Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

seni melodious magisku

Cerpen sebelumnya:
Apa Benda Pulak Ni?
Cerpen selanjutnya:
Gerimis Salju The Cerpen(.ost Jawapan Cinta)

Terdetiknya waktu untuk salat, dahulunya aku hiraukan. Sekarang tidak lagi, tetapi masih lagi belum sempurna. Niatku dahulunya meria-riakan suasana dunia ini penuh dengan illusi, benaknya hatiku ini untuk meluhurkan fantasi dari realiti.

Tetapi itulah lumrah alam yang satu ini.

Tak kesahlah siapa kau, di mana kau, pujian diri itu tidak perlulah.
Berubah mungkin juga, tetapi tak boleh untuk dijanjikan. Kerana manusia ini kadang-kadang mudah untuk riak, mudah untuk lupa, mudah sungguh untuk toleh. Mana tahu, satu hari nanti aku pula begitu. Tiada janji; tetapi itulah dia. Sedar tak sedar, masa; memakan diri sendiri, kalau kita lupa dia parah, kalau kita ingat dia tinggalkan kita.

Memang, ini memang pe'elnya. Tetapi itu kerja Tuhan, sungguh dramatis, sungguh asyik magisnya, tiada siapa tahu penghujung dan permulaan.

Aku mundur sejak- dua menjak ni, tertinggal semua yang patut ada. Dahsyatnya memang menakjubkan tetapi aku hairan. Mengapa tidak dulu sahaja aku kenangkan, mengapa sekarang baru hendak mengenang.

Indahnya waktu itu, bunyinya, lagunya, tawanya, sedihnya dan seninya. Memang indah, seperti yang diperkatakan oleh aku awal tadi. kalau kita mengejar ia akan tinggalkan kita, kalau kita lupa maka parahla jadinya.

Magisnya tiada, tetapi kesenian kejadian itu ada. Tak semua boleh diajar dalam bentuk buku, penulisan, syarahan, bilik darjah, tak semudah itu. Kita perlu rasa sendiri,umpama mendengar lagu sendiri, seperti melihat bangunan yang kamu reka sendiri.

itulah seni melodious magis untuk ku, untuk kamu, kamu kene cuba merasa.

hadry (uitm) 2008 

Cerpen sebelumnya:
Apa Benda Pulak Ni?
Cerpen selanjutnya:
Gerimis Salju The Cerpen(.ost Jawapan Cinta)

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
1 Penilai

Info penulis

hadry@ludahanbisa

biar bibir bicara dusta, biar lidah bersiul rima, kerna mata ku untuk tampak figura, biasan minda ku untuk persona riuh. kamu pendita, dia PENCIPTA, kamu lolosan, aku manipulasi.lets the lips mislead others, spiel your melody with the rhyme of tongue, because my eyes to elevate figure, my mind projecting persona for masses, and so youre preacher, he the CREATOR, you as the prota-herder, im your manipulator
hadry | Jadikan hadry rakan anda | Hantar Mesej kepada hadry

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya hadry
Scrutiny | 2854 bacaan
650 hari | 2014 bacaan
gugusan hati rendah | 2090 bacaan
korupsi imunisasi | 1844 bacaan
de-com-po-ser | 2358 bacaan
hasilan reviu dari sebuah buku oleh gary chapman & jeniffer thomas | 2080 bacaan
hailed you nay-sayers | 2660 bacaan
d.a.r.j.a.h | 1913 bacaan
dunia makin maju | 1808 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

4 Komen dalam karya seni melodious magisku
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik