Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Diari: Rindu

Cerpen sebelumnya:
Sunyi
Cerpen selanjutnya:
CINTA TIADA NOKTAH 1

     Dia memakai baju berwarna coklat tua, dipadankan dengan seluar jeans putih. Sungguh, dia kelihatan sangat menawan. Inilah kali pertama saya membawa dia keluar bersiar-siar. Matahari, langit biru dan awan putih kelihatan tenang dan ceria membuat hati saya lagi berseri daripada kehijauan bumi.

     Saya memegang tangan kirinya. Kemudian, kami memandang antara satu sama yang lain. Dia tersenyum. Saya hanya terus melihat wajah dia. Seperti sehelai kertas yang melayang jatuh ke atas tanah, hati dan perasaan saya terawang-awang pada saat ini. Saya tidak mampu tersenyum, apatah lagi hendak mengeluarkan suara. Saya hanya berharap dia faham apa yang saya rasa kerana saya sangat pasti dia juga merasakan perkara yang sama.

 

     "Saya rindu kamu," dia bersuara.

     "I miss you more."

     "Did you? How much?"

     "As wide as the universe," saya terdengar ketawa kecil dia. "Eleh, macam kenal dialog tadi."

     Senyap dan senyuman.

     "The things that you gave me, showed me, teach me, told me, everything at all is what I am now."

     Kemudian, dia hanya mampu tersenyum.

 

     As wide as the universe, ayat itulah yang selalu dia cakap suatu ketika dulu. Di bangku sekolah. Mungkin mengenangkan kisah pada awal usia remaja sesuatu yang melucukan, tapi penuh dengan seribu satu perasaan. Hakikatnya, kisah dia dan saya bermula di sekolah menengah.

     Masih segar dalam ingatan, suatu ketika bila semua pelajar berhimpun di dewan sekolah, murid lelaki akan berbaris di kiri dan murid perempuan di sebelah kanan. Susunannya mengikut tingkatan. Saya berada dalam Tingkatan 1 Intelek, dan dia pun. Geli rasanya jatuh cinta pada usia begini, tapi ini sudah terjadi dalam hidup saya.

     Saya melihat ke depan, di pentas. Melihat Penolong Kanan HEM sekolah sedang berucap dan memberi nasihat kepada murid-murid, saya tidak mendengar. Hanyut dalam lamunan sendiri. Saya bernafas perlahan, tenang. Kemudian, saya menoleh ke kanan. Anak mata saya liar mencari sesuatu, meskipun sebenarnya tiada yang ingin dicari. Tapi tiba-tiba terhenti di satu wajah dan semua menjadi sunyi seketika. Wajah itu jauh tapi saya nampak wajah itu jelas dan bercahaya, satu, seperti memberitahu sesuatu. Namun saya sedar itu hanya bayangan saya sendiri. Saya melihat ke depan semula, dan menoleh lagi kedua kalinya. Kini anak mata bertentangan. Terasa nadi berdegup kencang. Pipi ini terasa berat pula untuk senyum. Hanya mata yang bercerita. Geli hati lagi rasanya. Umur 13 tahun, mata saya sudah bercerita tentang perasaan cinta, bersama dengan dia. Saya kenal dia, teman sekelas saya.

     Setelah perhimpunan murid selesai, kami semua masuk ke kelas masing-masing. Sudah pasti saya terjumpa wajah itu semula. Hanya senyuman dan renungan kehairanan dapat diungkapkan dengan bisu. Baru hari ini saya yakin yang saya sungguh mengenali dia, walaupun sudah hampir setahun belajar dalam kelas yang sama. Sebelum ini, jarang bertegur sapa apatah lagi kalau berdepan.

 

     "Hey, jauh ke China kau fikir!" tegur ketua kelas.

 

     Saya hanya tersenyum dan terus membisu, berfikir tentang perkara yang telah berlaku. Akhirnya, saya gelarkan peristiwa di perhimpunan tadi 'mata bercerita'. Saya rasakan peristiwa itu sebagai satu keindahan dan hari itu saya bertuah.

     Jika hendak bercerita tentang dia, dia memang menawan. Bergigi taring. Senyuman seindah suria. Mata yang cantik. Bijak dan peramah. Ringkas. Kesukaan saya tentang dia. Tinggi kami hampir sama, cuma saya tinggi sedikit sebagai lelaki. Keadaan ini cukup sempurna pada saya. Tidak sangka saya telah banyak berfikir tentang dia, sehinggalah saya terlelap di penghujung hari.

     Hari esoknya, perhimpunan murid ada lagi dan seterusnya sepanjang minggu tersebut. Keadaan ini biasa apabila cuti sekolah semakin hampir, 3 hari lagi. Susunan murid seperti biasa, dan guru-guru akan memberi ucapan atau taklimat masing-masing.

 

     "Cuti nanti awak buat apa?"

     "Buat bodoh...hahaha"

    "Semoga Tuhan kabulkan hasrat awak..."

    "Hei, gurau sajalah!"

     "Yang awak cakap begitu kenapa?"

 

Perbualan yang biasa saya dengar antara sesama rakan. Sebenarnya semua takut untuk mengaku akan merindui rakan-rakan semasa cuti nanti. Dengan buat lawak, hilanglah takut sedikit, konon. Bercakap tentang rindu, saya merindui peristiwa semalam, 'mata bercerita'. Saya menoleh ke belakang dan wajah itu memerhatikan saya. Mata bertentangan. Apakah sihir yang telah dia gunakan ke atas diri saya? Saya mengarut, tidak dapat mengelak daripada terus melihat dia. Tapi saya yakin, saya telah menjadi amat menyukai dia. Amat menyukai. Cinta?

 

     "Murid-murid boleh pulang sekarang dan selamat bercuti!"

 

Semua murid bersorak dan mula bersurai. Dalam keriuhan dan ketika dewan sudah separuh kosong, dia memanggil saya. Saya dengan segaknya terus menuju ke arah dia.

 

     "Nah," dia menghulurkan gula-gula getah Double Mint hijau. Kelihatan tulisan dakwat biru di belakang tapak tangan dia bertulis 'as wide as the universe'. Saya menghulurkan tangan kanan dan menerima gula-gula getah tersebut.

     "Terima kasih."

     "Kita bestfriend forever, janji?" Seketika, kami berdua tersenyum sambil memandang antara sesama.

     "Okay, bestfriend forever!"

 

     Mengenang kisah dia dan saya di keakraban pertama, saya hanya mampu tersenyum.

 

 

 

 

 

{Diari}

 

Cerpen sebelumnya:
Sunyi
Cerpen selanjutnya:
CINTA TIADA NOKTAH 1

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
2.8
6 Penilai

Info penulis

Jacquenne

hanya kamu yang tahu, kan?
jacquenne | Jadikan jacquenne rakan anda | Hantar Mesej kepada jacquenne

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU


komen dari Facebook

9 Komen dalam karya Diari: Rindu
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik