Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Farish Haiqal

Cerpen sebelumnya:
Bas (Part 1)
Cerpen selanjutnya:
pcb#2: Lecuran

Kala subuh menyinggah kembali, terdengar azan sayup-sayup dikejauhan. Farish Haiqal dgn muka yg sugul bgn utk menunaikan fardu subuh. “Ya Allah, jika benar dia adalah jodoh ku, jika benar dia adalah jiwa ku tautkan kami dan satu kan jiwa kami dgn ikatan yg Engkau redhai” sambil menangis. Hari ini tak seperti biasa, tidak ada sms dari si dia, tidak ada wish morning dari si dia. Farish hari ini cuba mengumpul sisa sisa semangat utk teruskan hidup dihari si dia tiada disisi. “ Relex la bro, bunga bukan sekuntum” kata Abu. Senyum tawar Farish mendengar ceramah kawan nya itu. “Memamg la bunga bukan sekuntum tapi kalo ko da minat bunga yang ini bunga lain ko mana nak pandang bro” Farish bgn terus membayar duit pada antie tokey kedai . Ini lah kedai minum sebelah panggung wayang lama yang selalu dikunjungi Farish dan rakan-rakan. Juga penah Farish membawa si dia kemari. Segar dlm ingatan Farish melihat si dia tersenyum minum air kelapa bersama-sama. Keluhan keluar dari mulut Farish.

Bie….jgn nakal-nakal tau…… Jgn pandang perempuan lain tau kat tempat keje Bie….muaahhh..love u…bunyi sms dari si dia yg dihantar beberapa bulan dulu. Sukar farish utk membuang kesemua sms yg pernah dihantar oleh si dia. Cinta dan kasih sayang nya masih utuh walaupun dia tahu kini si dia sudah mempunyai teman baru. Dibuka akaun Facebook melihat gambar betapa mesra si dia dan teman baru nya itu. Alhamdulillah, moga dikuatkan jodoh antara mereka. Si dia online, digagah jari ingin menaip sesuatu pada si dia tetapi hati terase berat kerana risau akan melukakan si dia. “Biarla, mungkin tgh chat ngn teman baru nya itu”. Offline.

“Farish Haiqal! Kamu baik kemas bilik ini, dah macam sarang tikus mak tgk” jerit ibu Farish. “ Ya, ya mak” dituruti ckp ibunya walau semangat diri masih lemah. Terasa mahu tidur dan tidur supaya ingatan dlm kepala ini cepat hilang. “Peh! Memang bilik aku ni mcm setor dah, bgs jgk mak aku suruh kemas ini” bisik Farish memujuk dirinya. Dibelek surat yg bertimbun di dlm laci terjumpa satu kad raya berwarna pink yg didlm nya terlekat dua anak kunci. Teringat anak kunci ini tertinggal dlm beg si dia semasa dia dtg kemari dulu. “Ya Allah,dugaan Mu!” dibaca kembali poskad berwarna pink itu.

Assalamualaikum,

Kehadapan hubbyku yg jauh dimata tapi dekat dihati (haha ayat skema). Hubby sihat tak? Ade rindu bby tak ari nie? Bby selaly rindu kat hubby…kalau leh nak selalu peluk-peluk hubby….rindu sgt-sgt….cyg ni first kad yg bby bagi kat cyg kan? Simpan leklok tau…kenangan nie..urm…cemana nak jumpa lagi..3 bln bby cuti…lama tue…hubby jgn nakal-nakal tau…bby ade spy merate-rate….hehe….hubby bln 11 nanti insyallah rumah baru bby siap…cyg dtg la…leh cat rumah sama-sama….da lama nak buat benda-benda cam tue ngn hubby….isk..ni kad raya kan, melalut plak benda lain. Huhu cyg, bby minta maaf byk-byk kalau selama ini kite kenal nie bby byk sakitkan hati hubby…wat hubby sedeh ke…bby tau bby byk wat hubby sedeh…bby wat cam tue sbb bby syg sgt-sgt kat hubby…bby xleh bygkan hidup bby kalo hubby takde…hubby sorang je yg betul-betul syg bby…time kasih tuk segala-galanya…I love u for life. Nothing could ever change my love for you….muaahmuaahmuaah! dah tak leh tulis panjang-panjang..cyg bila dpt kad ni msg bby tau. Kirim salam kat mak, ayah,adq nor dan angah…cyg, bila kite leh raye same-sama kan? Selamat hari raya cyg…maaf zahir dan batin.

Daripada

Hunny hubby eternally

Dihidupkan skuternya, berbekalkan perasaan sedih dlm hati nya dia terus menuju kearah destinasi yg di pun tidak ketahui. Air mata mencurah-curah “Ya Allah, kenapa begitu berat rasanya utk aku melupakan nya, aku benar ingin redha apa yg terjadi namun aku masih belum sedia melepaskan nya, Ya Allah berikan aku kekuatan utk meneruskan hidup ini.” Farish tiba di satu destinasi yg dia sendiri tidak ketahui. Ikutkan saja gerak hati dan golek tayar moto skuternya itu. Kini dia berdepan dgn suasana yg begitu aman dan tenteram. Jiwanya bagai diberi bius, hilang rasa sakit dan sensara, terpegun dgn keindahan yg ada didepan mata farish terus memandang dan terus menjamah keindahan yg ada. Bep! Bep! Farish mengeluarkan telepon bimbit nya lalu dibaca sms yg sampai. Dari : 143143, “ Cinta dan kasih sayang pada manusia hanya sementara, benar ianya perlu dlm kehidupan tapi ingatlah cinta dan kasih sayang pada Allah adalah cinta yg hakiki” .End massage. Tersentak Farish membacanya macam dirancang-rancang pula sms ini. Mungkin ini kebetulan, tetapi seperti org yg baru bgn dari tidur Farish mula sedar dan memahami keadaan. Selama ini dia lupa cinta kepada Allah itu paling perlu. Dia lupa selama ini dia leka dgn keasikan duniawi sehingga cinta nya pada akhirat langsung tiada.

“Ya Allah, aku sedar sekarang, aku akui sekarang, walau aku menunaikan fardu Mu tetapi hati ku dan niatku tidak langsung kearah Mu. Ya Allah, ampunkan hamba Mu ini, ampunilah dosa-dosa yg telah aku lakukan.” Farish terduduk sambil matanya masih lagi menjamah keindahan yg ada. Ditatapi puas-puas keindahan yg dipertontonkan padanya.

“Bismillahirahmanirahim, moga permulaan ini akan mengubah diriku kepada yg lebih dan lebih baik” Farish Haiqal kini tidak lagi sugul dan kecewa seperti dahulu. Senyumnya kini sentiasa terukir “senyum itu kan sedekah” ujar farish jika ditegur kenapa selalu senyum. Farish kini menjumpai cintanya yg sejati. Cinta yg sentiasa dicari-carinya. Cinta pada Allah, cinta pada Rasulnya, cinta pada ibubapanya, cinta pada adik-adiknya dan juga cinta si dia teman baru nya.

Cerpen sebelumnya:
Bas (Part 1)
Cerpen selanjutnya:
pcb#2: Lecuran

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
4 Penilai

Info penulis
Dak buncit yg tiada langsung pengalaman menulis dan mencipta karya agung....cuma tulisan adalah sebahagian dari jiwa dan luahan hati.....areree....
monkekhai | Jadikan monkekhai rakan anda | Hantar Mesej kepada monkekhai

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU


komen dari Facebook

7 Komen dalam karya Farish Haiqal
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik