Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Saspens

Serpihan mimpi [1]

Cerpen sebelumnya:
Laksana Bulan
Cerpen selanjutnya:
Mahar buat isteri

Manusia mempunyai pelbagai cara dalam memperoleh kejayaan. Ada yang datang sendiri - tanpa dipinta dan ada yang dengan usaha sendiri. Dalam situasiku, kejayaan itu tidak datang secara bergolek sendiri tetapi aku sendiri yang menggolekkannya.

Namun yang pasti setiap kejayaan itu ada permulaannya. Di sini, aku tidak mahu terus menceritakan permulaannya atas sebab-sebab tertentu. Pengakhirannya lebih sesuai kuceritakan kini.

Pengakhirannya begini:

Aku duduk melutut sambil tangan memegang kepala yang masih berdarah. Sakitnya bukan kepalang. Dikatuk dengan belantan keras hampir-hampir memutuskan detak jantungku. Glen dan Kim masih setia di sisiku. Glen memapahku untuk bangun kembali sementara Kim melilau melihat keadaan sekeliling.

"Kamu masih kuat?" Soal Kim kepadaku. Matanya masih melilau ke kiri dan kanan.

"Hei, aku kan hero. Hero sentiasa kuat." Aku melemparkan secubit senyuman kepada Kim. Punya sahabat yang sentiasa mengambil berat akan diri mengenakkan hatiku kendatipun dalam situasi hidup atau mati kini.

"Kalau begitu, kita teruskan perjalan." Kali ini Glen pula yang bersuara. Serius. Aku segera menggagahkan diri untuk terus melangkah, memberikan isyarat kepada Glen untuk melepaskan papahannya. Saat ini, keselamatan ketiga-tiga kami yang menjadi keutamaan. Makanya, aku harus kuat demi Kin dan Glen.

Tiba-tiba, 3 buah Hummer mengejar kami dari arah belakang. Tanpa membuang masa, segera kami berlari. Namun, kudrat kami tidak mampu menandingi kekuatan ketiga-tiga Hummer tersebut. Kami segera dikepung dan beberapa lelaki bertubuh agam keluar dari Hummer-Hummer dengan belantan keras tergenggam di tangan masing-masing. Kami tidak takut tetapi agak kaget. Bertarung dengan bilangan seramai ini - 9 orang - bisa menghauskan tenaga yang memang sudah lemah.

kami - Aku, Kim dan Glen - berpandangan antara satu sama lain. Segenap tenaga kami salurkan ke arah tangan dan kaki yang akan kami gunakan sebagai penumbuk dan penerajang sebentar lagi.

Aku mencari ruang dan melompat ke sebelah kanan sementara Kim ke sebelah kiri. Glen pula statik pada tempatnya berdiri. Ini memang strategi kami - mengecilkan kumpulan pihak lawan. Hasilnya, kesemua lelaki - yang keluar dari Hummer tadi - berpecah kepada tiga kumpulan dan mengepung kami pada tiga sudut yang berbeza.

Aku memperkukuhkan kekuda dan mula melarik bunga silat. Tiga lelaki yang mengepung aku juga bersiap-sedia dengan belantan mereka. Aku menunggu mereka memulakan serangan. Dengan begini, pertarungan menjadi lebih mudah. Aku hanya perlu menunggu serangan dan mematahkan balikkannya. Salah seorang daripada mereka tidak sabar-sabar dan terus menghayunkan belantanya dari arah kanan. Cepat-cepat aku merunduk separas pinggangnya dan berkira-kira untuk membalas serangan. Secara teorinya, apakala serangan dimulai dari arah kanan, makanya sejumlah besar tenaga tertumpu ke arah kiri. Pada ketika ini, bahagian kanan tubuh akan menjadi lemah. Tanpa membuang masa, segera aku menghayunkan kaki kiriku kuat dan tepat ke betisnya. Dia rebah. Kukira dia sudah tidak bermaya untuk bangkit kembali. Tulang kakinya sudah patah.

Belum sempat aku menghela nafas, serangan seterusnya menyusul dari lelaki kedua. Dia membalingkan belantannya ke arahku. Cepat-cepat aku mengelak dan berlari mendapatkan batang tubuhnya. Dia tidak sempat bersedia apa-apa. Terus-terusan aku menhujankan tumbukan ke atas dadanya. Dada merupakan bahagian tubuh paling keras tetapi paling dalam kesannya jikalau diserang. Seperti lelaki pertama tadi, dia juga rebah ke tanah dan tidak bangkit-bangkit lagi. Aku terus bersedia untuk menerima buah penangan dari lelaki ketiga. Orangnya bertubuh sedikit gempal dan sasa. Dia hanya bertangan kosong.

Tiba-tiba, lelaki ketiga itu melompat ke arahku dan dengan lajunya terus mengenakan satu tumbukan ke arah kepalaku. Badanku terhuyung hayang dan kepalaku berpinar-pinar. Pada tika itulah, memoriku berputar kembali kepada permulaan kepada segala-galanya yang terjadi hari ini.

 

Bersambung...

Cerpen sebelumnya:
Laksana Bulan
Cerpen selanjutnya:
Mahar buat isteri

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.3
4 Penilai

Info penulis

abdullah mansor

indra0579 | Jadikan indra0579 rakan anda | Hantar Mesej kepada indra0579

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU


komen dari Facebook

8 Komen dalam karya Serpihan mimpi [1]
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik