Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

PCB#2 : Aku sebuah cerpen

Cerpen sebelumnya:
PCB#2 : Kedai Makan
Cerpen selanjutnya:
PCB#2 : Rektum Yang Menjadi Mangsa

Aku adalah cerpen. Cerpen itu adalah ringkasan dari perkataan cerita pendek dalam skop penulisan. Kalau dalam filem orang panggil filem pendek. Tapi filem pendek itu tidak pula orang panggil filpen. Aku rasa ini adalah satu diskriminasi dalam penciptaan perkataan. Aku rasa nama aku macam perkataan sms yang orang baca tak berapa nak menarik. Ah, abaikan perkara lain. Aku cerita tentang aku cukup.

 

Sudah namanya pendek, aku semesti pendek. Cerita panjang adalah novel. Tak perlu rasanya nak semak wikipedia untuk cari makna novel itu. Novel bukan aku.

 

Kelahiran aku sangat menarik kalau nak dibandingkan dengan benda-benda lain. Pen contohnya, kamu tahu pen itu lahirnya dari plastik, dan dakwatnya dari bahan kimia. Tapi aku, lahir dari pemikiran seorang manusia. Pemikiran seorang manusia adalah anugerah. Ilham sangat penting dalam kelahiran aku. Tanpa ilham siapalah aku.

 

Cerpen. Semua manusia tahu, wujudnya aku dari ilham seorang manusia yang manusia lain gelarkan penulis. Aku bernafas, kalau penulis berikan aku nafas. Aku hidup, kalau penulis berikan aku hidup. Semua atas ilham dan pemikiran penulis itu.

 

Dari penulis, aku lahir jadi berbagai jenis yang mereka gelaskan genre. Aku tak tahu kenapa, itu adalah satu pengasingan yang kurang jelas. Padahal, semua aku adalah sama, terdiri daripada susun perkataan, bahasa dan tatabahasa, yang membentuk sebuah cerita. Tidak wujud aku, kalau tiada perkataan.

 

Manusia ini spesis yang pelik sebenarnya. Mereka lahirkan berbagai jenis aku. Mereka jadikan aku hiburan, madah pemikiran dan kalau yang salahguna aku itu jadilah aku sebagai pemuas nafsu seks yang pelik. Itu adalah cerpen jenis lucah.

 

Kamu, kamu, kamu dan kamu sedang baca apa sekarang? Ya, kamu sedang baca sebuah cerpen. Itulah aku. Sebuah cerpen.

Cerpen sebelumnya:
PCB#2 : Kedai Makan
Cerpen selanjutnya:
PCB#2 : Rektum Yang Menjadi Mangsa

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
3 Penilai

Info penulis

Fiqri Fauwaz

Belajar jadi orang.
Sekopi | Jadikan Sekopi rakan anda | Hantar Mesej kepada Sekopi

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Sekopi
Sepuluh Ringgit | 3704 bacaan
Puisi untuk si cantik yang sering rindukan saya | 3476 bacaan
Cari | 1591 bacaan
PCB#6 : Ramadhan di hati Borhan. | 3304 bacaan
Cerkas : Surat Khabar | 2816 bacaan
10 Hari Mencari Cinta | 3948 bacaan
Gua, Saiber dan Mistik | 2541 bacaan
Rempit | 5415 bacaan
Ini cerita rakyat - Mat Rempit | 4314 bacaan
Ikram dan Kg. Paya Rambai yang hilang. | 2546 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

5 Komen dalam karya PCB#2 : Aku sebuah cerpen
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik