Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Aksi

Makcik meja sebelas.

Cerpen sebelumnya:
Ilusi
Cerpen selanjutnya:
Syiah (Bahagian 1)

Makcik meja sebelas tak habis-habis angkat tangan kat gua. Padahal kemain tegap waiter lain berdiri sebelah dia. Apa gua juga yang nak dipanggilnya? Tapi, gua faham. Dan tak berapa kisah. Banyak sangat kes berlaku sebegini yang melibatkan gua. Susah betul kalau nak menafikan pandangan orang terhadap gua. Lu orang pun tahu lah gua punya kacak macam mana kan?

 

Makcik meja sebelas membebel kat gua. Katanya, makanan yang dia order belum sampai. Jenis tak reti sabar. Mesti diajar. Terus gua sepak kerusi yang dia duduk, dan lutut batang hidung dia. Semua pelanggan usha kami. Ok. Baik gua jujur.

 

Gua minta maaf, dan terus pergi ke dapur, nak memaki tukang masak yang lembab macam internet. Tapi, sebelum sempat gua ketuk, tukang masak dah hulur roti dan suruh gua bagi kat meja sebelas. Ok. Nasib baik. Kalau tak, mungkin ramai juga manusia yang terkorban akibat amukan gua.

 

Gua bagi kat makcik meja sebelas dengan senyum yang buat-buat, dan terus beredar. Makcik meja sebelas tiba-tiba bersuara.

 

"Stim ni," gua pantas menoleh. "Eh. Mana ada lah makcik," kata gua, sambil tarik nafas dalam-dalam. Dia menunjukkan makanan yang gua bawa tadi.

 

"Ni roti stim ni. Makcik tak ada order," pergh. Gugur jantung gua. Lain kali kalau nak cakap, bagi full ayat. Gampang ayam!

Cerpen sebelumnya:
Ilusi
Cerpen selanjutnya:
Syiah (Bahagian 1)

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
4 Penilai

Info penulis
Kapasitor rocks!
katep | Jadikan katep rakan anda | Hantar Mesej kepada katep

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya katep
Tokek. | 2412 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Makcik meja sebelas.
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik