Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Kisahnya

Cerpen sebelumnya:
Bumi Kedua
Cerpen selanjutnya:
Si Bluto : kerja

Aku buka mata. Amat berat. Masih bergayut kantuk itu di birai mata. Ah! Perlu bangun. Belengas! Jadi aku bangkit duduk bersila. Kotak rokok di hujung kaki aku kaut dengan hujung jari. Sebatang aku ambil. Aku nyalakan. Aku hisap panjang. Merasa perit hangat asap tar lalu di kerongkong.

Orang panggil aku Jane. Haha. Bukan nama sebenar pun. Dulu, dulu-dulu lah. Waktu aku tinggal dengan mak ayah. Mereka panggil aku anak jin. Haha. Aku lah...degil sangat. Aku hela semula asap yang meninggalkan sisa tarnya di paru-paru aku tadi.

Tapi bukan sebab degil aku buat aku lari dari rumah. Degil-degil aku pun, aku sayang mak ayah. Bukan aku degil selalu sangat. Kadang-kadang. Macam...kalau mak suruh basuh pinggan, lagi sejam baru aku buat. Aku buatlah! Lambat je. Kalau ayah suruh aku mengaji, aku bagi alasan itu ini la. Biasa..budak-budak! Tapi esoknya, lusanya aku mengaji juga.

Naik tingkatan tiga aku kena buang sekolah. Aku tak salah apa. Orang tuduh aku gaduh dengan seorang budak ni. Padahal aku mangsa. Hanya sebab aku tinggi dan senang untuk aku defend diri. Budak tu pun...bukan anak tukang kebun. Mak ayah kerja kerajaan. Berpangkat. Cantik. Kecil molek. Tapi mulut!! Dia serang aku di kelas. Aku ingat lagi waktu tu waktu Sejarah. Dah lah Cikgu Umi tu garang. Aku pula duduk dekat dengan pintu. Senang! Dia masuk setapak dalam kelas terus tarik rambut aku. Maki-maki aku. Tuduh aku ada hubungan dengan boyfriend dia. Aku pun hangat lah! Aku hayun penumbuk kanan aku, tepat kena hidung dia. Berdarah. Menjerit. Gembira aku!

Ah..and the rest is history, orang putih kata. Aku agak saja. Aku bukan belajar sampai oversea pun. Dah kena buang tu, aku lepak rumah. Bukan seronok pun. Kalau masih sekolah dan ponteng, seronoklah! Mak aku, bila aku kat rumah dia pun mula la bekerja balik. Kerani je. Cukuplah, kata dia. Aku ditugaskan jadi orang gaji tak bergaji. Okeylah tu. Aku masak, basuh baju sidai baju lipat baju gosok baju, kemas rumah, tengok tivi, makan...itulah kerja aku. Janji makan pakai aku cukup. Janji adik-adik aku makan kenyang pergi sekolah, cukup. Aku dah tak kisah pasal sekolah. Mak ayah tak halau aku pun cukup baik dah.

Lepas itu datang la sepupu aku. Baru lepas STPM masa tu. Konon nak cari kerja, tinggallah di rumah aku. Mujur ada satu bilik kosong. Setiap hari aku megadap dia. Dia okey pada mula. Tapi lama-lama... Aku tak tahu ilmu apa dia guna sampai mak ayah sayang sangat. Apa salah dia tertutup. Oh, dia lelaki. Lupa pula aku beritahu. Lama-lama dia mula buat hal. Selalu intai aku sidai baju. Macamlah aku tak tahu. Kadang-kadang main selamba masuk bilik. Aku halau dia keluar!

Sampai satu hari celaka itu. Petang. Aku tengok tivi. Duduk atas sofa. Makan epal, kulit kupas guna pisau lipat kecil itu.  Dia datang raba paha mula-mula. Aku kuis. Malas melayan. Lepas tu dia makin berani. Tangan merayap bawah baju. Memang celaka. Aku tak perlu beritahu semua. Yang lain pasti kamu faham. Lelaki. Hah! Le.la.ki! Ikut hati aku tikam saja. Tapi mesti tak parah. Setakat pisau kecil!

Aku cuba beritahu mak. Mak marah aku. Tuduh aku silap faham jantan itu mahu gurau. Ah kamon! Aku umur sudah 16 masa itu. Aku senyapkan. Dan makin naik minyaklah jantan kalau begitu. Berulang-ulang. Mula-mula dia. Kemudian pandai bawa kawan. Aku tak tahan.

Satu hari dia keluar lama. Adik-adik aku pula ke sekolah macam biasa. Aku capai baju yang mana sempat. Aku lari ke rumah kawan aku mula-mula. Tak jauh. Tapi kawan aku tu duduk dengan mak cik dia. Jenis tak campur orang. Seminggu. Ada dengar-dengar khabar mak ayah cari aku. Ah! Kalau aku serah diri pun, makin teruk jadinya! Tapi silap langkah aku. Aku jenguk tingkap sebab ada bunyi bising-bising dari rumah sebelah. Kebetulan jantan tu lalu depan rumah kawan aku dengan motor. Terus! Serang rumah tu, maki-maki makcik kawan aku, tuduh dia sorok aku.

Dia heret aku balik. Di rumah, dia kerjakan aku teruk-teruk. Adik-adik aku yang tergamam baru balik dari sekolah tak dapat buat apa. Jantan tu macam dirasuk. Lepas dia puas, dia tinggalkan aku macam sampah. Aku tak tunggu lama. Aku pergi dapur ambil pisau yang aku selalu guna. Aku tak ingat apa-apa lepas itu. Sumpah. Aku sedar masa polis gari.

Akhir cerita, aku di sini. Belakang pintu jeriji. Sejuk. Sendiri. Tapi aku puas hati. Hahahahahaha!


 

Cerpen sebelumnya:
Bumi Kedua
Cerpen selanjutnya:
Si Bluto : kerja

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.2
5 Penilai

Info penulis

Clarky

Now with job that sucks she thinks shes going to have her own skin care brand in 10 years. But anyway she got no pretty face to start with and no money to invest. Thus shes searching for a single handsome rich guy to marry and kill. She thinks shes a lunatic. What do you think of her?
MissClarks | Jadikan MissClarks rakan anda | Hantar Mesej kepada MissClarks

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya MissClarks
Kak Long Di Sweden | 5964 bacaan
PCB#3: Ini Kisah Dr. Hana dan Anaknya Johan | 938 bacaan
Oh Suzie! | 3262 bacaan
Janji Syuk | 2674 bacaan
Beng! Beng!! | 3495 bacaan
Siti Nursoleha binti Hamid (reposted) | 2879 bacaan
This Ain't No One-Word-Titled Short Story | 3484 bacaan
NUR II | 3094 bacaan
Koma | 2610 bacaan
K | 2927 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

14 Komen dalam karya Kisahnya
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik