuma diam, tidak mahu menjawab soalku malah menjauhkan diri seolah-olah berjauh hati denganku. Seminggu berkeadaan begitu, aku memohon maaf dari mama sambil bertangisan. Namun, hatiku ini tidak sudah-sudah bersoal tanya. Benarkah bila damai sebegitu ada ruang untuk dihambat ketegangan? Aku termenung lagi, berfikir dan menelaah kejadian damai di sana. Tidak sama langit di sana dengan punyaku di sini.

“…dan terciptalah kalian demi damai hakiki, penciptaan jiwa yang berhambat waktu. Sembahlah pada Agong Pencipta yang menciptakan sesuatu.” Begitu pesan datuk dulu ketika sekeluarga bersama-sama menunduk sujud pada Sang Pencipta, beberapa tahun sebelum nafasnya berakhir kerana sakit tua.

Aku memandang langit itu lagi dan cahayanya nan indah memancar warna pada langit. Aku bilang; ada tujuh semuanya. Aku dengar mereka dari kalangan langit sana memanggil jalur itu pelangi sedangkan kami di sini percaya itu jalur cinta. Jalur yang menjadikan tautan-tautan hati lebih teguh. Seperti mantap dan utuhnya cinta mama pada papa. Seperti tangis nenek bila datuk memejamkan mata selamanya. Juga mungkinkah seperti aku dan langit itu?

“Kamu mahu tahu tentang langit itu?” soal mama satu hari. Aku mengangguk walau dalam hati tertanya-tanya mengapa tiba-tiba mama mahu membuka cerita.

“Bila kamu ke sana, kamu tidak mungkin kembali ke sini. Seperti papa.” Mama menangis lagi seperti setiap kalinya bila teringatkan papa.

Menurut mama, papa telah pergi ke sana untuk melihat damai langit itu dengan lebih dekat. Dan ketika mahu pulang ke sini, papa hilang arah dan punca. Tidak dapat pulang semula ke mari untuk bersama-sama mama dan aku di sini. Di akhir sebaknya, mama bertanyakan aku dengan soalan yang menghibakan jiwaku, “kau akan turuti papamu dan meninggalkan mama di sini sendiri?” Aku diam tidak membalas. Seketika, mama ke bilik mengunci diri hingga dinihari esoknya. Bila bertembungan ketika mahu makan tengah hari, mata mama masih sembab tapi ada senyum pada pipi mama seperti semalam tidak pernah berlaku apa-apa.

Dan hari ini, seperti semalam dan hari-hari sebelumnya mataku tidak puas memandang keindahan langit di sebelah sana. Terlalu jauh perjalanan yang terpaksa aku lalui andai saja aku mahu turutkan hati. Juga kerana mama yang bertangisan bila sendiri hatiku menjadi hiba hingga niatku yang berapi-api itu aku padamkan sahaja menjadi bara.

Mugkinkah kerana indahnya langit sana papa tidak mahu pulang lagi? Diam-diam hatiku menyelongkar rasional akal. Kata hati sudah aku bisukan agar kata akal mencernakan rasional tulen tanpa dihambat kata-kata nafsu.

Sudahlah! Lagipun aku punya mama di sini. Aku perlu lupakan langit sana seperti aku lupa rupa papa. Papa kesayanganku dan langit indah itu keinginanku: keduanya perlu aku bebaskan.

Cerpen sebelumnya:
Citer di Pasaraya - Tmn2 syurga
Cerpen selanjutnya:
Biar Jiwa

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.8
5 Penilai

Info penulis

dayya

Pembaca yang mencari jiwa, penulis yang mencari ketelititian. Membaca dengan hati kerana itu sentiasa mahu membaca segala yang terbaik. Tulisan terbaik adalah tulisan yang ditulis dengan kesungguhan. Kecenderungan menilai kesungguhan dalam tulisan.
dayya | Jadikan dayya rakan anda | Hantar Mesej kepada dayya

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya dayya
PCB#7: Naga Kepala Tujuh | 2403 bacaan
Kanibal Malaya | 2855 bacaan
PCB#7: Si cantik yang disumpah untuk tidur. | 4054 bacaan
Cinta coklat Cadburry Black Forest | 10006 bacaan
Naskah | 2258 bacaan
PCB#4: Alahai, potong stim! | 3479 bacaan
pcb#2: Lecuran | 2807 bacaan
Tuhan itu cinta | 2785 bacaan
Demi Wawasan 2020 | 2841 bacaan
no title | bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

16 Komen dalam karya Langit di sebelah sana
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik