Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

dunia makin maju

Cerpen sebelumnya:
Bamu & Taro
Cerpen selanjutnya:
d.a.r.j.a.h

lakaran riak terserlah dimuka makcik nasi murah, membuat aku tersenyum gelihati, melihat dunia semasa bergerak pantas, aku mencuri masa itu untuk meditasi, tak pula menyangkakan bahawa kadang-kadang dunia ini amat melucukan, 2 hari berturut turut aku ke kedai makcik nasi murah, menyelam perasaan orang-orang biasa, mengapa perlu aku untuk menjadi luarbiasa sedangkan mereka lebih berkuasa dari luarbiasa, baru 2 hari aku ke sana, makcik nasi murah tahu akan minda dan jiwaku sedang bingung, mungkin kerana kecewa yang aku dihentikan itu pengaruh....tapi luaran ku tidakla pula merasakannya, lagipun memang niat ku masa itu bukan untuk diriku tetapi untuk orang lain. tak sangka makcik nasi murah bertanya padaku,

“dunia makin maju” 

“kenapa?” balasku.

dia hanya senyum kepadaku, aku terus berfikir mengapa begitu, tidak jauh dari mejaku, terlihat kanak-kanak kecil yang mahu menjadi luarbiasa tetapi hakikatnya itu hanyala biasa sahaja, tidak mampu menukarkan dunia yang besar ini. dulu aku yakin untuk melawan putaran orbit satellite dunia, tapi sudah terjawab semuanya, …. SUKAR…..

pernah juga aku melayan lagu MAlique dan TUN, “LAYU” …… hampir seminggu juga aku begitu … dahsyat juga keadaan ini, mataku bergerak ke kiri ke kanan, badan ku hanya kaku, terima kasih juga kepada sahabat ku FAhrul dan FAirul, mereka benar-benar membuat aku terfikir. buah hati ku pula DIlla menyokongku umpama menonton man. utd vs ac milan waktu dulu, dia mampu buat ku senyum bila duka, dia mampu buat ku gegas tika malas.

berbalik pula pada makcik nasi murah, dia memahami setiap kehendakku, dari jenis makanan ku, minuman ku, hinggala ke basuh tangan ku. setiap kali dia pandang terkenang aku tentang arwah madame, aku sayang kan madame, sayang waktu aku gelumang penuh dengan dosa....terlampau  muda untuk dunia makin maju ini. kalaula dulu aku berfikiran macam ini pasti madame senang dengan aku. pernah suatu tika dulu waktu madame sampuk menungku.

“hadry! nah $50 ini pergila buat beli rokok”

aku diam, selama ini tak pernah kisah pun ibubapa ku tentang perihal akumenghisap rokok dan sebagainya, tetapi dia peka tentang aku, waktu itu aku mundur, tetapi madame sudah pun maju, mengalir juga air mata menulis luahan ini. bukan sebab apa, sebab madame tiada di dunia fana ini. KINI mungkin benarlah kata madame dan perihatin dia, aku mesti peka. tak sangka juga sahabat kelas ku dahulu MAD dia torture aku dengan ceramah-ceramah yang hebat walaupun 5 minit. tetapi jiwa ku tersentuh, terima kasih mad.

di sini hanyala satu permulaan…..

Cerpen sebelumnya:
Bamu & Taro
Cerpen selanjutnya:
d.a.r.j.a.h

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
1 Penilai

Info penulis

hadry@ludahanbisa

biar bibir bicara dusta, biar lidah bersiul rima, kerna mata ku untuk tampak figura, biasan minda ku untuk persona riuh. kamu pendita, dia PENCIPTA, kamu lolosan, aku manipulasi.lets the lips mislead others, spiel your melody with the rhyme of tongue, because my eyes to elevate figure, my mind projecting persona for masses, and so youre preacher, he the CREATOR, you as the prota-herder, im your manipulator
hadry | Jadikan hadry rakan anda | Hantar Mesej kepada hadry

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya hadry
Scrutiny | 2854 bacaan
seni melodious magisku | 2429 bacaan
650 hari | 2014 bacaan
gugusan hati rendah | 2090 bacaan
korupsi imunisasi | 1844 bacaan
de-com-po-ser | 2358 bacaan
hasilan reviu dari sebuah buku oleh gary chapman & jeniffer thomas | 2080 bacaan
hailed you nay-sayers | 2660 bacaan
d.a.r.j.a.h | 1913 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

4 Komen dalam karya dunia makin maju
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik