Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

anjing-anjing milik jiran aku

Cerpen sebelumnya:
Jin Rabun & Sotong Cacat
Cerpen selanjutnya:
Dua Puluh Enam Tahun : Walau selepas ini aku mati terus ke neraka

Ada beberapa ekor anjing peliharaan jiran dibelakang rumah yang aku sewa sekarang ini.


Dahulu ada 3 ekor.lepas itu seekor kena racun dan mati.tinggal 2 ekor sahaja sekarang.


Alasan kematian dia mungkin disebabkan oleh bunyi bising yang anjing-anjing ini bikin setiap malam.aku rasa ada yang cuba meracun mereka dan salah seekor sudah mati.


Aku amat tak suka pada anjing.bukan sebab mereka ini anjing tapi mereka suka mengejar aku masa aku balik dari kerja.adakalanya sampai berjaya masuk kebakul motorsikal aku.amat tak menarik jika dilihat dari kaca mata seorang gadis.tapi anjing-anjing yang mengejar aku itu bukanlah anjing milik jiran yang aku mahu ceritakan ini.



Anjing-anjing milik jiran aku ini, walau aku jarang bersua dengan mereka, amatlah aku kasihani.

Mereka (anjing-anjing tersebut) rajin menyalak bila ada orang cuba melintas lorong dapur disebelah malam.aku dah tak berapa takut atau risau mengenai pencuri.


Jiran melayu yang lain tak suka.mereka protes.anak-anak mereka jadi takut untuk lalu lorong dapur bila habis kelas mengaji.ini boleh membuatkan anak-anak mereka mencari alasan untuk tidak kekelas mengaji.


Anjing-anjing tersebut berada didalam pagar jiran.mereka tak pandai untuk memanjat atau melompat pagar yang tinggi.menyalak kuat tau lah.itu sahaja kebolehan anjing-anjing ini.


Dahulu aku kerap kena tinggal seorang dirumah bila seluruh keluarga balik kampung.jarang sangat aku nak ikut.bila malam menjelma aku jadi fobia sebab selalu dengar bunyi tapak kasut dan orang bercakap dilorong dapur.



Apa aku buat? Aku akan buka kuat-kuat radio kaset yang bapak aku belikan untuk aku.didalamnya aku mainkan lagu-lagu black metal yang aku record dari siaran radio ‘sessi underground’ THR .selalunya aku dengar bunyi tapak kaki berlari lintang pukang lepas aku mainkan sekuat mungkin.adakalanya, bunyi bercakap itu kian kuat, jadi aku akan tidur diruang tamu sahaja dan abaikan apa yang ada dilorong dapur tersebut.


Sedikit sebanyak aku berterima kasih pada jiran belakang rumah kerana membela anjing.orang melayu sungguh anti pada anjing.mereka benci.anjing itu najis.anjing itu benda terkutuk.anjing itu taraf sama macam pelacur hina.


Pada mereka anjing hanya membawa penyakit dan haram disentuh sama-sekali.takkan ada apa yang mampu mengubah persepsi melayu.walau iklan karya arwah yasmin ahmad.

Bagi aku, atas tujuan yang baik; anjing-anjing tersebut sungguh berjasa besar pada blok kediaman aku.pencuri jadi takut dan aku boleh tidur dengan selamat.


Aku tertarik pada hal ini setelah melihat pakngah aku membela anjing-anjing bertujuan untuk menjaga kebun dia.”ada sebabnya aku bela” kata dia.aku kagum dengan pemikiran dia walau dia seorang peneroka felda yang sekolah pun tak habis semata-mata nak menyara adik beradik yang lain.


Aku, cuba ber ‘co-exist’ dengan binatang ciptaan tuhan yang ini.aku melihat setiap ciptaan mempunyai fungsinya tersendiri.tak kiralah yahudi,anjing atau orang yang bukan sefahaman dengan aku.kebanyakkan kita terkeliru dengan pelbagai idea dan kebencian yang sepatutnya kita lihat pada pemikiran atau idealisasi yang songsang.



Aku boleh tolak ansur dengan bunyi salakan anjing diwaktu malam berahi berbanding bunyi mulut jiran-jiran mengumpat seawal pagi.

Cerpen sebelumnya:
Jin Rabun & Sotong Cacat
Cerpen selanjutnya:
Dua Puluh Enam Tahun : Walau selepas ini aku mati terus ke neraka

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.3
3 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9404 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2521 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2896 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2905 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 4007 bacaan
Dia suka pada Milah | 20999 bacaan
Khayalan bernombor | 3087 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3455 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 3019 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5801 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

5 Komen dalam karya anjing-anjing milik jiran aku
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik