Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Aksi

Kecacingan

Cerpen sebelumnya:
Di Suatu Pagi
Cerpen selanjutnya:
Tiada Sesalku



Dia termenung memikirkan nasib dirinya yang sering kegatalan di malam dingin.

"sudahlah Mazli...tidur laa...kalau macam ni gayanya, mau dapat Diapetis nanti!!" Keluh Sargon teman sebilik Mazli yang berpenyakit Gout dan rabun musang.

"kau pun satu!! Diabetes la! bukan Diapetis!! Petis tu otak udang! orang makan dengan laksa! Macam otak kau!" balas Mazli dengan mata yang terjegil seperti telur mata kerbau yang cantik.

”woi! Woi! Ni dah lebih ni! Kau samakan otak aku dengan otak udang pulak!  Otak kau tu yang macam otak burung ungka!”

”burung unta la bengong! Osprich!”

”Osprich! Ha hah!! Ostrich pun tak tau!!”

Sudah seminggu tiga hari Mazli diserang cacing. Cacing kerawit atau nama sainsnya Enterobius vermicularis itu secara tiba-tiba menyerang Mazli. Selama seminggu tiga hari juga lah Mazli menjadi bingung dan tidak cukup tidur. Dia sering terjaga di tengah malam dan mengamuk.  Amukan Mazli seterusnya akan menyebabkan rakan sebiliknya Sargon terjaga dan turut mengamuk. Apabila kedua-dua rakan ini mengamuk, akan terganggulah juga seluruh asrama tempat mereka tinggal.

Pagi esoknya, Mazli menggagahkan dirinya untuk ke klinik. Di dalam bas, tepat jam 9.38 pagi, cacing-cacing kerawit itu mula menyerang dengan rakusnya. Mazli terpaksa menanggung rasa gatal yang amat sangat pada otot penjerut di rektummya. Mazli teringin sangat hendak memasukkan beberapa batang jari tangannya. Mungkin sebatang, mungkin dua atau tiga batang jari ke bahagian yang merenyam tersebut. Mazli teringin sangat! Tapi dia berasa malu. Apa tidaknya, penumpang di kiri, kanann depan dan belakangnya semuanya perempuan! Cantik –cantik pula tu!

”aduyaiii!!! Mampos aku!!!” jerit Mazli di dalam hatinya sekuat- kuat hati.

Sensasi gatal yang dideritai Mazli akan bertambah menjadi-jadi apabila bas IntraKampung yang dinaikinya itu berhenti di setiap perhentian. Inersia yang terhasil dari setiap tindakan berhenti yang di lalui oleh bas tersebut akan menghenyak kulit punggung Mazli ke hadapan dan kebelakang sebanyak 3 sentimeter tiap-tiap kali. Mazli sungguh tak berdaya! Mazli membayangkan yang dia seolah-olah seekor lembu korban yang sedang disembelih oleh orang kampung, tangan dan kaki terikat dan hanya pasrah. Mazli juga terbayang seolah-olah dia seekor ikan masin yang sedang digoreng di dalam kuali dengan minyak yang telah dipakai berulang kali. Hitam dan panas.

”Ting!!”

......................................................

Untuk membaca keseluruhan cerpen ini, sila muat turun “Aku Machio el Diablo” :

Himpunan cerpen tulisan Kurusawa yang memuatkan 10 buah cerpen.

Cerpen sebelumnya:
Di Suatu Pagi
Cerpen selanjutnya:
Tiada Sesalku

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.7
6 Penilai

Info penulis

Kurusawa

Dijamin Kempling!
Kurusawa | Jadikan Kurusawa rakan anda | Hantar Mesej kepada Kurusawa

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Kurusawa
Min patah hati. | 695 bacaan
Makcik Georgiana Datang! | 874 bacaan
Misi penting | 739 bacaan
Kejadian yang menghampakan pasukan MATTT | 1068 bacaan
Malaon nak ke Bazaar Ramadhan | 592 bacaan
Mak! dah bulat! | 826 bacaan
Ayat-ayat Ibu | 936 bacaan
Kutu yang ingin berhijrah! | 805 bacaan
Dolah cinta Dolly | 955 bacaan
Semalam hujan lebat | 2453 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Kecacingan
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor


Kapasitor Bookstore

CSI Miami: Florida Gateway

Thomas Lessor left Las Vegas for Miami to get away from it all—in fact, he ...
Price: RM 5.00


Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik