Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

Infiniti diri (3) :Kekal dalam gelap

Cerpen sebelumnya:
Sepupu Muda Tuah
Cerpen selanjutnya:
Tirai Aidilfitri Semalam...

 Aku berdiri, termangu diatas sebuah jambatan bersebelahan menara bebal.Tersekat tak tahu mana arah harus aku tuju.Punca persoalan menjadi kebebalan yang terus menjadi darah daging.

 

Keliling menara bebal: Hiruk pikuk para gembala, Kebisingan para sarjana, Kekecohan para analisis.

“Juak-juak menjilat punggung satu sama lain.Sang kekasih memateri janji cinta pada pokok plastik.” Jerit sang penyair yang mundar-mandir.

 

Jambatan ke menara bebal ini aku tinggalkan buat seketika.

”Ayuh kita ke masa silam” kata hatiku.

 

 Pensyarah beri aku C+ untuk fizik semester berkenaan dan matematik buat aku gila dalam tempoh tiga tahun mendatang.Kalkulus adalah kemuncak klimaks dimana aku jatuh macam statistik pilihanraya yang tak naik-naik.Bengkok dan menjunam.

 

 Pun begitu, zaman aku ada subjek UIS.Kependekan pada subjek Pengajian Agama Islam.Masih ada lagi?Aku suka sebab boleh melarikan diri dari kepincangan nombor berselirat.

 

Keinginan dan kemewahan perlu selari dengan dogma agama atau aku bawa semua sekali dalam satu bagasi.

 

Sarat dan selirat.Moral dan luhur.Syurga dan impian.Alkohol dan perempuan.Neraka?bukan aku.

 

Seks, muzik, arak dan agama bersama pelajaran kuliah manipulasi kehidupan aku masa itu.

 

 Pornografi ketika itu ihsan dari seorang ‘squatters’ mundar mandir mencari tempat persembunyian.Jenis pelajar yang tiada bilik untuk tidur,makan dan melancap.

 Dia menelaah dibalik birai perpustakaan.Seringkali apabila mengulangkaji disana, tangannya berada diantara celah kelangkang seorang gadis yang berada disisi.

 

Dia juga adalah pembekal cerita-cerita porno.DVD.

 

Lantaran itu, aku beri dia tempat untuk berteduh, mandi , dan belajar.Sebagai balasan, aku tonton DVD tanpa bayaran.

 

“Relaks laaa..aku layan porn pun masih lagi dalam list dekan, macam kau” kata dia.

 Sama juga pemikiran dengan seorang lagi rakan yang memiliki tattoo dilengan dan sedikit persamaan dengan aku yang dahulunya suka keluar dari sekolah pada waktu rehat untuk menikmati nasi ayam disebuah restoren cina bersama kawan-kawan.



Sebulan sebelum kuliah terakhir…

“It’s a running marathon!”

 

Tidak obsess Cuma ingin tahu.Stok tak terhingga, aku layan sahaja.

 

Sampailah pada hari ketiga

 

“Hoi, Tuan Haji panggil.Dia mahu habiskan ujian hafazan” laung seorang teman.

 

Dalam subjek kegemaran aku ini ada ruang kebencian.Perlu hafal beberapa surah wajib.Kacang sahaja bagi yang biasa bersolat.

 

“Ya Allah! Kamu ini biar betul” geleng Tuan Haji beberapa kali.

 

Aku masih tersekat

 

“Bismi..err bismi..ape ek?”

 

“Dude, jangan layan terlalu banyak porno sebelum menduduki ujian hafazan” bisik seorang kawan sebelum aku keluar meninggalkan koridor bangunan pensyarah.Bawa diri.

 

Hell was an ocean away.

Cerpen sebelumnya:
Sepupu Muda Tuah
Cerpen selanjutnya:
Tirai Aidilfitri Semalam...

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.5
2 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9332 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2487 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2856 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2869 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3959 bacaan
Dia suka pada Milah | 20463 bacaan
Khayalan bernombor | 3059 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3422 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 2993 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5758 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

1 Komen dalam karya Infiniti diri (3) :Kekal dalam gelap
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik