Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Pungguk, Pelangi dan Ombak

Cerpen sebelumnya:
Apa yang tangan buat semasa anda lena
Cerpen selanjutnya:
Underneath the umbrella

Orang selalu kata, jangan jadi seperti pungguk. Yang menanti untuk bersama rembulan tapi sayang tidak dapat digapai. Rembulan pula, lebih suka berdamping dengan kerdipan bintang yang nyata lebih mempersona. Orang selalu kata jangan jadi seperti pelangi. Yang tampak cantik jalurnya tapi munculnya sementara. Orang selalu kata jangan jadi seperti ombak. Yang sentiasa menghempas pantai namun tidak berteman.

Namun aku tetap mahu jadi seperti pungguk. Yang setia merindukan rembulan. Aku tetap mahu jadi seperti pelangi. Yang mewarnai alam dengan rona yang ceria. Dan aku tetap mahu jadi seperti ombak. Yang menghanyut pepasir putih turut sama ke dalam laut.

Mengapa aku mahu jadi seperti pungguk? Bukankah perkara yang sia-sia menanti rembulan berbicara dengannya? Tidak! Pungguk itu satu teladan yang baik. Pungguk itu lambang kesetiaan yang murni. Betapa setianya pungguk menunggu rembulan saban malam dengan harapan rembulan dapat mendengar isi hatinya yang kesunyian.

Mengapa aku mahu jadi seperti pelangi? Bukankah sifatnya hanya sementara? Benar tetapi walau sementara sudah cukup menyerikan alam dengan rona yang gemilang. Kehadirannya sudah cukup meriangkan hati-hati yang melihat, sudah cukup melukis segarit senyum pada yang memandang. Jalur-jalur warnanya punya pesona yang tersendiri. Yang diserak oleh cahaya mentari, terbias menjadi tujuh warna. Tujuh warna yang punya definisi tersendiri. Terpulanglah pada persepsi masing-masing namun apa yang pasti warna-warna itu mengsirnakan duka dan menggamit ria.

Mengapa aku mahu jadi seperti ombak? Bukankah menyakitkan menghempas tubuh pada pesisir pantai? Tidak! Ombak sebenarnya menemani pantai yang kesepian. Deruannya umpama lagu merdu yang didendangkan buat menghibur rawan. Percikan airnya menghantar kedinginan, menyejukkan jiwa yang kepanasan.

Justeru, mana signifikasinya menyatakan yang menjadi pungguk, pelangi dan ombak adalah sesuatu yang tidak mendatangkan manfaat? Ah, manusia memang begitu. Pemikirannya terlalu abstrak! Terlalu mementingkan diri. Aku juga tidak terkecuali kerana aku juga manusia. Yang tidak pernah puas dengan apa yang dimiliki.

Berbalik pada kisah pungguk tadi. Begitulah diibaratkan dengan diri ini. Penantian itu memang satu penyiksaan. Setianya menanti sudah tidak mampu dihitung. Setianya menunggu sudah tidak mampu dibilang. Namun aku tetap setia dengan harapan agar dia dapat mendengar rasa hati sepertimana pungguk yang mahu rembulan memahami bicara kalbunya.

Diri ini juga seperti pelangi. Hadirku hanya sebagai penyeri. Penyeri dalam hidupnya walau sementara. Berada di sisinya sudah cukup membuatkan jiwa ini dipenuhi dengan rona-rona yang penuh pesona. Namun semua itu hanya sekejap cuma. Dia pergi begitu sahaja membawa bersama warna-warna ceria dan meninggalkan warna-warna suram dalam jiwa.

Seperti ombak yang sentiasa bergulungan menyapa pantai, begitulah diri ini yang sentiasa berharap akan kepulangannya membawa hati yang dicuri. Aku tidak berharap dia pulang dengan menyatakan sebab pemergiannya. Cukuplah dia pulang dengan sinar cinta yang masih bernyala di dalam matanya. Namun, entah bila dia akan kembali, aku tidak tahu dan tidak pernah tahu.

Kadangkala mahu sahaja aku menyuruh pungguk menebarkan kepaknya agar terbang menegur rembulan. Kadangakala mahu sahaja aku meminta pelangi agar terus setia menyinari alam dengan warnanya yang berseri. Kadangkala mahu sahaja aku mendesak agar ombak berhenti menghempas pantai. Biar pantai mengerti betapa sunyinya tanpa kehadiran ombak.

“Bukankah sudah jelas, pungguk itu tidak mampu terbang menuju ke arah rembulan?”

Aku tersentak!

“Bukankah sudah terang, pelangi itu akan hilang setelah hujan berhenti dan mentari menyerlahkan sinarnya?”

Aku terpana!

“Bukankah sudah nyata, memang tugas pantai menahan ombak kerana tanpa pantai, ombak tidak mungkin akan berhenti dari mengalir dan seterusnya mungkin akan memusnahkan persekitaran yang ada?”

Aku terkesima!

Oh, betapa aku lupa realiti merupakan sesuatu amat pahit untuk ditelan. Semua yang aku bicarakan tadi hanyalah angan-angan yang aku pasang lalu aku gantungnya tidak bertali. Oh, betapa aku terlalu hanyut dengan perasaan emosionalku sehingga mengabaikan kenyataan yang hakiki. Oh, betapa pesimis dan keanak-anakannya aku dengan mimpi indah yang apabila sedar nanti hanyalah satu mainan tidur.

Dan sebenarnya, aku hanya dilanda rindu...

 

Cerpen sebelumnya:
Apa yang tangan buat semasa anda lena
Cerpen selanjutnya:
Underneath the umbrella

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.1
7 Penilai

Info penulis

Rizai Reeani / Ridha Reewani

Saya adalah penulis yang gemar menulis dalam genre cinta dan umum. Menulis pada saya bukanlah setakat mencoret bait-bait indah dan puitis tetapi lebih kepada menjiwai tulisan yang dikarang. Tidak kisahlah dalam kelompok arus perdana mahupun frinjan, tulislah sesuatu yang dapat menghiburkan dan dalam masa yang sama, memberi teladan. 
ridhrohzai | Jadikan ridhrohzai rakan anda | Hantar Mesej kepada ridhrohzai

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ridhrohzai
Melodi Cinta | 6249 bacaan
Cinta Yang Terlewat | 4312 bacaan
PCB#2: Aku dan Bro Ramu | 2500 bacaan
Biskut Kelapa Manis | 3503 bacaan
Surat buat Cikgu | 7553 bacaan
Permintaan | 2542 bacaan
Pusaka | 2860 bacaan
Luruhnya Dedaun Rindu | 3361 bacaan
Terima Kasih Cinta | 4602 bacaan
Menggapai Mimpi | 3996 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

19 Komen dalam karya Pungguk, Pelangi dan Ombak
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik