Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

Ruang menunggu

Cerpen sebelumnya:
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 1)
Cerpen selanjutnya:
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 2)

Sejuk.

Aku menunggu lama.Tengok jam.Sudah menunjukkan jam tiga petang.Menyandar aku pada kerusi plastik.Menanti aku pada panggilan jururawat.Aku tunggu keputusan ujian perubatan.Aku bawa teman yang berada disebelah kerusi plastik,toleh kiri-kanan.Jenis tak tahu duduk diam secara statik.

"Kita patut bawa PSP untuk hilangkan kebosanan"

Bau ubat sudah naik dalam kerongkong.Aku tak suka bau ubat.Tak alergik, cuma aku tak suka.

"I am a sick man… I am a spiteful man. I am an unpleasant man. I think my liver is diseased." kata seorang penulis Russia.Dia tulis dalam bahasa Russia.Aku baca yang telah diterjemahkan dalam bahasa yang semua orang boleh faham.

Orang kata, kau akan rasa dekat dengan Tuhan bila datang sakit.Kalau tidak, Saidina Umar  takkan menangis bertanya mengapa dia tidak demam,kan?

Sekarang ini, aku rasa mahu keluar dari hospital, jauh dari kompaun dan mahu merokok kembali.

Jururawat jalan laju-laju.Ada orang atas kerusi roda, ditolak oleh seorang remaja.Dia bekerja disini juga.Pakai vest hitam ada lambang hospital.Kerusi kiri-kanan penuh dengan manusia.Mereka duduk, sabar menanti panggilan.Jumpa doktor.Menanti untuk diagnosis.Ambil ubat.Tunggu keputusan ujian.

Kalau jenis yang tak tahan sabar, mereka mengamuk "Ini Hospital berbayar!" Dikatanya doktor lembab, jururawat tembel.Padahal kau datang lambat untuk temujanji perubatan.

Aku dalam kategori yang terakhir.Tunggu keputusan ujian.Seminggu lepas dikatakan terkena demam denggi.Aku anggukkan sahaja walaupun aku tahu, ini tonsil punya pasal.Hari terakhir, doktor kata "Kamu harus buang tonsil".Aku masih minta tangguh.

Aku suka pada suara aku sekarang ini.Nanti bila buang tonsil, suara jadi macam itik jantan.

Minggu lepas, empat hari dalam wad.Dua orang dalam satu bilik.Aku baring rehat.Seronok sebab ada Astro.Alat kawalan jauh juga dberikan.Makan sedap, bil kompeni yang bayar.Ikut perjanjian kerjaya, 7K untuk perbelanjaan perubatan setahun (tak termasuk jika aku mati ketika dalam tugasan).Ini lebih baih dari duduk di hotel yang ada bintang.Bila mati, lain cerita.

Yang tak seronoknya, tangan kiri dicucuk dengan jarum.Ada tiub getah yang dinaikkan setinggi Empat kaki.Penghujungnya ada air yang diletakkan dalam satu gelembung plastik.Selang beberapa ketika, jururawat akan injek ubat kedalamnya.Biasanya warna putih, air aku kira.Kadang-kala mereka injek, keluar warna kuning.Aku perasan satu malam, warna biru dalam gelembung plastik tersebut.

Aku tak maklumkan pada keluarga.Tak payah susahkan sesiapa.Aku check-in sendiri, aku keluar sendiri.Bil bukan aku yang bayar, kan?

Tonsil memang buat sistem badan aku lemah.Tekak jadi sakit.Badan jadi longlai.Nafsu makan hilang.Minum air manis tak terasa gula.Rokok punya pasal.Biasanya aku selesaikan dengan menghisap gula-gula lozenge.Terlalu malas untuk membelinya, lalu tonsil serang kuat.

Rokok membahayakan kesihatan dan membazirkan wang.Yang pertama aku setuju, tidak pada yang terakhir.Rokok aku percuma.Atau sekurang-kurangnya, selagi aku masih bekerja.

Doktor klinik kata , jangan beli yang ada dikedai.Hendak lozenge, datang ke klinik.Yang terdapat dikedai itu, tidak bagus.Aku tahu, itu semua tipu.Kalau sudah beli dikedai, buat apa ke klinik lagi, kan? Rugilah para doktor yang membuka klinik untuk orang yang ada sakit tekak macam aku.

"Awak, keputusan sudah keluar" kata sang jururawat sambil menyerahkan fail warna biru pada aku.Didalamnya ada keputusan ujian perubatan aku.Semuanya okay, sihat kembali.Macam biasa.Aku selak-selak sedikit.Memang, semuanya okay.

"Wah, mereka bikin ujian HIV pada aku juga" antara kedengaran atau tidak, aku berkata.

Teman sebelah aku menjeling jauh.Dia tak masuk campur sangat.Tapi, dia hendak juga bersuara.

"Wait, that's one is negative right?"

Nasib baik kau yang drive.

Cerpen sebelumnya:
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 1)
Cerpen selanjutnya:
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 2)

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.3
3 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9333 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2489 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2857 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2870 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3963 bacaan
Dia suka pada Milah | 20484 bacaan
Khayalan bernombor | 3060 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3424 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 2995 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5762 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

3 Komen dalam karya Ruang menunggu
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik