Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

PCB#2 : Monolog Niraq

Cerpen sebelumnya:
PCB#2: Aku, Zuhrah dan cintaku, Marikh.
Cerpen selanjutnya:
Bila Adik Besar Nanti

 

Arrrrrrrrrrrrrrrrggghhhhhhh..!!!

Kenapa kau baca?

Kenapa??? kau tau tak sakit?

Aku sakit hati kau tau tak?

 

Berapa kali dah aku cakap dekat kau jangan. Kau ni memang degillah. Macam unta. Unta pun tak degil macam kau. Penat la aku nak cakap. Haish budak-budak zaman sekarang ni..ikut suka hati je..

 

Aku dah la bangun-bangun pagi lagi dah kena hiris kat belakang. Kena toreh kat celah ketiak. Luka-luka kau tau tak? Nak kena beli plaster banyak-banyak. Kau ingat aku ni ada kerja tetap ke? Hidup asyik dengan kau je hari-hari. Aku penat tau tak? Penat dengan karenah teman hidup aku ni. Benci. Nak je aku telefon talian dera, tapi aku tak ada henset.Kau sorang je yang ada.


Menyesal aku jadi life partner kau la.Kalau aku boleh pilih masa lahir dulu nak hidup dengan siapa, memang aku takkan pilih kau.Aku rela pilih mamak yang 24 jam kerja dekat kedai. Tak pun mamat-mamat artis yang gila kejar duit. Senang hidup aku. Daripada kau, makan pun cukup-cukup. Bila aku tanya kenapa, kau kata tak boleh tamak sangat la, apa la..kena bersyukur la..menyampah aku!


Bukannya aku minta kau beli baju mahal-mahal, gelang emas, intan permata. Aku tak pernah minta kau beli apa-apa untuk aku. Apa yang kau ada itulah yang aku ada. Jauh sekali aku terniat nak kikis duit kau. Aku tahu kau penat cari nafkah. Kau pergi mana-mana semua aku teman, dari bilik sampai jamban. Hatta kau makan, minum, berus gigi, cukur misai, semua aku tunggu kau. Tapi kau buat aku macam ni..sedih aku la.

 

Selalu aku tanya dekat mak, kenapa aku mesti hidup dengan kau.  Sebab aku dari kecil dulu memang tak faham kenapa. Dari aku umur 5 tahun aku dah kena seksa teruk-teruk. Muka aku ni berapa kali dah kena potong. Koyak-koyak. Sekarang umur aku dah sebaya dengan kau pun aku kena seksa jugak. Macam dulu. Tak pernah nak berhenti deraan kau dekat aku. Kenapa kau tak pernah nak rasa simpati dekat aku hah? Aku tiap-tiap hari menangis kau tau tak??


Aku jemu. Aku penat. Berjuta-juta kali aku nasihat kau jangan. Kau nak jugak buat. Tiap-tiap hari kau buat benda yang sama. Kadang-kadang ada la kau ikut cakap aku.Itu pun kau tak sengaja.Ciss!

 

 

Aku minta pendapat dekat ayah, macam mana nak bagi kau faham. Supaya kau tak buat perangai macam ni semua dah. Supaya kau berhenti pukul aku, potong aku, hiris aku, cincang aku.Tapi ayah pun tak tahu nak buat apa, dia kata dia tak pernah jumpa orang macam kau. So, dia tak dapat tolong aku.


Kau ingat aku ni roti canai? Plastisin? Play-doh? Tanah liat? Senang-senang kau nak uli jadi bentuk kuda laut, beruang panda, gajah, kura-kura, mangkuk tingkat, batu bata, kasut Pallas? Cinabeng kau! Mentang-mentang aku punya badan macamni, kau ambil kesempatan pulak!


Ada satu hari itu aku memang panas gila dekat kau, tengah-tengah aku syok dodoi kau tidur, boleh kau maki aku kaw-kaw. Kau kata aku ni kufur la, tak ada kerja la, kacau kau la, kau tendang aku, kau marah-marah maki hamun. Lepas tu kau ambil wudhuk konon-konon nak redakan marah.


‘Nasib baik aku tak boleh sentuh kau, kalau tak dah lama aku cekik-cekik kau!’


Sampai macam tu kau cakap dekat aku.Tergamak kau.


Aku fikir aku kena jugak cari partner lain.  Aku dah tak tahan dengan orang alim macam kau ni.  Sembahyang cukup lima waktu, puasa penuh, bayar zakat, dah pergi haji. Tampung hidup berniaga nasi lemak. Cari rezeki Halal. Mana tahan ..


Aku dah tak boleh tahan dengar kau baca ayat Al-Quran lepas solat. Sebelum tidur baca ayat kursi, selawat 24 jam, lidah kau tak kering berzikir..

 

‘Subhanallah, walhamdulillah,wa La ilahailla ‘Lah, Allahuakbar..’

 

Tapi sampai sekarang aku tak dapat jalan macam mana nak berpisah dengan kau.Semakin hari aku rasa aku dah give-up. Dah tak tahu apa nak buat supaya kau buat dosa. Supaya kau tinggal semua perintah Allah.


Mungkin..inilah nasib aku seekor jin yang tercipta untuk menjadi kembar kau..

 

Qarin.

 

(cerita ini hanya fiksi, maka janganlah serang saya dengan kayu.)

Cerpen sebelumnya:
PCB#2: Aku, Zuhrah dan cintaku, Marikh.
Cerpen selanjutnya:
Bila Adik Besar Nanti

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
3 Penilai

Info penulis

Rizzy

kurap yang mujarab. 
Rizzy | Jadikan Rizzy rakan anda | Hantar Mesej kepada Rizzy

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Rizzy
Tersangkut (Filem Pendek) | 18826 bacaan
Pak Kadiyag | 37583 bacaan
"Kasim"hannya Beliau | 2772 bacaan
Kiting Ke Kedai | 3467 bacaan
Soalan Gudun | 3870 bacaan
Denganmu Kutenang | 3064 bacaan
Kepala Monitor Alpetoh | 2936 bacaan
Kau Suka the Cerpen (feat. Paktam) | 4617 bacaan
Tangisan Dodo | 3263 bacaan
Gadis Kebaya Biru | 5384 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

2 Komen dalam karya PCB#2 : Monolog Niraq
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik