Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

KONTROVERSI KAKI GUNUNG SUMALAYANG

Cerpen sebelumnya:
Zainon & Wahab
Cerpen selanjutnya:
KERUSI

KELAKAR

Kelakar yang telah lama hilang tiba-tiba datang dengan egoisnya meminta semula Ketawa yang telah aku bakar dan abunya aku tabur di kaki Gunung Sumalayang.

Bila aku kata Ketawa sudah tiada lagi dalam simpanan aku, dia mengamuk hempas meja hempas kerusi kerana tidak percaya. Katanya, mustahil! Katanya dia cukup kenal aku untuk tahu aku ini seorang yang amanah dalam hal-hal simpan-menyimpan. Tak mungkin sesuka hati semudah itu aku buang sesuatu yang tidak boleh dibeli di mana-mana kedai atau pasaraya dan tidak boleh digadai atau dipajak kerana sesuatu ini tinggi nilainya tiada mata wang setaraf dengannya. Kelakar bertindak nekad melaporkan pada Ketua Rela Kampung yang aku telah menculik Ketawa darinya.

Haih... Kelakar, Kelakar, kelakar betul kau ini.


KETAWA

Ketawa sangat sedih. Sudahlah selama enam tahun tiga bulan lapan hari dibabikan oleh Kelakar, Ketawa telah dicampak hina di depan rumah aku.

Waktu itu, keadaan Ketawa sangat menyayat hati. Bajunya rabak sana-sini, seluarnya sangat pendek seperti digigit anjing Tauke Kok dan hanya berkaki ayam walaupun kaki Ketawa jauh lebih comel dari kaki ayam dan kenyataannya Ketawa kakinya berjari lima tetapi ayam cuma tiga tapi ya, Ketawa berkaki ayam. Wajahnya comot diconteng arang kayu bakau. Rambutnya kusut seperti sudah sepuluh tahun tidak dilumur minyak kelapa.

Air matanya meleleh tak henti-henti, berhari-hari, berbulan-bulan hinggalah cukup setahun tiga bulan tujuh hari lima jam, Ketawa tak bangun subuh walaupun sudah aku simbah sebaldi air perigi. Ketika itu, aku sedar Ketawa sudah tiada.


KETAWA DAN AKU

Kami adalah kawan baik. Tidur sebantal, makan sepinggan.

Bila Ketawa buat pengakuan pada malam Awal Muharram yang dia sudah menerima Kelakar, aku sedikit terkejut tapi tidaklah terus membangkang. Aku tanya Ketawa adakah dia benar-benar pasti Kelakar orangnya? Dia kata dia pasti bahawa hingga mati Kelakarlah raja dihati. Aku tanya lagi, apa dia sudah bersedia untuk hidup seumur nyawa, waktu ketawa atau menangis, sihat atau sakit, kaya atau miskin, dengan Kelakar? "Kalau hidup nanti jadi sial, biar aku telan sial itu dengan dia hari-hari!", balas Ketawa dengan senyuman penuh keyakinan yang kemudian dilatari dengan sebiji lemon dan sebiji anggur menari-nari di atas tasik dan bunga api saling memercik di kanvas pekat malam.

Jadi, aku tak punya pilihan lain selain dari menyokong, kan?

Lagipun, Ketawa sajalah satunya kawan baik yang aku punya. Jika aku menentang, dia akan menjauhkan diri dan aku bakal terpaksa menghadapi kemungkinan ngeri yang kadar menjadi kenyataannya adalah 99% iaitu kehilangan Ketawa.


KELAKAR, KETAWA, KETUA RELA KAMPUNG DAN AKU

Dipendekkan kisah. Ahh.. Kamu pun sudah tahu kan penamatnya? Kelakar sampahkan Ketawa lalu dipulangkan ke Aku dengan tanpa belas. Ketawa meratap makan hati hingga ke mati.

Aku pula terpaksa berlakon dengan Ketua Rela Kampung yang juga terpaksa berlakon menyoal-siasat aku atas tuduhan tak rasional yang dilempar Kelakar. Ini sajalah perkara baik yang mampu Aku dan Ketua Rela Kampung lakukan setiap hari untuk Kelakar yang sedang meniti hari-hari terakhir hidupnya. Dia telah didiagnos dengan penyakit gila talak peringkat akhir.

Tiada harapan untuk diselamatkan lagi.


KAMU

Hargai mereka yang disisi. Sayangi mereka yang peduli.

Cerpen sebelumnya:
Zainon & Wahab
Cerpen selanjutnya:
KERUSI

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.1
8 Penilai

Info penulis

Hulubalang Istana

Perempuan gila yang sibuk gila
hulubalang | Jadikan hulubalang rakan anda | Hantar Mesej kepada hulubalang

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya hulubalang
HARI YANG BIASA | 2616 bacaan
TIGA | 2364 bacaan
CUBAAN MEMBUNUH REALITI | 1960 bacaan
SASI | 2013 bacaan
14 MEI | 2091 bacaan
LEBARAN YANG BASAH | 2499 bacaan
KEMBALIKAN CINTA SARA | 2369 bacaan
DUNIA | 2147 bacaan
PADA MUSIM BUNGA INI | 2205 bacaan
SORE TERAKHIR HAMLET DI ELSINORE | 2840 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

11 Komen dalam karya KONTROVERSI KAKI GUNUNG SUMALAYANG
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik