Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

Si Bluto : kerja

Cerpen sebelumnya:
Kisahnya
Cerpen selanjutnya:
Mir

Kerja.

 

Hampir siap tugasan.3 gelas Nescafe aku korbankan.Aku peminum tegar Nescafe.Seluruh keluarga aku tegar pada minuman ini.Nescafe menjadi penyelamat aku.Lebih berkesan dari togokan beer dikala ‘Happy Hour’(dengan izin)

 

Berbalik kepada cerita tugasan.

 

Ini soal maruah.Supaya tak dikata makan gaji buta.Ini soal prestasi.Supaya tak dikata lembab beraksi.

 

Tiga jam kemudian

 

Sudah siap.Hanya perlu aku persembahkan pada ‘HOD’.Ia adalah singkatan untuk ‘Head of Department’ (dengan izin).Aku gelar beliau sebagai Si Bluto.Si Bluto adalah watak jahat dalam siri Popeye.Lengan ‘HOD’ ini selebar lengan Bluto.Muka berparut akibat pernah ditetak.Suara beliau garau macam itik tertelan batang jagung.

 

“Engkau sudah siapkan kerja yang aku bagi itu” laung Si Bluto.

“Suu..sudah.bang” jawap aku terketar.

“Apa bang-bang?Asar belum masuk lagi!” Si Bluto bikin lawak kering.

 

Celaka! Aku terketar-ketar.Si Bluto juga makhluk tuhan.Jangan takut pada Si Bluto.

 

Aku, sorong kerusi dihadapan Si Bluto.Aku hulurkan helaian tugasan pada Si Bluto.

 

Si Bluto, mata tajam ke monitor laptop.Si Bluto menaip sesuatu dari tadi.Si Bluto capai helaian kertas dari tangan aku.Si Bluto baca.

 

Seminit berlalu.Si Bluto masih membaca.Lenggok muka Si Bluto tajam.

 

“Ini kenapa begini?Yang ini pula kenapa salah?” Si Bluto mula komen.

 

Aku, diam.

 

“Ini kau kena buat begini, kenapa kau tak letak macam yang aku suruh!” Si Bluto bingit berbicara.Si Bluto gemar mengajar dengan lantang dan sinis.

 

“Kenapa kau diam? Cakaplah!” Si Bluto menyergah.

 

Aku, diam.

 

Tuan suruh saya action, tuan tak suruh saya cakap” Aku menjawap terketar-ketar.

 

“Hahahahahaha!” Si Bluto gelak sakan.

"Sudahlah, mari kita pergi minum teh tarik!" Si Bluto mengajak.Si Bluto beri arahan.

 

Lega.

*Si Bluto adalah rakan karib abah.Sebelum aku mula bekerja, abah berpesan “ Kalau dia marah-marah, kau bisikkan pada telinga dia..Labi kau marah ,ya Labi?”.Ya, Si Bluto adalah peminat filem-filem Tan Sri P.Ramlee.

Selamat juga aku.

 

Cerpen sebelumnya:
Kisahnya
Cerpen selanjutnya:
Mir

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
2 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9333 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2488 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2856 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2869 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3959 bacaan
Dia suka pada Milah | 20463 bacaan
Khayalan bernombor | 3059 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3423 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 2993 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5759 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

3 Komen dalam karya Si Bluto : kerja
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik