Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

Lelaki jalang

Cerpen sebelumnya:
Tragisnya Cinta
Cerpen selanjutnya:
AKU DIA DAN CAMERA

(i)

Seorang wanita di tepi jalan, berseluar slack dan kemeja senteng. Wajah tersenyum dengan calit nipis warna-warna pada muka, tambah berseri. Seperti adanya seorang bidadari pembawa cahaya, turun ke bumi membawa panah asmara: Si pemberi cinta!

Dia mengeluh perlahan.
Peluh yang merengek manja pada dahi, di lap lembut dengan kertas tisu.
Wajah yang kepenatan masih lagi tersenyum.

Sebenarnya, ini rahsia dia.
Tak mengapa, aku bercerita pada kamu agar sama-sama kita mengambil ikhtibar tentangnya.
Ini kisah wanita di tepi jalan itu, senyap-senyap memberi ilusi bahagia pada manusia sekelilingnya.

Wanita ini sering menangis bila anaknya yang sudah berumur tujuh tahun tidur keletihan di sofa, menanti pulang ayahnya dari kerja. Wanita ini seringkali tumpas pada katup mata sang anak yang nyenyak. Dia sendiri sebenarnya rindu pada lelaki yang memegang gelaran suami.

Dulu, lelaki ini suami yang baik juga ayah yang soleh. Sentiasa punya masa untuk keluarga, prihatin dan bertanggungjwab. Entah di mana salahnya, sejak setahun yang lalu segalanya bagaikan berubah tiba-tiba. Lelaki yang selalu tersenyum itu acapkali bermuka tegang, sudah tidak ada senyuman di wajahnya. Haknya sebagai isteri bagaikan hilang tiba-tiba. Apakan lagi si anak, bagai terputus hubungan. Wanita ini keliru. Anaknya juga buntu.

Setiap minggu, lelaki ini akan pergi menyepikan diri.
Katanya mencari Hidayah dan kebenaran.
Dia mahu hapus segala dosa.
Duduk sendirian.
Bertawakkal.

Wanita ini terus buntu. Terus-terusan selama setahun. Akhirnya, dia mencari punca demi menjaga keutuhan rumah tangga mereka. Wanita ini sudah tidak mahu melihat anak mereka terseksa menahan rasa.

(ii)

"Abang pergi mana? Keluar rumah tak balik-balik. Dapat gaji je lesap. Abang ingat saya dengan anak kita tu tunggul batu ke? Abang ingat ini hotel tempat abang tumpang tidur ke?" sambil teresak-esak, wanita itu menangis. Suasana dalam bilik utama itu begitu hening. Bulan dan bintang masih terang di luar rumah, burung hantu juga barangkali sudah tertidur lewat jam tiga pagi itu.

"Aku tak mahu tanggung dosa dalam rumah ni. Kau, anak kita sama-sama kafir!" ucap lelaki itu kasar. Tangannya menunjal kepala wanita itu. Wanita itu masih menangis teresak-esak sambil menekup muka. Hatinya bagaikan diturah belati tajam, terasa menusuk ke sukma dan kalbu.

"Sampai hati abang kata begitu? Apa salah saya?" wanita itu tiba-tiba bangkit bersuara. Mungkin kerana terasa diperkotak-katikkan, mungkin juga mahu menjaga air muka jangan sampai diinjak hina.

"Berpeleseran keluar, bercakap dengan bukan muhrim, bekerja siang malam, tak tahu batas aurat buka sana sini! Kau ingat kau kebal tak termakan dek api neraka?" tengkingan lelaki itu kian tajam melantun ke segenap bilik. Wanita itu membuntang mata tidak percaya.

Lelaki itu sudah jauh meninggalkan mereka.
Lelaki itu sudah hanyut entah ke mana.
lelaki itu suaminya- sudah gila!

Wanita itu memandang tajam lelaki itu."Saya wanita bekerjaya!"
Lelaki itu diam, bangun dan lekas-lekas keluar membawa beg kotak berisi pakaian dan barang keperluan harian.
Namun, senyap-senyap si anak menyaksikan adegan tersebut dari celah pintu bilik mereka.
Mereka tidak tahu itu.
Senyap, menjadi rahsia.

(iii)

Sebenarnya, lelaki itu beristeri dua.
Isteri mudanya lebih cantik.
Bertudung litup, manis.

Di halaman rumah bertepi tiang lampu yang sekaki setengah tinggi, wanita muda itu menyambut kepulangan suaminya dengan senyum. Sumpah, langsung dia tidak pernah sedar dirinya punya madu. Dia bulat-bulat ditipu. (Jika dia tahu, mungkinkah dia masih lagi tersenyum menanti?)

Lelaki itu melangkah dengan hayun dada bidang, tampak perkasa. Wanita muda itu menghampiri lalu salam dihulur beserta ciuman hangat di pipi. Lelaki itu bahagia terus terlupa isteri dan anaknya tadi.

"Abang, saya mengandung." ujar wanita itu. Wajahnya jelas terpancar bahagia. Lelaki itu tergamam. Dia terkejut mendengar berita itu. Dengan mata terbuntang dia berkata kasar, "Gugurkan."

Wanita itu serta merta bertangisan, terduduk. Sungguh dia kebingungan. Seharusnya berita itu mendatangkan suka...tapi?
"Pernikahan ini bukankah untuk menyambung zuriat?" soal wanita muda itu tersedu-sedan. Lalu tanpa riak bersalah, lelaki itu tersenyum sinis.

Dalam hatinya menjawab kuat, "aku sudah punya anak dan isteri. Kamu cuma persinggahan baru- atas nama pernikahan."

[ top ]

Cerpen sebelumnya:
Tragisnya Cinta
Cerpen selanjutnya:
AKU DIA DAN CAMERA

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.2
6 Penilai

Info penulis

dayya

Pembaca yang mencari jiwa, penulis yang mencari ketelititian. Membaca dengan hati kerana itu sentiasa mahu membaca segala yang terbaik. Tulisan terbaik adalah tulisan yang ditulis dengan kesungguhan. Kecenderungan menilai kesungguhan dalam tulisan.
dayya | Jadikan dayya rakan anda | Hantar Mesej kepada dayya

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya dayya
PCB#7: Naga Kepala Tujuh | 2334 bacaan
Kanibal Malaya | 2821 bacaan
PCB#7: Si cantik yang disumpah untuk tidur. | 4030 bacaan
Cinta coklat Cadburry Black Forest | 9958 bacaan
Naskah | 2241 bacaan
PCB#4: Alahai, potong stim! | 3452 bacaan
pcb#2: Lecuran | 2752 bacaan
Tuhan itu cinta | 2752 bacaan
Demi Wawasan 2020 | 2812 bacaan
no title | bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

14 Komen dalam karya Lelaki jalang
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik