Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Tiada Sesalku

Cerpen sebelumnya:
Kecacingan
Cerpen selanjutnya:
~Boyot~

    Aku tak tahu bagaimana hendak berhadapan dengan perasaan ini. Semua dirasakan serba tak kena. Gelora walang kian berombak kencang. Sepatutnya sebagai lelaki, aku lebih teguh dan jitu menangani permasalahan hati. Namun buat julung kalinya, dalam hidup ini aku merasa kecewa yang bukan kepalang. Kelulusan yang cemerlang telah aku perolehi. Melalui zaman gemilang di universiti, menempuhi graduasi dengan bangga. Malah memiliki kerjaya yang cukup hebat di mata umum. Tetapi diriku bagai ada kekosongan. Yang takkan tertampung dek semua kejayaan terdahulu.  

Adakah ini ertinya cinta tak bersyarat? Akur akan kehendak dirinya walaupun aku mungkin dilanda kecewa? Oh! Mengapa aku yang terpilih? Kenapa? Aku tak pernah meminta untuk menyintai seorang wanita hingga jatuh tersungkur seperti ini. Tak pernah! Namun benarlah kata orang, andai cinta telah mengetuk pintu hati amatlah payah untuk menghindarinya. Kerana cinta yang berkalung dalam jiwaku adalah cinta buat si dia yang amat aku kasihi. Dia mungkin saja akan memilih insan lain yang hadir selepasku dalam hidupnya, namun tak mengapa. Demi sebuah hakikat cinta, aku sedia berdiri di sini. Pasrah menunggu andai dia yang menginginkan aku pergi.

 “Doktor Haliq, ada kecemasan di wad 701. Degupan jantung pesakitnya terhenti tiba-tiba,” Suara jururawat itu menyentak lamunanku.

Aku kaget namun berusaha untuk bertindak sepantas yang boleh, tiada senyuman dilemparkan buatnya. Harapnya dia faham, aku bukan sombong.

 Ah sudah! Kaki ini berdetap mengatur langkah. Sedia dengan stetoskop tergantung pada leher. Deru nafasku mula berubah rentak. Rasa lain macam. Biasanya firasat sebegini mengundang akhiran yang kurang enak. Namun benakku melontar jauh segala kemungkinan ngeri itu.

 Sesampainya aku di hadapan katilnya, mesin penyambung hayat telah berubah rentak. Hati mula merasakan kesayuan yang amat sangat, namun naluriku sedaya upaya menafikan hakikat yang terbentang. Ku gunakan stetoskop untuk memuaskan hati. Alat itu didekapkan pada dadanya. Sunyi. Sepi. Tiada degupan yang bergema pada deria dengarku.

 Janji yang pasti dariNya, telah menjemput pesakit yang berada dalam seliaanku selama tempoh lima bulan. Pemergian warga emas berpangkat ayah ini seakan melemahkan semangatku. Bertahun merawat pesakit, dan berdepan dengan kematian menjadi perkara biasa bagiku. Tetapi sekarang, jiwa ini goyah. Mungkin pesakit yang kaku ini telah mesra dan akrab denganku. Aku perlu redha. Lumrah, apa yang hadir dalam hidup ini sekadar pinjaman. Esok lusa siapa tahu? Entah-entah tiba giliran aku untuk menyusul.

 Waktu rehat yang perlu dikejar sementara khidmatku terhenti seketika, dipenuhi sekadar untuk mententeramkan minda. Apa saja makanan di kantin tidak membuka seleraku. Seteguk dua air kosong menjadi pengalas perut. Saat aku berkira-kira hendak bangun, mataku tertancap pada kelibatnya yang kian menghampiri. Dia berdiri betul-betul di hadapanku, membawa dulang berisi makanan dan secawan milo suam.

 “Janganlah seksa perut walaupun awak tengah sedih,” lembut suaranya mendamaikan pendengaranku.

 Wajahnya sedap dipandang mata. Seindah Nurhana, sebaris nama miliknya. Seorang jururawat senior yang telah mencuri pandanganku sejak hari pertama ditugaskan sebagai doktor pelatih. Meski dia lebih berusia, tetapi segalanya bukan halangan untukku menyenangi kehadirannya lalu mengungguli tempat teratas dalam hatiku.

 “Terima kasih Hana. Tapi saya betul-betul tak berselera,” aku cuba menolak dengan baik. Tidak mahu menyinggung perasaannya. Wajahnya mula berubah. Tanda dia kurang senang andainya aku mengabaikan aspek kesihatan. Nama sahaja doktor, tapi naluriku adalah naluri manusia biasa. Kehendak, tindak balas dan perlakuan yang sama. Serupa macam orang lain.

 “Awak tak nak makan pun tak apa. Tapi habiskanlah milo ni. Ia mengenyangkan,” Hana masih dalam usahanya untuk memujuk aku. Memang dia takkan mengalah sehinggalah aku yang akan beralah dengannya.

 ‘Hana… awak buat saya jatuh cinta lagi. Hari-hari saya jatuh cinta pada awak,’ kalaulah dia tahu.

Tapi dia takkan pernah tahu. Biarkan aku memendam sendiri di dasar hati. Aku enggan mempengaruhi kasihnya pada seorang jejaka yang bersungguh mahukan cintanya. Dan mereka akan mengikat janji hujung tahun nanti. Sedang aku? Memiliki dirinya sebagai sahabat, sudah dikira cukup bertuah. Kebaikan dirinya membuatkan sesiapa sahaja senang mendampingi Nurhana.

Mahu tak mahu, aku paksa juga tekak untuk menelan milo suam. Semata-mata untuk menyenangkan hatinya walaupun meminum milo akan membuat perut aku meragam. Kedatangan seorang pembantu perubatan sewaktu aku menyudahkan tegukan akhir, seakan memaksa segala isi perutku terluah semula. Berderau rasanya darah!

Adakah aku cemburu? Tetapi kenapa? Bergunakah rasa itu seadainya aku tiada keberanian untuk meluahkan betapa aku cintakan dia? Tidak! Aku memang pengecut, tak mampu untuk mengambil sebarang risiko. Tegar berada dalam zon selamat walau diri sendiri terseksa.

“Saya kena bertugas. Ada kecemasan,” bohongku lantas meninggalkan mereka berdua memadu kasih.

 Pedihnya sanubari bagai ditusuk dengan selumbar. Biarkan mereka bahagia, kerana cinta telah menjadi hak mereka berdua. Dan aku sedar, kerjaya yang hebat belum cukup untuk menjadi senjata buat memenangi hati gadis seluhur Nurhana.

Aku memulakan hari baru dengan ala kadar. Serba sederhana. Entah kenapa berat rasa hati ini untuk menjejakkan kaki ke hospital. Kemalasan yang menjadi-jadi bercampur dengan keletihan tepu dalam mindaku. Lalu menggerakkan keinginan dalam hati. Mungkin setelah beberapa hari bertugas demi tuntuan on-call menjadikan aku lemah. Padahal aku dah biasa bergelumang dengan kesempitan waktu rehat dan tidur. Anehkan?

“Kuyu muka?” Selintas suara itu mengetuk pendengaranku. Tertancap wajahnya di pandangan.
Nurhana!

 Dia menegurku seawal pagi. Wajahnya nyata berseri. Ku tatap sekilas perubahan yang berlaku pada dirinya. Kilauan permata pada cincin yang tersarung di jari manisnya pantas menyedarkan aku sesuatu. Bukankah hujung minggu lepas hari pertunangannya dengan Khairul? Pembantu perubatan yang pernah aku sebutkan dulu. Sakitnya dadaku! Mengalir darah yang tiada warna dari situ. Emosiku tak harus ditunjukkan terang terangan depan Nurhana. Aku harus mengucapkan kata tahniah buat dirinya. Ingin ataupun tidak, itu bukan soalnya.

 “Cantik cincin? Berseri awak hari ni. Selamat bertunang,” senyumannya mati.

 Aku pula yang kepelikan. Kenapa? Bukankah sepatutnya dia membalas pujianku dengan senyum lebar sampai ke telinga? Dan dia berlalu meninggalkan aku. Hairan!

 Aku menerima panggilan kecemasan daripada jururawat yang bertugas. Pesakit yang berada dalam seliaanku telah menghilangkan diri. Aduh! Parah masalah yang menimpa kali ini. Hampir terduduk aku dibuatnya. Aku mencarinya di setiap penjuru hospital. Tiada satu tempat yang tertinggal. Dan kini aku bingung kerana belum menemuinya. Terlalu bahaya membiarkan pesakit yang berada dalam pengaruh dadah keluar tanpa pengawasan. Dia mungkin boleh bertindak di luar batasan!

 Rakan sejawat yang lain turut membantu aku meneruskan pencarian ini, begitu juga dengan para pengawal keselamatan. Telefon bimbit yang digenggam sedari tadi kembali bergetar. Terkanjal seketika tubuhku bila melihat nama Nurhana terpapar pada skrin. Terketar aku menjawab. Adakah Nurhana terlibat dengan kehilangan pesakit tersebut?

 “Hello! Hana! Awak kat mana?” Aku kian berdebar.

 “Tolong saya, Haliq. Pesakit awak tahan saya kat dalam van ambulan,” aku terpempan. Patutlah gagal menemuinya, rupanya bersembunyi dalam pengangkutan hospital.

 “Awak bertenang. Jangan naikkan kemarahan dia. Saya akan ke sana. Boleh bagi nombor pendaftaran van?” aku menyebut semula nombor yang diberitahu Nurhana untuk memastikan kesahihan. Rakan sejawat yang lain menanti penuh debaran. Kepada mereka semua, awal-awal lagi telah aku pesan agar jangan bertindak melulu.

 Kalut aku menapak menghampiri van yang dimaksudkan. Nurhana sedang teresak-esak di dalam kenderaan yang sengaja dibuka luas pintu belakangnya. Aku menghela nafas. Dalam situasi ini, kekerasan hanya akan membawa padah.

 “Encik, tolong lepaskan nurse. Kami takkan apa-apakan encik. Encik takkan dihantar kepada pihak polis,” pesakit itu berada dalam keadaan yang tidak stabil.

 Tingkah lakunya yang sedang mengacukan pisau ke leher Nurhana menunjukkan gejala kecelaruan emosi. Kesan dadah yang diambilnya membuatkan dia tak berupaya membezakan realiti dan khalayan. Dia sedang berhalusinasi. Beberapa orang pengawal keselamatan mula mengangkat senapang, namun aku pantas menahan. Janjiku untuk tidak membuatnya merasa terancam harus ditepati sebelum perkara buruk berlaku.

Pesakit itu terus ketawa hingga bergegar tubuhnya. Kelakuannya itu amat membimbangkan kami semua. Tunang Nurhana mampir ke depan. Malangnya tindakan Khairul menyebabkan pesakit itu semakin agresif. Dia mengheret wanita itu turun dari van. Aku hanya mampu bertawakal waktu ini. Berlembut tidak menjamin keselamatan Nurhana.

 Aku masih memikirkan strategi untuk menumpaskan pesakit yang berada di bawah pengaruh dadah itu. Namun Khairul sekali lagi bertindak sesuka hatinya. Dia menerkam pesakit yang berbadan gempal tanpa menimbal kecelekaan yang bakal menimpa. Besar kemungkinan pisau pada tangan pesakit terbabit akan menembusi perutnya! Syukur! Nurhana terlepas dari tahanannya namun Khairul kini dalam bahaya.

 Saat dia ingin merangkul Nurhana yang terduduk atas jalan, pesakit tadi menghunus pisau. Aku tak mampu untuk mematungkan diri. Jika Khairul diapa-apakan, Nurhana akan merana. Tetapi aku? Tiada sesiapa. Demi wanita yang paling aku cintai, aku sanggup lakukan apa sahaja untuk membahagiakannya. Ya Allah! Aku berserah kepadaMu.

 “ Haliq!” Jeritan itu sayup-sayup kedengaran. 

Bersama bunyi sedas tembakan, tubuhku longlai.
 Ku pandang wajah Nurhana, cantiknya dia! Lemah lembut. Aku terpikat. Saat pertama kali bertentangan mata dia bagaikan bidadari yang menjelma. Dan dia membalas dalam senyuman. Indahnya detik itu. Sesungguhnya dialah cinta pertama ku. Cinta yang tak pernah bersyarat. Menghalalkan segala pengorbanan buat dirinya. Walau nyawaku sendiri jadi taruhan.

 “Haliq! Bangun Haliq! Jangan pergi dulu. Tolonglah..Jangan tinggalkan saya..saya…Saya sayangkan awak,”

 Aku bagai diseru untuk kembali ke alam nyata. Berertikah kalimah itu buat diriku kini? Aku tiada keberanian untuk melafazkannya barang sekali!

 Aku terbungkam lesu. Berada pada suatu situasi yang panik. Yang pasti, kesakitan pada perut mula menjalar ke seluruh tubuh. Bisa! Kecederaan akibat ditikam meletakkan aku pada tahap kritikal. Wajah-wajah kesedihan mengelilingi aku. Muka ayu Nurhana dibasahi air mata. Tiada lagi serinya. Aku juga terasa bagai ingin menitiskan air mata. Namun bukankah memalukan kalau anak jantan menangis? Tapi untuk kali ini tak mengapa.

 Mungkin telah tiba peluang terakhir untuk aku merasai kasih sayang sahabat yang sentiasa menghargai diri ini. Kesakitannya makin kuat. Dadaku bagai terhimpit. Semuanya makin dingin dan kelam. Sungguh, aku telah terpisah dari segalanya. Bukan aku yang ingin pergi dari sisinya, jua bukan kehendak Nurhana untuk membiarkan aku berlalu. Tetapi suratan takdir telah menetapkan bahawa aku yang harus mengundur diri demi cinta Nurhana terhadap Khairul.

       --Sejenak di pusara Haliq--

"Kenapa awak berkorban demi saya? Adakah awak fikir dengan mengorbankan diri awak akan membahagiakan saya? Awak silap, Haliq. Kebahagiaan saya dah dibawa pergi oleh awak. Andainya masa boleh diundur kembali, ingin saya nyatakan bahawa saya tak pernah menjalinkan hubungan istimewa dengan Khairul. Cuma dia yang berlebih-lebihan dalam soal ini hingga saya buntu untuk mengelak. Saya harapkan awak membawa saya pergi dari sisinya. Dan cincin yang tersarung di jari saya adalah cincin peninggalan arwah ibu. Besarnya salah faham antara kita."

Nurhana masih berteleku di situ. Entah di mana harus dia tanamkan rasa cinta itu, hanya masa yang menentukan...

Cerpen sebelumnya:
Kecacingan
Cerpen selanjutnya:
~Boyot~

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
3 Penilai

Info penulis

cik cerpen

menulis dan menulis..menulis lagi =)
adra | Jadikan adra rakan anda | Hantar Mesej kepada adra

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya adra
Pergi | 2446 bacaan
Sedetik Cinta Selamanya | 6223 bacaan
Berikan Hatimu | 4019 bacaan
Tirai Aidilfitri Semalam... | 3568 bacaan
Laksana Bulan | 2940 bacaan
Seribu Impian | 3918 bacaan
Tu Amor Sayangku! | 3360 bacaan
Papa Jim-Kenangan Terindah- | 3750 bacaan
Lovebug(Epilog Cinta) | 3450 bacaan
Flarus | 2308 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

7 Komen dalam karya Tiada Sesalku
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik