Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

detik yang terlewat~

Cerpen sebelumnya:
Impian Kita dan Wajahmu~
Cerpen selanjutnya:
Luruhnya Dedaun Rindu

Suasana nyaman di cafe Rhassa Delight langsung tidak mententeramkan hati Fatin Idzni. Persoalan demi persoalan bertamu di fikirannya Kenapa aku harus rasa begini? Cemburukah ini? Tapi untuk apa? Isyraf Zufayri hanya sekadar sahabat bukan? Tapi... Is, aku tak faham. Mengapa harus aku rasa begini terhadap kau? Dan perasaan ini tak pernah hadir sebelum ini. Apakah ini, namanya cinta?

“Tak mungkin...” bisik Fatin Idzni perlahan.

“Hey, apa yang tak mungkin?” sapa Isyraf Zufayri sambil menepuk bahu Fatin Idzni.

Masya-Allah, sabar sajalah budak ni, macam nak luruh jantung aku. Fatin Idzni mendongak memandang Isyraf Zufayri yang telahpun berdiri tegak di hadapannya.

“Sorry aku lambat sikit. Eh! Id, ada apa yang tak kena ke? Kau sihat ke tak? Pucat aje. Jangan buat aku risau.” Isyraf Zufayri menyoal seraya duduk berhadapan dengan Fatin Idzni dengan dahi berkerut. Fatin Idzni sekadar tersenyum tawar sambil melempar pandangan ke luar cafe.

“Id, what is wrong with you?”

“Aku okay, yang kau risau sangat pasal aku apahal?” tingkah Fatin Idzni. Agaknya, sikap kau yang terlalu mengambil beratkah buat aku berperasaan begini Is?

“Of courselah aku risau, kau kan kawan baik aku... tapi kenapa aku tengok kau semacam jer hari ni?” Isyraf Zufayri memandang Fatin Idzni dari atas hingga ke bawah.

Apa kena dengan mamat ni? Tak pernah tengok aku ker apa?

“Hoi, yang kau tenung aku macam nak makan orang apa kesnyer?” sergah Fatin Idzni.

“Hai... pandang pun tak boleh, manalah tahu dengan memandang kau macam tu aku boleh jatuh hati ker. Hehehe...”Isyraf Zufayri terus memandang diiringi senyuman nakalnya.

Gulrp! Kau yang jatuh hati atau aku? Huh! sikap kau selalu menyentuh sudut hati. Sebab inikah aku terpesona? Ah! Aku pun tak tahu. Isyraf Zufayri sekali lagi mengerutkan kening.

Apa pulak yang tak kena dengan minah ni? Aku ada buat salah ke? Serius semacam aje, aku buat lawak pun tak gelak... ke, lawak aku dah tak berkesan? Huihhh! Pening jugak aku dengan perempuan ni. Heh! Perempuan... tapi kau langsung tak macam perempuan Id, tengoklah penampilan kau. Rambut pendek, pakai cap... baju, mengalahkan aku, jaket jeans...pergh!

Terbayang kembali detik perkenalannya dengan Fatin Idzni. Pusat bowling City Plaza menjadi saksi pertengkaran mereka ketika bertembung satu sama lain.

“Hello, kejap...kejap. Bising kat sini, aku...” belum sempat Isyraf Zufayri menghabiskan ayatnya dia terlanggar seseorang.

“Woi!!! Buta ke apa? Sedap hati kau ajer langgar orang.” Marah Isyraf Zufayri.

Uihh! Aku pulak yang kena toche, sepatutnya aku yang sembur dia. Tak boleh jadi.

“Hoi mamat, aku langgar kau ke kau langgar aku? Yang kau cakap telefon tengok ke bawah, pastu kaki jalan ke depan apahal?”

Lerr!!! Sekali perempuan daa... fuyyo, macam lelaki. Biar betul. Kalau tak dengar suara sure aku dah suspek dia ni jantan.

“Err... kau ni silap jantina ke apa?” spontan Isyraf Zufayri menyoal gadis tomboy di depannya ketika itu.

“Hello brader, mulut tu tapis sikit ahh! Kau nak kena penumbuk sulung aku cakap sekali lagi.”

Fuh!! Ganazz...

“Okay, okay... i’m sorry. Is..Isyraf Zufayri.Kawan?” Isyraf Zufayri memperkenalkan diri dan menghulurkan tangan untuk bersalam. Fatin Idzni memandang jejaka di hadapannya. Betul ke tak mamat ni?Ermm...

“Okay, Id... Fatin Idzni.” Balas Fatin Idzni.

Satu pertemuan yang membuahkan pesahabatan, agak unik dan sejak itu mereka berdua mulai rapat.

Mengenangkan detik itu Isyraf Zufayri menggelengkan kepala seketika.

“Apsal kau tergeleng-geleng?” Fatin Idzni pelik melihat gelagat Isyraf Zufayri.

“Tak ada apa, hah! Ada apa kau nak jumpa aku? Macam ada hal mustahak aje waktu kau telefon aku tadi.”

“Hai nak jumpa kau pun dah tak boleh? Saja jelah, nak suruh kau belanja aku...” kata Fatin Idzni tersenyum simpul.

“Aisyemen... aku lupa bawak wallet la, belanja kau guna kad topup boleh? Hihihi..”

“Hek elleh, dahla... tak payah nak buat lawak bangang pulak. Aku tau kau tu kedekut nak belanja aku, hari ni aku bagi chance kat kau. Tapi lain kali tak kira, kau kena belanja aku.”

“Oklah cik Fatin Idzni oii... nanti cukup bulan aku belanja kau, special punya.” Isyraf Zufayri tersengih sambil mengejipkan mata.

Fatin Idzni memandang Isyraf Zufayri yang enak menjamu selera dengan makanan yang dipesan.

Wajah yang agak tampan bagi seorang yang bergelar lelaki. Rambut yang sedikit beralun itu tampak lebih tampan dikenakan kaca mata yang sesuai dengan bentuk mukanya. Disimpan pula sejemput janggut membuatkan wajah yang kuning langsat itu bertambah menarik.

Wah!!! Macho juga rupanya kau ni ye Is, tak perasan pulak aku sebelum ni. Maklumlah, tak punya peluang untuk menatap wajah kau lama-lama begini. Erm... Isyraf Zufayri. Sedap nama tu.

“Apa?”

Pertanyaan itu membuatkan Fatin Idzni sedikit tersentak.

“Apa?” soal Fatin Idzni kembali.

“Aku rasa macam kau sebut nama aku tadi.”

“Tak delah, perasan je kau tu.” Fatin Idzni mencebik sambil berpura-pura menghirup Cappuccino.

Huh! Takkan aku sebut nama kau dalam hati pun kau tahu? Parah kalau macam ni. Eh! Yang aku ni apahal duduk membatu macam tunggul kayu ni? Bukan ke aku ada hal nak tanya dia? Ish... macam mana ya nak tanya? Nak tanya ke tak nak? Kalau aku tanya dia nak jawab ke? Apahal pulak aku kena tanya dia soalan itu? Nanti dicop aku busy body pulak ambil tahu hal dia. Lagipun aku ni sahabat dia aje bukannya awek dia. Patut ke aku tanya? Macam mana ni...

Fatin Idzni menggaru kepala yang tidak gatal. Isyraf Zufayri memandang Fatin Idzni.

Apahal minah ni pelik je hari ni?

“Id... dari tadi aku tengok kau macam gelisah tak tentu pasal, kau sihat ke tak sebenar-benarnya?”

“Err.. aa...aku okay, biasa aje.”

Suasana kembali sunyi antara mereka. Isyraf Zufayri masih lagi merenung Fatin Idzni dihadapannya. Sekali lagi Isyraf Zufayri menggeleng. ‘Pelik!!!’ Bisiknya.


Dua minggu telah berlalu setelah berakhirnya pertemuan mereka tempoh hari. Hubungan Fatin Idzni dan Isyraf Zufayri masih lagi berjalan lancar. Namun Fatin Idzni telah cukup sedar bahawa perasaannya kini kepada Isyraf Zufayri bukan hanya sekadar sahabat, malah lebih daripada itu. Perasaan di hatinya terasa ingin diluahkan agar Isyraf Zufayri tahu gelodak yang melanda jiwanya, namun... dirinya belum mempunyai kekuatan untuk meluahkan. Dia juga bimbang, bagaimana penerimaan Isyraf Zufayri setelah tahu situasi yang sebenarnya antara mereka. Fatin Idzni berasa rendah diri, terasa dia tidak layak untuk insan seperti Isyraf Zufayri tapi dia juga ada perasaan. Masih jua ingin disayangi dan menyayangi. Salahkah andainya dia meluahkan perasaan ini pada Isyraf Zufayri? Ah.. mungkin tak salah, tapi rasa malu tetap ada, beranikah dia untuk berhadapan dgn Isyraf Zufayri meluahkan rasa hatinya? Dan Isyraf Zufayri, apa reaksinya apabila tahu tentang kebenaran ini? Dan dia juga sedia maklum Isyraf Zufayri rapat dengan seorang gadis yang bernama Suhaila. Isyraf Zufayri kerapkali menceritakan perihal Suhaila kepadanya. Dia sendiri tidak tahu sejauh mana hubungan Isyraf Zufayri dengan wanita itu, walaupun Fatin Idzni pernah bersua dengan Suhaila suatu ketika dahulu. Tapi yang pastinya sudah tentu Suhaila seorang yang istimewa di hati Isyraf Zufayri. Kalau tidak, masakan Isyraf Zufayri asyik menceritakan tentang Suhaila padanya. Fatin Idzni mula terbelah bahagi. Ingin memendamkan rasa hati ini dan menerima Isyraf Zufayri sekadar sahabat atau meluahkan apa yang dirasa ini? Jika dia memilih untuk menganggap Isyraf Zufayri hanya sekadar sahabat, dia seharusnya meluputkan benih cinta yang mula berputik ini. Bagaimana pula jika dia memilih ingin meluahkan perasaan ini? Fatin Idzni sudah pasti berhadapan dengan risiko. Diterima atau ditolak?! Mana satu pilihannya? Fatin Idzni memandang air pancut di tengah tasik itu. Satu keluhan dilepaskan, membuang gundah yang bertandang di jiwa. Fatin Idzni memandang keadaan sekeliling. Dia melihat beberapa pasangan kekasih yang berada di situ. Matanya tertumpu pada sepasang kekasih yang berada berhampiran dengannya, sedang menikmati indahnya suasana tasik. Mesra sekali... Hatinya sedikit tercuit melihat kemesraan mereka, tapi...

Eh! Aku macam kenal aje perempuan tu.

Lama dia memandang sepasang kekasih itu. Ingin memastikan apa yang dilihatnya. Tiba-tiba pasangan kekasih itu bangun beredar dari situ menyebabkan Fatin Idzni dapat melihat wajah perempuan itu.

Suhaila? Siapa lelaki itu? Yang pastinya bukan Is... maknanya, Is... ditipu?


Hampir tiga hari memikirkan perkara tersebut, Fatin Idzni akhirnya mengambil keputusan untuk memberitahu Isyraf Zufayri tentang apa yang dilihatnya tempoh hari. Fatin Idzni memandu ke Kota Nelayan di Kuala Kedah, sebaik sahaja kereta Kembara yang dipandunya mendaki jambatan Kuala Kedah, handphone Nokia miliknya berbunyi. Menggunakan handsfree Fatin Idzni menjawab panggilan masuk itu.

“Cepatlah...” kedengaran suara yang amat dikenalinya di hujung talian.

Dalam hati Fatin Idzni sempat mencemuh. Salam tak bagi terus hambur, huh!

“On the way la ni... dah naik jambatan, 5 minit lagi aku sampai.”

Talian diputuskan. Tak sabar-sabar betul jantan ni. Dah la nak datang sini pun satu hal. Dalam banyak-banyak tempat, tempat yang bau ikan ni jugak dia suruh aku datang. Nak tengok laut konon, macamlah tak boleh pergi Kuala Perlis. Kan ke lebih dekat kalau nak dibandingkan dengan Kota Nelayan ni. Pelik aku jantan ni! Walaupun merungut dalam hati tapi akhirnya Fatin Idzni sampai juga ke situ.

“Aik! Mana pulak Is ni? Motor ada.” Soal Fatin Idzni sendirian. Motor 125 biru Isyraf Zufayri dipandangnya sekilas. Fuh!! Berkilat... jaga motor sungguh mamat ni. Bertuah kau motor, tapi manalah perginya tuan kau ni? Tadi kalut bukan main, sekarang aku sampai dia tak ada pulak. Fatin Idzni mencapai handphone yang disangkutnya di leher. Baru hendak mendail nombor telefon Isyraf Zufayri tiba-tiba satu sergahan datang dari belakang.

Mak oih! Kus semangat aku, nasib baik tak ada sakit jantung. Kalau tak... jalan la aku. Fatin Idzni pantas menoleh.

“Is... kau tak boleh bagi salam ke? Kalau macam nilah caranya, boleh mampus cepat aku tau tak?”

“Opss... sorry, oklah. Assalamualaikum madam.”

“Waalaikum salam, kau pergi mana tadi?”

“Aku pergi mengorat, hehe... takdelah, ni ha.. beli air. Nah!” balas Isyraf Zufayri sambil menghulurkan air kelapa muda kepada Fatin Idzni. Fatin Idzni tersenyum. Tahu pun kau minuman favourite aku.

“Hah! Semalam kata ada hal nak bagitau kat aku, apa benda?”

Isyraf Zufayri terus menyoal sambil mereka melangkah menuju ke tembok batu yang terdapat di situ. Fatin Idzni tersenyum kelat. ‘Ish, mamat ni... takkan dah tak sabar-sabar nak tau? Bagilah aku hirup udara laut dulu. Lagipun bukannya berita gembira yang kau tergopoh gapah nak tau sesangat.’ Ngomel Fatin Idzni dalam hati.

“Woi aku tanya kau la Id.” Protes Isyraf Zufayri bila soalannya tidak dihiraukan. Fatin Idzni masih lagi diam sehingga mereka duduk di atas tembok batu itu. Fatin Idzni memandang bot-bot dan beberapa sampan yang terdapat di muara laut itu. Kemudian dipandang pula di tepi muara berhampiran tembok batu itu, terdapat beberapa orang yang sedang memancing ikan menggunakan joran. Automatik Fatin Idzni tersenyum apabila ada di antara pemancing tersebut menyentak joran yang sudah dimakan ikan. Sesekali angin petang yang syahdu menyentuh lembut pipinya. Asyik sekali.

Agaknya sebab inilah Is suka datang sini. Is..? alamak! Macam mana boleh lupa?

Fatin Idzni segera menoleh ke arah Isyraf Zufayri yang berada di sisinya. Isyraf Zufayri yang sedari tadi begitu asyik melihat telatah Fatin Idzni langsung tidak mengalih pandangan sebaik sahaja Fatin Idzni menoleh. Malah dia makin tertarik melihat wajah itu. Jarang sekali dapat melihat wajah Fatin Idzni sehampir begini. Sepatah kata terdetik di hatinya. Cantik!

“Is...”

Tidak senang ditenung sebegitu rupa, Fatin Idzni menyeru nama Isyraf Zufayri. Isyraf Zufayri sedikit tersentak.

“Ya, ada apa?”

“Aku nak sampaikan satu kebenaran, dan aku harap kau akan terima seadanya.”

Fatin Idzni melompat turun dari tembok batu itu. Isyraf Zufayri mengangguk lalu bangun meniti di atas tembok batu.

“Apa dia? Cakaplah, aku sedia mendengar.”

Fatin Idzni mendongak memandang Isyraf Zufayri.

“Kalau ya pun, turunlah. Takkan aku nak melangut macam ni cakap dengan kau?” bentak Fatin Idzni.

Isyraf Zufayri lantas ketawa sambil melompat turun. Selepas itu dicapai pula batu-batu kecil yang terdapat di situ dan membaling ke muara.

Ish... tak boleh senyap langsung mamat ni.

“Is... kau boleh tak duduk senyap sekejap. Aku ada hal nak cakaplah.”

Isyraf Zufayri menoleh ke arah Fatin Idzni. Sebiji batu dihulurkan kepada Fatin Idzni.

“Dari tadi lagi aku tunggu apa yang kau nak cakap. Cakap ajelah, aku dengarlah.”

Fatin Idzni mengeluh.

“Aku sendiri tak tahu macam mana aku nak cakap. Tapi aku harap kau boleh terima.”

Fatin Idzni menghulurkan handphonenya kepada Isyraf Zufayri. Isyraf Zufayri mengerutkan kening sambil mengambil handphone yang dihulurkan.

“Tengoklah...” kata Fatin Idzni.

Isyraf Zufayri tersenyum dan memandang ke skrin handphone itu. Ada gambar yang terpapar. Tapi senyuman itu mulai hilang melihat gambar yang tertera di skrin.

“Apa maksud semua ni Id?”

Isyraf Zufayri masih lagi menatap gambar-gambar di dalam skrin handphone.

“Maafkan aku. Aku tahu aku tak patut masuk campur urusan kau dan Suhaila, tapi sebagai seorang kawan... aku tak mahu kau ditipu Is.”

Isyraf Zufayri terdiam sejenak. Tapi kemudian tiba-tiba dia ketawa. Fatin Idzni memandang dengan hairan.

“Kenapa kau ketawa?”

“Kau cepat sangat buat tanggapan. Mungkin lelaki tu kawan dia ke? Dahla, jangan nak sogok aku dengan cerita yang tak berasas ni.”

Fatin Idzni tersenyum sinis.

“Kawan sajakah kalau berkepit sebegitu rupa? Kau jangan nak butakan mata pulak Is..”

Isyraf Zufayri mengeluh. Cermin mata ditanggalkan.

“Aku tak percaya. Suhaila bukan macam tu... ataupun kau sebenarnya sengaja nak rosakkan hubungan aku dengan dia? kau cemburu ye?”

Fatin Idzni memandang Isyraf Zufayri dengan perasaan tidak percaya.

Ah! Mengapa kau masih lagi nak membela perempuan tu, sedangkan bukti terpampang depan mata? Sanggup pula kau menuduh aku?

“Is... aku bukan...”

“Sudah!!! Aku tak mahu dengar apa-apa lagi. kau jangan nak burukkan nama Suhaila.”

“Kau lebih percayakan Suhaila daripada kawan kau Is? Aku beritahu semua ini supaya kau tidak tertipu tapi kau pulak tuduh aku begini?”

“Id... kalau kau cemburu dengan Suhaila cakap ajelah. Jangan nak buat perkara-perkara macam ni.”

“Ya... aku cemburu. Aku cemburu melihat kau dengan Suhaila. Puas hati?” Fatin Idzni mula meradang.

Batu yang dihulurkan oleh Isyraf Zufayri tadi dilempar ke muara bagaikan melepaskan rasa hati.

“Biarlah aku berterus terang Is... sejak kebelakangan ini perasaan aku terhadap kau telah melebihi perasaan seorang sahabat. Aku sememangnya cemburu melihat kau dan Suhaila, tapi aku tidaklah terlalu kejam untuk merosakkan hubungan kau dan dia.”

“Niat aku memberitahu kau perkara ini untuk menyedarkan kau. Tapi aku tersilap langkah nampaknya, kau takkan percaya sikit pun apa yang aku cakap. Maafkan aku!” sebutir mutiara jernih menitis perlahan.

Fatin Idzni berpaling dan mengorak langkah ke arah keretanya. Isyraf Zufayri diam tak terkata. Hanya mampu menghantar Fatin Idzni dengan ekor pandangannya.

Ah! Bodohnya aku, kenapa mesti menangis sebab lelaki tak guna ni? Tak guna menangis Id, dia langsung tak hargai perasaan kau.Fatin Idzni pantas menyapu air mata yang kian mengalir itu.


Suatu hari secara tidak sengaja Isyraf Zufayri terjumpa kelibat Suhaila berdampingan dengan lelaki lain di Taman Rekreasi Gunung Keriang. Isyraf Zufayri akhirnya sedar apa yang dikatakan oleh Fatin Idzni adalah satu kebenaran. Isyraf Zufayri berhadapan dengan Suhaila untuk dapatkan kepastian kecurangan Suhaila, tetapi Suhaila menafikan...

“Awak percaya ke cakap perempuan tomboy tu Is?”

Dengan selamba Suhaila tuduh Fatin Idzni sengaja hendak merosakkan hubungannya dengan Isyraf Zufayri. Tidak cukup dengan itu dikutuk dan dihina Fatin Idzni. Berdesing telinga Isyraf Zufayri mendengarnya, tanpa sedar dia telah menengking Suhaila.

“Diam!!! Kau tak ada hak nak hina dia? kau tak kenal siapa dia sebenarnya.” Isyraf Zufayri menuding jari ke arah Suhaila memberi amaran supaya tidak terus menghina Fatin Idzni.

“Fine... kalau awak dah kenal sangat dengan perempuan tomboy tu, awak ambillah dia jadi perempuan simpanan awak...”

Pang!!! Satu tamparan hinggap di pipi Suhaila.

“Kau dah melampau Suhaila, mulai hari ini... kita clash.”

Isyraf Zuhayri terus berlalu meninggalkan Suhaila terpinga-pinga sambil menahan pipi yang sakit ditampar.


=============


Sejak peristiwa itu, Fatin Idzni terus menyepi. Sekarang sudah masuk dua bulan lebih Fatin Idzni tidak menghubungi Isyraf Zufayri. Tiada lagi sms apalagi panggilan telefon. Setelah Fatin Idzni tiada di sisi, Isyraf Zuhayri terasa bagaikan kehilangan sesuatu yang berharga dalam hidupnya. Keceriaan yang dahulunya sama-sama dikecapi oleh mereka berdua kini tidak lagi menjadi miliknya. Hidup semakin membosankan, setiap hari ingatannya asyik melayang mengingati Fatin Idzni. Hatinya sering terdetik nama yang indah itu. Baru kini disedarinya, bahawa dia jua mempunyai rasa yang sama seperti Fatin Idzni.

Id... macam mana aku nak luahkan perasaan ini? Kau pula akan terima aku kembalikah, walaupun aku tahu hatimu terluka parah dengan tindakanku? Adakah kau akan memaafkan aku? Masih ada peluangkah untuk aku betulkan kesilapan itu? ah! Persoalannya sekarang... wajarkah aku meluahkan rasa hati ini? Atau terus memendam begini sahaja?

Ketika persoalan demi persoalan bertamu di fikirannya, terdengar satu suara membisik padanya.

+ Is... buangkan ego lelaki kau. Luahkan padanya perasaanmu, jangan nanti kau menyesal kemudian hari.

-Tapi... aku tak pasti, apakah dia akan menerima aku?

+ Itu soal kedua, yang penting kau mesti luahkan perasaan kau dahulu. Takkan kau nak jadi lelaki pengecut? Sedangkan Id sendiri berani meluahkan perasaannya pada kau?

- Tidak... aku bukan pengecut! Aku cuma perlukan masa.

+ Masa? Sampai bila? Jangan pula nanti kau terlambat. Kalau melepas, naya kau nanti. Hahaha...

Isyraf zufayri tersentak mendengar tawa itu. Peluh membasahi dahinya.

“Astagfirullahal’azim... aku mimpi rupanya.”

Isyraf Zufayri melihat jam di tepi katil. Waktu sudah menghampiri subuh. Entah bila pula dia terlelap semalam dia sendiri tak sedar.

Semua yang dilakukannya hari ini serba tidak kena. Hatinya tidak tenang selagi tidak bercakap dengan Fatin Idzni. Puas dia cuba menghubungi gadis itu, tapi hampa belaka. Voice mesej sahaja yang kedengaran. Setiap sms tidak berbalas, panggilannya tidak diangkat.

Id... sampai habis kredit aku pun kau tak angkat? Sms satu pun kau tak balas. Takkan masih marahkan aku? Berdosa sangatkah aku pada kau? Macam mana aku nak buat ni?

Isyraf Zufayri mundar mandir dalam officenya, air cond yang dingin langsung tidak terasa sejuk tetapi peluh pula yang menyimbah keluar. Kejap dia berdiri, kemudian duduk semula. Dalam keadaannya yang resah gelisah itu tiba-tiba handphonenya berbunyi. Pantas dicapai handphone itu yang berada di atas meja. Isyraf Zufayri tersenyum, sms dari Fatin Idzni, “Ada apa Is?”. Tanpa membalas sms itu terus Isyraf Zufayri menelefon Fatin Idzni menggunakan telefon pejabat.

“Assalamualaikum.” Isyraf Zufayri menarik nafas lega. Suara itu... terlalu lama dirindui.

“Waalaikum salam, Id... aku... err, boleh aku jumpa kau?” sepi seketika. Isyraf Zufayri menyoal lagi.

“Id... aku nak jumpa kau, boleh?”

“Kenapa?”

“Aku... aku tak boleh cakap sekarang, tapi tolonglah... aku perlu jumpa kau.”

“Baiklah, bila? Di mana?”

Yes! Berjaya. Isyraf Zufayri tersenyum.

“Err... petang ni, pukul 5... dekat... erm, Stadium Darul Aman. Tapi jangan pulak kau masuk dalam stadium, kita bukan nak tengok bola. Tunggu kat taman ok?” seloroh Isyraf Zufayri. Sekali lagi Isyraf Zufayri tersenyum apabila terdengar tawa Fatin Idzni.

‘Ah! Aku rindu segala-galanya tentang kau.’ Bisik hatinya.


Seperti yang dijanjikan, Isyraf Zufayri pergi ke Stadium Darul Aman. Fatin Idzni masih belum datang. Dilihat jam tangannya. Baru pukul 4.45, relax laa... cool Is. Isyraf Zufayri berjalan di sekitar taman sambil menanti Fatin Idzni. Dua puluh minit kemudian, kereta Kembara berwarna hijau menghampiri kawasan taman. Isyraf Zufayri tersenyum. Namun tiba-tiba keningnya dikerutkan apabila melihat gadis yang baru melangkah turun dari kereta itu. Fatin Idznikah itu?

Fatin Idzni menghampiri Isyraf Zufayri diiringi senyuman manis di bibir.

“Assalamualaikum Is.” Sapanya sebaik berhadapan dengan Isyraf Zufayri.

“Wa... waalaikum... salam.”

Tidak percaya Fatin Idzni yang berdiri di hadapannya, Isyraf Zufayri merenung Fatin Idzni dari atas hingga ke bawah. Fatin Idzni yang berhadapan dengannya sekarang bukan lagi Fatin Idzni yang dahulu. Rambut yang dahulunya selalu dipakai cap telah dilitupi dengan tudung putih. Jaket jeans yang dahulunya gemar dipakainya juga kini telah diganti dengan baju kurung biru. Terserlah keayuannya yang tidak pernah disaksikan Isyraf Zufayri sebelum ini. Ayunya kau Id...

“Is... maafkan aku, aku tak boleh lama di sini. Ada apa kau mahu jumpa aku?”

Isyraf Zufayri tersentak dari lamunan.

“Aa... jomlah kita pergi minum dulu.” Ajak Isyraf Zufayri.

“Maaf Is, aku ada hal lain lepas ni. Cakaplah cepat apa yang kau nak cakap, mustahak sangat ke?”

Isyraf Zufayri melepaskan keluhan.

“Ya... mustahak, tentang kita.” Kata Isyraf Zufayri bersahaja.

“Tentang kita? Maksud kau?”

“Aku... aku minta maaf jika aku telah melukakan hati kau dulu. Aku... aku mula sedar keadaan sebenar bila kau telah tiada di sisi.”

“Aku tak faham, apa maksud sebenar kau Is?”

“Aku dan Suhaila sudah tidak ada apa-apa. Benar apa yang kau beritahu aku dulu, dan aku... aku mula sedar sebenarnya aku juga menyayangi kau Id.”

Fatin Idzni memandang Isyraf Zufayri, meminta kepastian. Aku bermimpikah Is?

“Ya Id... aku sedar perasaan ini setelah kau tiada di sisi. Aku cukup pasti sekarang dengan perasaan aku ni. Aku sayangkan kau... Isyraf Zufayri sayangkan Fatin Idzni.”

Fatin Idzni menggelengkan kepala mendengar kata-kata Isyraf Zufayri.

“Kenapa Id? Kau... masih tak maafkan aku?”

“Aku maafkan kau, tapi... untuk menerima luahan hati kau, tidak Is. Kau dah terlambat.”

“Apa yang kau maksudkan Id? Kenapa pula aku terlambat? Bukankah kau juga berperasaan begitu terhadap aku?” bertalu-talu soalan dikemukan oleh Isyraf Zufayri. Dia sedikit tidak menyangka begini reaksi Fatin Idzni terhadap luahan hatinya.

“Itu dulu Is. Tapi sekarang, dalam masa tiga minggu lagi... aku bakal menjadi isteri orang.”

Isyraf Zufayri jelas terkejut dengan berita itu. Kau bakal menjadi isteri orang?

“Maafkan aku Is... aku tak mampu lagi menerima kau.” Kata Fatin Idzni sambil menghulurkan kad jemputan perkahwinannya kepada Isyraf Zufayri.

“Jemputlah ke majlis perkahwinan aku nanti. Aku pergi dulu. Assalamualaikum...” Fatin Idzni kemudiannya mengatur langkah menuju ke keretanya. Isyraf Zufayri masih jua terpaku di situ. Menghantar Fatin Idzni dengan pandangannya. Terasa kepalanya berpinar-pinar. Dalam hatinya satu persoalan bertandang, akukah yang terlewat?

Fatin Idzni memandu dengan tenang keluar dari kawasan stadium. Tanpa disedari, air mata menitis lagi.

Dalam diam hatinya berbisik... Maafkan aku Is!!!

Cerpen sebelumnya:
Impian Kita dan Wajahmu~
Cerpen selanjutnya:
Luruhnya Dedaun Rindu

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
2.7
3 Penilai

Info penulis
Kapasitor rocks!
damiey | Jadikan damiey rakan anda | Hantar Mesej kepada damiey

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya damiey
Impian Kita dan Wajahmu~ | 2257 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

3 Komen dalam karya detik yang terlewat~
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik