Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

Berlabun Di Pejabat Ahmadinejad

Cerpen sebelumnya:
Jalan Menggapai Bintang
Cerpen selanjutnya:
Senarai Sara

"Kenapa si Uncle Sam tu mengelipit semacam? Apa lu dah buat?"

Soal aku sebelum menempel paip ke bibir lalu memenuhi tengorokan dengan asap shisha.

Ahmadinejad menanggapi soalan aku dengan senyum lazim.

"Dia kecoh sebab aku buat bodoh" Jawab Ahmadinejad ringkas.

"betul ke apa yang dia canang tu?"

Asap yang keluar dari hujung bibir ku berkumpul  diruangan pejabat Presiden Iran yang sederhana.

"Banyak sangat dia punya auta, yang mana satu?"

Ahmadinejad merenung aku dengan  pandangan sinis

"Tentang pengayaan Uranium"

Ternyata pertanyaan aku itu mengundang tawa Ahmadinejad. Dia memandang sambil menggeleng-gelengkan kepala ada sesuatu yang mengeletek  hatinya.

"Kau terlalu naif untuk memahami semua ni. Lidah si laknat tu lebih bercabang dari biawak".

Ahmadinejad meneguk minuman yang dibekalkan isterinya. Membasahi tekak yang sedikit kering.

"Kau kira dia benar-benar peduli tentang isu itu? Tahukah kau, yang  Israel merupakan Negara yang paling banyak mengabaikan resolusi Dewan Keamanan PBB? Jumlah resolusi yang diabaikan oleh Israel mencapai 69 buah. Tahukah  kau  bahwa Israel adalah satu-satunya Negara di Timur Tengah yang menolak menandatangani larangan pengembangan senjata nuklear? Dan sekaligus menolak Pasukan Penyiasatan PBB untuk memeriksa tempat persembunyian nuklearnya? Tahukah kau lagi bahwa sebelum berdirinya Israel pada tahun 1948, si lakhnatullah tu telah pun memiliki pabrik pengembangan senjata nuklear?".

Ahmadinejad memandang tepat ke mata ku. Barangkali dia sedang menunggu respon dari aku.

“Tapi bila yang melakukan pelanggaran itu datangnya dari blok Islam, siap kau untuk diganyang. Umat Islam sekarang ini sudah seperti kaum tertuduh. Ruang gerak kaum muslimin menjadi sempit. Mengaji  dianggap sedang merencana makar. Memakai  purdah dianggap berbahaya. Berjanggut dicurigai. Serban dijadikan bahan pengunjingan. Malah tidak sedikit kaum muslimin yang akhirnya merasa malu dengan agamanya sendiri! Na'udzubillah!

Terlihat riak wajahnya berubah. Dia benar-benar terusik.

"Maksud lu itu bahagian dari provokasi?"

Ahmadinejad sempat senyum. Singkat tapi menyenangkan.

"Bagus, kau cepat belajar. Cuba kau lihat sekarang ini  mereka heboh melaungkan perang melawan keganasan. Apakah wacana Perang Melawan Terorisme itu benar-benar sahih dan tak perlu dikritis lagi? Benarkah kebijakan melawan keganasan yang ditaja Amerika itu adalah suatu kebijakan yang harus langsung kita telan mentah-mentah tanpa perlu kita pertanyakan kembali dan kemudian kita bantah? Untuk jadi umat yang kuat, kita perlu mencedok pengajaran dari sejarah. Cuba kau lihat apa yang terjadi pada Irak. Adakah keadaannya sekarang lebih baik dari dulu? Apakah kau fikir silaknat itu ikhlas untuk mengembalikan hak rakyat Irak?"

Ahmadinejad menghela nafas panjang. Sedang aku larut dalam pertanyaannya.

"Kepedulian mereka hanya terarah untuk menjarah sebanyak mungkin khazanah bumi Irak. Jadinya Teori WMD yang dipaksakan ke jasad Saddam Hussein  itu tak lebih dari sekadar alasan untuk menghalalkan cara yang motif utamanya adalah MINYAK!"

Ahmadinejad meluruskan sambil memicit-micit kakinya yang terasa kebas kerana sedari tadi duduk bersila dilantai.

"Untuk itu siapa sahaja yang enggan tunduk dengan telunjuk mereka dan melawan maka akan diisyhtiharkan sebagai public enemy. Kau perlu siap untuk dilabel sebagai pelampau, pengganas dan pelbagai macam label yang tak masuk akal. Sedang dalam masa yang sama mereka menghulurkan dana tambahan untuk perang sebanyak $4 miliion kepada Zionis Israel yang berupa pesawat tempur F16, Apache dan Blackhawk untuk mengganyang palestina".

Ahmadinejad mendengus berat sebelum melanjut.

“Musuh Islam akan selalu menginginkan Islam yang vasektomi. Islam yang konsepsi perang dan konsepsi hukumannya dihapuskan. Jadi kita tidak begitu perlu melakukan pembelaan bahawa Islam itu agama anti keganasan atau bukan, masuk ke dalam perangkat filsafat yang menjebak, masuk ke dalam usaha redefinisi yang menjauhkan diri dari skala keutamaan yang harus kita dahulukan. Kerana ideologi yang licik akan mudah menyalahkan untuk kemudiannya menghilangkan konsep dalam ideologi Islam yang membuat takut mereka, dan memberikan limpahan puja-puji untuk konsep-konsep ideologi yang tidak menghalangi hegemoni mereka.”

Aku terhibur dengan setiap baris ucapannya yang sarat maklumat. Dia sangat cocok untuk susuk seorang pemberani.

“Aku seorang muslim yang harus menunjukkan kemusliman ku. Aku tak peduli dengan istilah terorisme, apa definisinya dan mana batasannya, aku tetap mendukung konsep kekerasan di dalam Islam tetapi kekerasan yang dimaksudkan tentu bukan dengan melakukan peledakan-peledakan melulu yang tak memperhitungkan nyawa khalayak. Kekerasan semulajadi merupakan penegakan Izzah kerana Islam adalah falsafah kehidupan yang memiliki sisi toleransi dan ketegasan. Muhammad sang guru alam semesta bukanlah hanya orang suci yang menyikapi permasalahan serius dunia dengan sabar. Di sisi kelembutan dan sifat pengampunnya, Muhammad adalah seorang war lord. Ia adalah juga seorang kombatan!”

 "Jadi lu yang mana satu? Fasis, Ekstrimis atau Terroris?"

Aku cuba menyakat. Ahmadinejad mengesampingkan percubaan itu dengan tawa kecil sebelum  dengan tuntas menjawab,

"Syiah"

Cerpen sebelumnya:
Jalan Menggapai Bintang
Cerpen selanjutnya:
Senarai Sara

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.8
4 Penilai

Info penulis

toti

aku antara berbilion manusia yang bercita-cita mahu masuk syurga
toti | Jadikan toti rakan anda | Hantar Mesej kepada toti

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya toti
Muhammad Pesuruh Allah | 2298 bacaan
Cempiang Metropolis (Bahagian Akhir) | 2089 bacaan
Cempiang Metropolis (Bahagian Satu) | 2807 bacaan
Ayuh! rapatkan saf (Bahagian akhir) | 2880 bacaan
Ayuh! rapatkan saf (Bahagian 1) | 2651 bacaan
Fabel tentang ayam | 3340 bacaan
Shudhudh | 2327 bacaan
Ilmi Kasbi | 2813 bacaan
Salaamun Hiya’ | 1215 bacaan
Dongeng Tentang Katak | 6527 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Berlabun Di Pejabat Ahmadinejad
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik