Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

Transit kehidupan

Cerpen sebelumnya:
Separuh Hati
Cerpen selanjutnya:
Camelia


Cuti semester hampir bermula.Peperiksaan akhir hampir tamat.Padah aku mengulang subjek maka terpaksa bersendirian menghadapi peperiksaan.

Aku tak salahkan sesiapa kecuali diri sendiri yang ‘cuai’ dalam mempercaturkan kehidupan.

Berterabur juga cara aku menyusun subjek dalam kursus pada semester ini.’

Drop’ sana sini.

 

Text sms terakhir dari ayah tadi..”Bila kau mahu grad?Kalau tak mampu habiskan pulang sahaja.Ada kerja menanti.Jangan risau pasal gaji.”

 

Kertas terakhir aku hadap dan hadam dengan kalimah terakhir keluar dari dewan peperiksaan.

.”Tawakkal sahaja”.. Makna dan pengertian yang tak pernah aku cuba ambil tahu..

”Ya, tawakkal..my ass…” kata Malik sebelum dia cabut awal setelah selesai peperiksaannya.

 

Aku punggah kain baju mana yang perlu kedalam beg sandang.Niat dan tujuan mahu kembali kerumah di Klang.Terbaca dalam jiwa, kolej kediaman adalah santuari pertama aku.Tempat suci.Meninggalkannya buat aku hilang arah sebentar.

 

“Try to lived your life to the full..” bisik sang hati.

 

Aku tahan teksi depan pintu pagar ITM.“Ke Temerloh..,bang” bicara ringkas aku pada pemandu teksi.Hajat dihati mahu mencari tiket bas ke ibukota.Harap-harap masih belum habis lagi.

 

Tiba distesen bas Bandar Temerloh, aku menjadi sedikit hampa.Tiket bas menuju ke Kuala Lumpur sudah habis untuk hari ini.

Aku ambil keputusan membeli tiket bas untuk hari esok.Selepas itu, harus berkira-kira pula sama ada mahu bermalam dimasjid sahaja atau menghubungi seorang orang sahabat yang tinggal berdekatan.Pilihan kedua gagal kerana sahabat aku sedang menghadiri kursus diluar kawasan.Aku duduk dibangku stesen bas.Memerhati gelagat orang lalu lalang.Sini tak boleh merokok pula, nanti kena saman.Perut kosong, lapar.


“Assalamualaikum..ehh awak…. Buat apa disini..” Aku ditegur oleh seorang gadis bertudung labuh yang datang duduk dibangku sebelah.Disisinya ada seorang perempuan tua.

“Aah, ya..tertinggal bas sebenarnya” aku jawap dengan gagap.Lupa menjawap salam gadis bertudung labuh berkenaan.

 

Kami berborak ringkas.Nama penuh aku dia tahu dan juga perihal perjalanan aku mahu pulang ke Klang, tempat yang aku panggil rumah.

Santuari kedua dalam kehidupan aku.

Wajah ini terlalu asing bagi aku.Tak boleh aku ‘recall’ apa-apa tentangnya.Terang gadis bertudung labuh ini, baru selesai menemani nenek ke bank.

“Jadual peperiksaan di ITM saya habis awal..” terangnya.Okay, aku dapat petunjuk.Dia seorang siswi ITM.

“Jadi, sudah tertinggal bas ini, mahu tidur dimana?” Giliran nenek pula bertanya.

“Masjid,” terangku sepatah.

“Kalau begitu, tumpang tidur rumah nenek sahajalah.Tak jauh dari Bandar Temerloh ni.Senang nak dapat bas awal pagi esok.” Nenek mempelawaku.

Diantara segan dengan kocek yang agak kosong, perut lapar, sikap libertarian yang pemalu, aku memilih untuk menerima pelawaannya.

“Kalau macam itu, jomlah..bas pun dah tiba tu..”  tutur gadis berkenaan dengan nada setuju dengan pelawaan keatasku sambil bangun dan memimpin neneknya berjalan.

 

Aku capai beg sandang dan bergerak mengekori mereka berdua.

Kami menaiki bas berkenaan.Aku mohon izin untuk membayarkan tambang.Sekadar ini termampu aku lakukan untuk membalas jasa pelawaan mereka berdua.

Perjalanan bas bermula.

Dalam kepala semacam kosong.Fikiran aku terbuai dan sedikit sebanyak cuba mengingati siapakah gerangan gadis bertudung labuh ini.Dimana aku pernah berjumpa dengannya? Masakan dia tahu aku berasal dari Klang?

 

Dalam aku leka dengan khayalan, si gadis bertudung labuh itu menyedarkan diri ini dari lamunan.

“Kita dah nak tiba..” katanya sambil senyum manis.

Aku tak pasti dikampung mana aku berada sekarang.Perasaan aku ketika ini, tak mahu ambil kisah.

Berjalan sedikit tak jauh dari jalan utama, aku tiba diperkarangan rumah mereka.Laman rumah dihiasi dengan deretan beberapa buah pasu bunga, pokok-pokok orkid dan sepohon pokok mangga.Ada buaian kecil terikat pada pohon berkenaan.Tayar kereta menjadi alas buaian itu.

 

“Jemputlah masuk..jangan malu-malu..rumah kami kecil jer, nak” kata nenek.

Rumah mereka biasa sederhana sahaja.Beratap zink yang kemerahan dimamah usia.

Ruang tamu dan dapur luas.Ada 3 bilik tidur.

Tandas dihujung dapur.

Penghubung antara ruang tamu dengan dapur ada ruang diletakkan meja makan.

Perabot cukup sekadar yang ada.Minimalis kata generasi kini.Kerusi-kerusi rotan, almari perhiasa, tv kecil, radio, peti sejuk.Lantaran memberikan suasana dan ruang yang luas untuk penghuninya.

 

“Cukuplah untuk kami berdua” kata nenek sewaktu aku menyusun beg.Mungkin menyedari mata aku meliar melihat keadaan serba ringkas ini.

Aku perhatikan beranda kecil hadapan yang tak berapa siap, masih perlu sedikit pertukangan agar menjadi sempurna.

“Arwah ayah tak sempat hendak siapkan”

Aku angguk diam.Tak pula aku cuba bertanya dimanakah ibunya.

 

Sempat juga aku berbual lama dengan gadis berkenaan.

Banyak pula yang diketahuinya mengenai aku.Dari ‘course’ hinggalah kebeberapa insiden aku naik turun mahkamah tatatertib.

Malu.

 

“Tuhan beri peluang untuk semua orang, termasuk awak..”

Aku diam dan mengerti.Pelik, tak tergerak hati ini untuk bertanyakan perihalnya.

Soalan-soalan seperti;

“Apa nama penuh awak? Bila kita berjumpa?”

Aku simpan dalam hati sahaja.Takut soalan sedemikian menyinggung perasaan gadis berkenaan yang sememangnya pada firasat aku, mengenali diri ini.

Aku bukan popular pun dikampus.

 

Masuk jam tujuh petang, aku minta izin untuk mandi.Lepas mandi peluh dan terkejar-kejar sana-sini, aku perlu buang keadaan tak selesa pada badan ini.

Selesai mandi, dia menghulur sehelai sejadah.“Boleh solat diruang tamu..”

 

Buat kali pertama setelah setahun aku meninggalkan tabiat mengunjungi “Rumah Mulia” , aku mengangkat takbir kepada Tuhan.

Tak pasti apa yang aku kerjakan itu keranaNya atau sekadar mengambil hati tuan rumah.

Yang pastinya, itu adalah saat-saat tenang milik aku berhadapan dengan Maha Pencipta.

 

“Tuhan ada dimana-mana, kan?” pesan arwah datuk.

“Makin kita jauh dariNya, makin dia sayang pada kita.Diberi jalan penyelesaian kepada kita, tanpa rasa jemu oleh Maha Pencipta”

 

Selesai solat, aku tak berwirid.Entah kenapa, mahu cepat tinggalkan tikar sembahyang.Capai kotak rokok yang masih bersisa dan berdiri diluar beranda.

Sejuk malam dengan hanya bunyi kalkatu disulami nyanyian katak.Tanda malam ini hujan mahu turun.

Rokok kunyalakan.Hembus keluar melawan udara malam.

 

Ingatan dan khayalan diri jauh terbang pada satu perenggan dalam bab kehidupan aku yang berkecamuk ini.

 

**************************

Tok Aki (moga dirahmati olehNya), keluarga angkat aku ketika OPKIM di Ulu Dong pernah bercerita tentangnya.Perihal zikir ketika dalam perjalanan pulang kami dari surau setelah selesai solat subuh berjemaah.

“Lihat pokok-pokok bunga ini semua…mereka berzikir pada tuhan..dengar pada bunyian serangga dan unggas? mereka juga berzikir..dalam bentuk dan kelebihan yang dikurnia Tuhan kepada mereka semua”

 

**************************

 

Keluarga kecil ini; Hanya ada nenek dan si gadis bertudung labuh.

Aku tak mengenali mereka.Apatah lagi tahu nama penuh gadis tersebut.Aku hanya orang asing yang diberi ihsan untuk menumpang.Adat dunia.Adat kehidupan yang cuba berkolaborasi dengan manusia. 

“Eh , awak berdiri diluar pula.Mari makan.nenek dah tunggu tu.”

“Err..okay..” senyumku pada dia.

 

Dia kembali kedalam rumah.Aku menyusul masuk.Bau masakan nenek sudah membangkitkan nafsu aku.

Ikan goreng bercili, sayur campur berkuah, telur masin dan air kosong.

Ringkas tapi nikmat.

Baru sedar, aku belum jamah apa-apa selain daru dua kotak rokok.Dua kali tambah.Terlupa adab segan pada tuan rumah.

 

Tak banyak bercakap ketika makan.Sekadar dengar celoteh nenek.Dia ada “PHD in life” yang belum mampu aku capai lagi, takkan mungkin dengan usia aku yang semuda ini.

Cerita tentang tanaman dikebun, ayam itik, pisang yang hendak berbuah.Cerita perihal lori menjual barang basah seperti sayuran yang selalu lewat datang kerumah

Cerita melankolik kehidupan desa.

 

Selesai makan, si gadis membantu nenek mengemas pinggan mangkuk.Aku cuba menawarkan diri untuk menolong, atau sekadar bantu membasuh pinggan mangkuk.

“Tak mengapalah, awak kan tetamu kami..” si gadis tolak dengan baik.

 

Aku kembali keluar beranda, menyalakan rokok.Berdiri , mengelamun dalam keasyikkan malam.

 

“Eh awak ini, suka sangat merokok ya? Kenalah kurangkan..tak elok binasakan diri” tegur si gadis dari belakang.

Aku tak menoleh.Mata aku memandang jauh keluar rumah.

 

“Kuat betul bunyi katak malam ini, kan?” cubaan aku untuk mengalihkan pertanyaan asal gadis berkenaan.

 

“Awak tahu, dalam surah Al-Israa ayat 44 ada mengatakan

-Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun..

Lancar si gadis ini berkata.

Mungkin hasil dari ingatan yang selalu menyebut dan pelajari pengertian kalimah Tuhan.

 

“Semuanya tunduk pada Tuhan, kan?” Nada aku seakan menyindir hukum.

“Bukankah itu tujuan kita dijadikan olehNya?” Si gadis balas tenang.

 

“Iya, mungkin, agaknyalah”

 

“Tuhan menyayangi setiap hambaNya…” katanya lagi.

“Awak boleh tidur dibilik belakang.Saya dah sediakan selimut dan bantal.”

Cadangannya aku tolak dengan hormat.

“Saya tidur diruang tamu sahajalah.Senang terjaga nanti.”

“Kalau begitu, nanti saya letakkan bantal dan selimut diatas kerusi depan…Jangan lupa solat Isyak pula” balasnya dan terus berlalu masuk kedalam rumah.

 

Aku antara manusia yang bila tidur, akan berdengkur kuat.Malu pula dengan tuan rumah.Tidur diruang tamu akan lebih memudahkan aku sedar atau sekurang-kurangnya berjaga.

Hujan turun dengan lebatnya malam itu.

 

keesokan paginya, aku bangun seawal mungkin.Mandi dan ambil wudhuk.Aku tunaikan solat subuh.

Dingin dan sejuk.Cuaca kampung.Tiada pencemaran.

 

Selesai solat, si gadis memanggil namaku dari dapur.Ajak bersarapan bersama.Nenek juga bangun dan kelihatan mengoreng sesuatu

“Tengah sediakan sedikit sarapan” bilangnya.

Aku tak mengetahui apa rahsianya, tapi bau cekodok goreng berintikan ikan bilis ini memang menyelerakan.

“Cicah dengan kuah kari sedap ni” kata si gadis sambil senyum mesra.

Sepinggan kecil kuah kari dihulurkannya pada aku.

Nenek memerhati dan tersenyum.

 

Selesai makan, aku mempersiapkan diri dan minta izin untuk meneruskan perjalanan.

“Hati-hati dalam perjalanan.Kurangkan merokok tu ,awak.” Pesan si gadis bertudung labuh ketika diberanda.

Dapat aku lihat kejernihan pada wajahnya.Sinar pada mata gadis ini memberi seribu satu pertanyaan mistikal.Senyum manisnya antara perkara yang terindah yang aku ingat sehingga kini.

 

Aku tersenyum dan mengucapkan terima kasih kepada mereka berdua kerana sudi mempelawa aku menginap dirumah mereka untuk satu malam.

Perkarangan rumah itu aku tinggalkan dengan langkah deras menuju kejalan utama.Nasib menyebelahi bila bas ke Temerloh tiba tak lama selepas itu

 

Perjalanan keluar dari kampung ini menuju Bandar Temerloh akan ambil lebih kurang setengah jam dari kehidupan aku.

Setengah jam yang vakum yang perlu aku isikan untuk berdiam diri dan berdoa agar tidak ketinggalan bas.

Setengah jam yang sunyi untuk aku mengingatkan diri, bila masa kali pertama aku berkenalan dengan gadis tersebut.

 

Aku kira, banyak juga yang diketahuinya tentang aku.Masakan aku tak mampu ingat hatta nama penuh dia?

Tuhan tak membenarkan ingatan aku pergi lebih jauh daripada keaadan aku kini.Termangu didalam bas menuju Bandar Temerloh.

 

Perjalanan aku teruskan dengan menaiki bas ekspress menuju ke Kuala Lumpur, turun di Pekeliling dan berlari ke ‘Bustand Klang’

 

Semester berikutnya, puas aku mencari gadis tersebut sekitar kampus.Aku juga cuba mengingati nama laluan bas yang kami pernah naiki menuju kerumahnya tapi ternyata gagal.

Tak pernah berjaya aku temui gadis ini buat kali kedua..

Cerpen sebelumnya:
Separuh Hati
Cerpen selanjutnya:
Camelia

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.5
6 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9184 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2443 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2819 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2816 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3885 bacaan
Dia suka pada Milah | 20056 bacaan
Khayalan bernombor | 3019 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3350 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 2947 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5691 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

9 Komen dalam karya Transit kehidupan
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik