Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

Sengal Haji Gedebe

Cerpen sebelumnya:
Demi Wawasan 2020
Cerpen selanjutnya:
PCB#2: Aku, Usahawan yang Terfitnah

"Dia tu sesat, jangan kamu ikut!"

Parau suara Haji Gedebe memberi ingat. Sebelum menikmati secangkir kopi Janda yang dipesan tadi.

Pekerja restoran itu menjengah lagi, kali ini menghantar milo untuk Hasan.

"ilmu pun tak seberapa, ada hati nak memandai-mandai"

Makin tinggi pitch suara Haji, nyaris tak ke laut. Bebelnya ternyata menganggu khalayak. Banyak mata yang melirik protes. Hasan menghirup milo yang sedari tadi mengoda selera. Seraya memandang Haji yang larut dalam emosi.

"Tak baik main serkap jarang, Ji?"

Haji Gedebe memandang tajam ke wajah Hasan. Ternyata soalan itu menyentap jantungnya.

"Mana tak sesatnya, kalau duit sumbangan untuk rakyat miskin dari hasil judi dikatakan halal dan tak perlu dikembalikan. Tak ke gila namanya tu?".

Terbakar hatinya oleh provokasi yang sengaja dilancarkan oleh Hasan sebentar tadi. Marahnya semakin berleluasa.

Hasan tersenyum mengenangkan sikap Haji Gedebe yang ceroboh dan kurang cermat.

"Itu bukan pendapat yang dia reka-reka Ji. Dia tak lebih dari meminjam pendapat jumhur ulama"

Dahinya jadi mengerutu dalam usaha menanggapi maksud Hasan. Sedang dihatinya terbit prasangka.

"Dalam Al-Fatawa Al-Muasarah, Qaradawi ketika ditanya mengenai wang riba ke mana patut disalurkan, dia ada menyebut antaranya:

Sebenarnya, wang tersebut keji (haram) jika nisbah kepada orang mendapatkan secara tidak halal, tetapi ia baik (halal) untuk fakir miskin dan badan-badan kebajikan…(penyelesaiannya) disalurkan ke badan-badan kebajikan iaitu fakir miskin, anak-anak yatim, orang terputus perjalanan, institusi-institusi kebajikan islam, dakwah dan kemasyarakatan."

Terkebil-kebil Haji gedebe mendengar sambil memperbetulkan posisi kopiahnya.

"Itu pendapat dia jer. Lagipun dia sorang saja yang cakap macam tu, tak cukup kuat nak dijadkan hujah".

Jawab Haji Gedebe tak mahu kalah. Hasan menanggapi perlawanan itu dengan sebuah senyuman.

"Qaradhawi tidak bersendiri dalam hal ini, Al-Syeikh al-‘Allamah Muhammad Solih ibn al-Uthaimin r.h juga pernah ditanya mengenai hukum nafkah yang diterima oleh isteri dan anak dari suami yang terlibat dengan bank riba, apakah mereka boleh mengambilnya. Dia menjawab:

 “Ambillah nafkah itu dari bapa kamu. Kamu mendapat kenikmatan, dia pula mendapat dosa. Ini kerana kamu mengambil nafkah tersebut secara berhak. Harta padanya, dan kamu tiada harta. Kamu mengambilkan dengan cara yang benar. Sekalipun kesalahan, balasan dan dosa ke atas bapa kamu, jangan kamu gusar. Nabi s.a.w pun menerima hadiah dari yahudi, memakan makanan yahudi, membeli dari yahudi sedangkan yahudi terkenal dengan riba dan harta haram, tetapi Rasulullah s.a.w memakannya dengan jalan yang halal. Maka, jika seseorang memilikinya dengan jalan yang halal, maka tidak mengapa”.

“Tertera pada kitab al sunan al kubra seperti dalam riwayat Baihaqi seseorang bertanya Ibn ‘Umar bahawa beliau ada jiran yang memakan riba atau mempunyai pekerjaan yang haram, kadang-kala dia jemput makan, bolehkah hadir?. Jawab Ibn ‘Umar: Ya.”

Redup cuaca petang itu dengan sesekali angin menghembus tak juga mampu mendinginkan hati Haji Gedebe. Akal tuanya diperah mencari hujah balas agar tak tumpah airmuka didepan budak hingusan bernama Hasan.

Hasan terus melanjutkan, " Termuat juga dalam kitab Musannaf ‘Abd al-Razzaq perihal tentang seorang lelaki yang bertanya kepada Abdullah bin Mas'ud :

“Aku ada jiran yang memakan riba dan dia selalu menjemputku makan”. Jawab ‘Abdullah bin Mas’ud: “Engkau dapat makan, dosa ditanggung olehnya.”

“Bersandarkan pada dalil-dalil ini, maka fakir miskin yang mendapat bantuan kerajaan atau pihak lain dari sumber yang asalnya haram, mereka HALAL menerimanya dan tidak perlu dikembalikan. Dengan syarat mereka tidak terlibat secara langsung dalam mempromosikan aktiviti haram tersebut”.

Jelas Hasan seraya menghirup sisa milo yang semenjak tadi terbiar sejuk.

"Aku tetap tak setuju, yang haram tetap haram!"

Hasan mendiam. Dia tahu ucapan itu muktamad. Pintu perbincangan telah tertutup rapat. Tiada

manfaat berbicara dengan batu.

"Ya sudah, kalau macam tu. Nampaknya Mahgrib pun dah nak masuk ni. Mintak diri dulu. Minum Haji

 saya bayar!... Assalamualikum" kata Hasan memberi alasansebelum berlalu menuju kaunter .

 "Waalaikumsalam."

Balas Haji Gedebe dengan ibujari kanannya segera mengeser pemetik api bagi menyalakan kretek yang dikeluarkan dari saku baju sebentar tadi. Sebaik hujung batang rokok berbara, dia segera menyedut dalam-dalam asap kretek yang gurih itu sampai menyinggahi paru-paru sebelum dihembus keluar dari hujung bibir tua yang birat.

Haram tetap haram…..Wahabbi sesat!! bentak Haji Gedebe, hilang modal.

Cerpen sebelumnya:
Demi Wawasan 2020
Cerpen selanjutnya:
PCB#2: Aku, Usahawan yang Terfitnah

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.8
5 Penilai

Info penulis

toti

aku antara berbilion manusia yang bercita-cita mahu masuk syurga
toti | Jadikan toti rakan anda | Hantar Mesej kepada toti

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya toti
Muhammad Pesuruh Allah | 2298 bacaan
Cempiang Metropolis (Bahagian Akhir) | 2089 bacaan
Cempiang Metropolis (Bahagian Satu) | 2806 bacaan
Ayuh! rapatkan saf (Bahagian akhir) | 2880 bacaan
Ayuh! rapatkan saf (Bahagian 1) | 2651 bacaan
Fabel tentang ayam | 3340 bacaan
Shudhudh | 2327 bacaan
Ilmi Kasbi | 2813 bacaan
Salaamun Hiya’ | 1215 bacaan
Dongeng Tentang Katak | 6527 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Sengal Haji Gedebe
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik