Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

Oh Suzie!

Cerpen sebelumnya:
Bas (Part 3)
Cerpen selanjutnya:
Ilusi

Nama aku Samad. Bukan A. Samad Said. Cuma Samad. Kawan-kawan ada juga panggil aku Sam tapi aku tak suka.  Mat saleh celup konon. Aku penganggur bertauliah. Lepas habis MBA in Economics dari Universiti Seberang Laut, aku pulang ke Tanah Air cuma untuk kecewa. Tapi tak apa, bagus juga jadi orang tak bekerja. Aku boleh jalan-jalan bawa DSLR berlensa sebesar lampu Iron Man ni.

Oooopss! Cis, siapa buang kaca pecah merata-rata? Mujur tak terpijak. Handal juga aku mengelak. Oleh sebab terdidik dengan budaya Universiti Seberang Laut yang cintakan kebersihan, aku cuba kuis kaca bersepahan itu dengan kaki berkasut Jenama Tempatan. Tapi niat murni aku tiba-tiba terbatal dek ternampak fragmen-fragmen kaca itu ada bekas tulisan.

Kurius, aku kutip fragmen-fragmen itu dan bungus dalam plastik bekas Milo ais yang dah habis aku sedut tadi. Segera aku balik. Tak jadi menembak keindahan Putrajaya waktu malam. Di bilik aku pakai goggle serta glove sebagai langkah keselamatan. Agak ekzejeret tapi malang tak berbau, kan?

Cermat, aku ambil satu per satu. Guna gam UHU aku cantum bersama. Tapi bukan senang. Ia macam permainan puzzle rumit, kerana pecahnya sudah kecil-kecil. Tak apalah, orang kata sabar itu separuh dari iman. Makin sabar aku, makin berimanlah aku kan? Haha. Sudahlah. Sembahyang pun tak cukup.

Tak apa. Syurga neraka bukan urusan kita.

Tiga hari. Tiga hari aku ambil masa untuk cantum segala pecahan itu. Tapi aku tak puas hati. Masih belum sempurna. Ya ya fragmen itu bentuk hati. Atau love-love bak kata awek romantis yang punya blog warna candy pink dan dipenuhi gambar beruang mainan. Chit! Kalau nak pink, binatang mughollazoh itu kan lebih sesuai? Baik, berbalik kepada hati kaca itu. Masih belum lengkap kerana bekas tulisan yang aku nampak itu cuma tertulis S. Sambungannya hilang.

Ya, bahagian bawah hati kaca itu tiada.

Ah. Tak apalah. Begini sudah cantik. Dan sebab teruja dengan kecantikan yang tidak sempurna itu aku membawa hati kaca yang aku panggil Suzie  itu ke mana saja aku menembak. Ketika ke KLIA hantar nenek aku ke Mekah juga aku bawa Suzie. Dengan harapan aku jumpa pemiliknya. Mungkinkah pemilik Suzie juga secantik Suzie?

Suatu hari ketika aku melepak di Kedai Kopi Milik Yahudi, aku keluarkan Suzie dari beg. Aku letak Suzie atas meja, sebelah cawan kopi aku. Aku keluarkan kamera. Snap! Snap!

Tiba-tiba seorang gadis berambut panjang menghampiri, dengan muka teruja. Mata berkaca-kaca melihat Suzie.

“Hai, saya Sarah,” dia kata.

“Hai Sarah, saya Sa…”

“Oh anyway mana you jumpa benda ni?” Dia tanya tanpa tunggu ayat aku habis.

Aku pandang Suzie. Oh Suzie, adakah ini pemilik kamu? Adakah S di punggungmu itu mengeja Sarah? Cantik sungguh beliau, Suzie…secantik kamu. Uuuu..uuu…Suziekuuuu….

“Awak punya ke?” Aku tanya.

Si Sarah gigit bibir. “Ekceli tak, kawan saya punya. Tuu…dia. Yang pakai baju purple tu. Dah lama dia cari, sejak boyfriend dia buang hati ni di Lorong Haji Dollah. Bla bla bla….”

Di satu sudut aku lihat seorang gadis perambut panjang paras pinggang sedang membelakangi aku. Dari belakang ya, dia nampak hot, lebih hot dari Sarah. Aku berdiri dan memberanikan diri untuk bersemuka dengan pemilik Suzie.

Aku berdiri di belakang dia. Aku letak Suzie di atas mejanya. Dia yang sedang menghirup kopi terpampan seketika, sebelum meletakkan cawan kopinya kembali atas piring dan menggigil memegang Suzie. Agaknya dia senyum. Aku agak saja, dari cara dia belek Suzie dengan penuh kasih-sayang.

“Anyway, saya Samad.”

Dia berpaling.

“Hai, saya Sherrin!”

Sherrin hulur tangan kasarnya. Sherrin pandang aku dengan mata bermekap tebal. Sherrin bersuara dengan halkumnya bergerak atas bawah berterima kasih kepada aku kerana menemukan hati kacanya.

Oh, Suzie!

Cerpen sebelumnya:
Bas (Part 3)
Cerpen selanjutnya:
Ilusi

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
8 Penilai

Info penulis

Clarky

Now with job that sucks she thinks shes going to have her own skin care brand in 10 years. But anyway she got no pretty face to start with and no money to invest. Thus shes searching for a single handsome rich guy to marry and kill. She thinks shes a lunatic. What do you think of her?
MissClarks | Jadikan MissClarks rakan anda | Hantar Mesej kepada MissClarks

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya MissClarks
Kak Long Di Sweden | 6118 bacaan
PCB#3: Ini Kisah Dr. Hana dan Anaknya Johan | 5247 bacaan
Janji Syuk | 2724 bacaan
Beng! Beng!! | 3537 bacaan
Siti Nursoleha binti Hamid (reposted) | 2954 bacaan
This Ain't No One-Word-Titled Short Story | 3528 bacaan
NUR II | 3144 bacaan
Kisahnya | 2458 bacaan
Koma | 2650 bacaan
K | 2957 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

11 Komen dalam karya Oh Suzie!
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik