Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Saspens

NUR III

Cerpen sebelumnya:
Sedihnya...
Cerpen selanjutnya:
NUR IV

Flat Sri Ngompol.,Rumah bernombor 04-15-09,

 Dia tersedar dari lenanya apabila pintu biliknya diketuk bertalu-talu. Dengan rasa malas dan kepala yang berat dia bangun dari tilam yang empuk membuka pintu. Ketukan di muka pintu semakin kuat. Tidak sabar lagaknya si pengetuk.

Dengan malas dia membuka pintu.

Seorang gadis berbaju kemeja petak-petak merah biru terpacak di hadapannya dengan muka separuh pucat.

“ Jess dah mati!” sepatah ayat itu meniti di bibir gadis itu.

“Maka……?” tanya dia kembali sambil membiarkan pintu terbuka. Dia kembali ke atas katilnya sambil menggaru-garu kepala yang tidak gatal. 

“Nur…!!!” gadis itu semakin geram.

“Dolly..kau datang ni sebenarnya nak apa?Aku mengantuk ni…”jawabnya lesu. Malas mahu melayan karenah temannya yang satu itu.

Gadis bernama Dolly itu tidak puas hati. Dia mendekati Nur lalu tubuh gadis itu digoncangnya.

“Kau rasa..Agil tahu?”

Agil! Nama itu muncul lagi. Ada bara yang terpendam kembali membara.

Biarkan perempuan jahat itu mati. Baru padan muka dia!

 

Sebulan sebelum pembunuhan…

Perempuan berbaju ketat dan skirt sendat berwarna hitam itu berdiri dihadapannya. Ditangan wanita itu ada sepuntung rokok yang hampir malap terpadam. Sudah seminggu dia menjadi warga Kelab Cempaka Biru bermakna sudah seminggu juga dia dan wanita itu menjadi rakan sekerja. Namun, belum pernah lagi dia bertegur sapa dengan wanita itu. Biar begitu sudah terlalu banyak versi kisah wanita itu di dengarinya melalui teman-teman yang lain. Yang pastinya, wanita itu anak kesayangan Mami K, tuan punya kelab itu.

“hoi perempuan..nama kau Nur bukan?” wanita itu bertanya padanya. Dia hanya menggangguk. Hatinya berdegup kencang.

“Kampung. Kau patut tukar nama kalau nak kerja kat sini. Nama macam  budak kerja pejabat agama!” sinis. Wanita itu menyedut rokok ditangannya kemudian asapnya dilempiaskan ke muka Nur. Senyuman penuh sinis terukir dibibirnya.

Nur masih diam. Tidak berani bersuara.

“Aku Jess” salam dihulur. Dengan teragak-agak, tangan wanita itu dijabatnya.

 

 

sila sambung....

 

 

 

Cerpen sebelumnya:
Sedihnya...
Cerpen selanjutnya:
NUR IV

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.5
4 Penilai

Info penulis

Putri AlyA

unpredictable...antagonist, emo, psychosis, blurrrr!
putri_alya | Jadikan putri_alya rakan anda | Hantar Mesej kepada putri_alya

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya putri_alya
Sunyi | 3535 bacaan
Tetamu Senja | 8532 bacaan
Biar Jiwa | 2874 bacaan
Kepulangan Yang Dinanti | 1953 bacaan
Kopi Cinta Andalusia | 2868 bacaan
3 HATI | 2690 bacaan
Demi Cinta | 4173 bacaan
Bila Rasaku Rasamu... | 2534 bacaan
Mahkamah Dewata Raja-raja | 3641 bacaan
Aku yang tak mengerti... | 4116 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

7 Komen dalam karya NUR III
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik