Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

Moral ajaib

Cerpen sebelumnya:
SEMPENA RAMADHAN..INILAH UJIAN BUAT "KITA"
Cerpen selanjutnya:
Qurratul Ain

"Life is a game, boy. Life is a game that one plays according to the rules."
"Yes, sir. I know it is. I know it."
Game, my ass. Some game. If you get on the side where all the hot-shots are, then it's a game, all right — I'll admit that. But if you get on the other side, where there aren't any hot-shots, then what's a game about it? Nothing. No game
.-The Catcher in the Rye

Ada beberapa pemikiran pelik seringkali bergaduh dengan kotak hiburan dalam kepala aku.Pun begitu, aku ambil sikap untuk tidak berkonfrontasi dengan semuanya.

Aku biarkan ia mengalir.Bahkan aku tuang air supaya ia bercambah.Aku tak kolot dan tidak juga begitu moden.Biar semuanya seiring sejalan.

Macam dalam menunaikan pekerjaan, aku selalu menggunakan cara lama.” Typical type” kata boss aku.

Dogma agama selalu main-main sama aku.Ia bikin kepelikan pada atlas kehidupan aku.Ada simptom pergaduhan syarahan dan selalunya terpaku dengan setiap kurniaan dari  Tuhan.

Imbas kembali pada circa 2000.Kehidupan era kampus cawangan.

Pasar malam.

Aku melilau mencari buku-buku yang boleh aku hadam.Ada sebuah gerai di pasar malam ini memang ada jual- buku agama.Duit aku tak banyak, jika beli makanan ia akan habis dalam masa kurang dari satu jam.Jika beli buku, aku boleh baca berulang kali.Itupun kalau tak hilang dipinjam oleh para sarjana sengkek.

Buku agama?

Tak salah pun bagi aku.Janji boleh aku faham dan sedut asas pemikirannya.Biasanya buku mengenai kisah para sahabat atau jika bernasib baik ada beberapa naskah dari Hamka.

Ada sepasang kekasih datang menghampiri gerai tersebut.Aku angkat tangan sedikit sebagai tanda kenal.Si lelaki balas dengan senyuman.Kehidupan dikampus mengajar aku supaya jangan terlalu sombong, walau sejauh mana ilmu atau dalam konteks ini, walau selama mana aku terpaksa ‘extend’.

Seperti yang lain, mungkin mahu cari keberkatan.Kamu akan nampak lebih baik dan moral jika dilihat berada sekitar gerai buku agama ini.Para gadis bertudung labuh akan ‘mark’ kamu.Aku tak nafikan, aset  ‘tak nampak’ yang ada pada mereka buat aku berada dalam keadaan bermain ‘jigsaw puzzle’.Aku mahu tahu semuanya.

Berbalik pada cerita asal.

Si perempuan merenung cari buku, si lelaki mundar-mandir melihat kaset nasyid.Satu gerakan tangan dari si perempuan mahu mencapai senaskah Al-Quran yang berada jauh tapi dekat dengan sang penjual.

“Eh jangan pegang, tak ambil wuduk’ kan?” sambil tangan si lelaki pantas memegang lengan si perempuan dalam keadaan tak berlapik.Lalu kedua tangan berkenaan turun perlahan secara berpimpin.

Si Penjual senyum simpul dan renung kearah aku yang hampir mengekek.

 Moral konon!

 

Cerpen sebelumnya:
SEMPENA RAMADHAN..INILAH UJIAN BUAT "KITA"
Cerpen selanjutnya:
Qurratul Ain

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.6
5 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9332 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2487 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2856 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2869 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3959 bacaan
Dia suka pada Milah | 20463 bacaan
Khayalan bernombor | 3058 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3422 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 2993 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5758 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

9 Komen dalam karya Moral ajaib
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik