Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Fantasi

Terlerainya Ikatan Persahabatan 1

Cerpen sebelumnya:
Guru Zalim
Cerpen selanjutnya:
Tandas!

“Hello…”

“Hello!”

Uish. Kasarnya!

“Ya?” Aishh.. mesti dia marah gila dengan aku ni. Ah! Lantak la situ.

“Yang kau pegi bagitau kat abang aku tu apasal? Kau memang nak tengok aku mati ke?!!”

Amboi! Tak ingat nak bagi salam dah keeee? Terus-terus nak marah je ni. Hanginnn.

“Habis tu? Kau nak aku buat apa? Diam macam tunggul kayu biarkan kau buat benda bodoh?!!” Atiqah juga meninggikan suaranya.

Aduh! Ya Allah… Tenangkan hati aku. Jangan la kasi aku sama-sama naik angin. Atiqah berkata dalam hati.

“Aku nak tau kenapa kau mesti bagitau kat abang aku!”

Sepi di hujung talian. Atiqah malas mahu menjawab. Bimbang kata-katanya nanti bakal mencederakan hati manusia di hujung talian sebelah sana. Baik aku diam. Senang. Biarkan dia. Sedang di hujung talian sana masih lagi mengherdik Atiqah dengan pelbagai kata dan persoalan.

“Aku tanya ni! Kenapa kau mesti bagitau kat abang aku? Kau macam tak tau apa dia akan buat nanti! Kau memang saje nak hancurkan hidup aku kan Tiqah?!!” Kali ini semakin tinggi nada suara Shakira. Nampak benar kemarahannya sedang meluap-luap umpama lava gunung berapi. Serasa mahu dicekik sahaja Atiqah andai ada di hadapannya.

“Aku memang sengaja bagitau kat abang kau pasal ni. Itu pun nasib aku baik masih ada number dia pada aku. Bukan aku tak try call number family kau yang lain. Tapi satu pun tak dapat.”

“Yang kau nak libatkan family aku dalam hal ni kenapa?! Diorang takde kena mengena dengan hal ni tau tak?!!”

Atiqah kembali membisu. Malas mahu menjawab lagi. Dah berapa kali nak tanya soalan yang sama dari aku angkat phone tadi. Huh!

Shakira masih lagi memaki hamun Atiqah di hujung talian. Pedih telinga Atiqah mendengarnya. Segala kemarahan dihamburkan kepadanya.


Tiba-tiba...

“Ah! Dahlah!” Shakira terus mematikan talian. Mungkin sakit hati dengan tindakan Atiqah yang membisu sedari tadi. Tidak sempat Atiqah menjawab.

Ah! Biarlah dia. Semoga dia bahagia. Bisik hati Atiqah.

Cerpen sebelumnya:
Guru Zalim
Cerpen selanjutnya:
Tandas!

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.5
4 Penilai

Info penulis

Siti Alifah binti Dzulkefli

Liku-liku hidup mematangkan fikiran dan menambah pengetahuan serta memberi segala macam pengalaman.
Kesuma | Jadikan Kesuma rakan anda | Hantar Mesej kepada Kesuma

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Kesuma
Terlerainya Ikatan Persahabatan 3 (last part) | 1937 bacaan
Terlerainya Ikatan Persahabatan 2 | 1904 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

11 Komen dalam karya Terlerainya Ikatan Persahabatan 1
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik