Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

sindrom hipokrasi

Cerpen sebelumnya:
PCB#3: Hancur Teratai Dilanda Leptospirosis
Cerpen selanjutnya:
Tokek.

Rutin harian aku kini lebih terkejar-kejar tapi relaks.Sana lari, sini lari, sampai mampus.Inilah 'penjara' sementara dalam kehidupan transit aku.
The degree of civilization in a society can be judged by entering its prisons. -Dostoevsky

Dengan RM2 , aku merentas persisiran , menaiki gerabak komuter yang selalunya sesak, penuh dengan payudara gebu , sindrom hipokrasi , bebelan majmuk , retro imaginasi dan lewat, lewat, lewat.

Kadang-kala aku terasa bodoh bila aksi tekan menekan berlaku untuk keluar menggunakan Touch n'Go.Kemudahan ini tak sehebat mana tapi ia membezakan antara kita dengan pendatang.Mereka belum tahu sepenuhnya keupayaan Tn'G.
Selalunya aku jadi terasing bila aksi berposak-posak masuk dalam gerabak berlaku.Payudara yang banyak menganggu.

Who consciously throws himself into the water or onto the knife?
Aku duduk selesa.Peluk beg sandang yang aku bawa bersama selalu.Lentok dan sebelah kiri ada gadis-gadis muda rancak berborak.Sebelah kanan, seorang lelaki melayan perasaan dengan Ipod yang dibawa.Benda itu mahal.Aku tak suka hendak 'mention', tapi ia trend terkini untuk meletakkan dalam tulisan.
Kau hendak aku tulis sekali jenama jam tangan yang dia pakai?Kerenah budak-budak 'indie' sekarang, pelik.

Seksi yang meloyakan.
Dihadapan aku, berdiri dua orang gadis.Seksi, berbaju lengan ketat paras bahu.Juga rancak berborak.Pasal sesiapa sahaja yang mereka pernah temui di kolej, rumah atau kawan lama.Cantik, menawan.Maksud aku aset kedua-duanya.Cuma mereka kurang sesuatu atau dengan satu definasi yang lebih realistik- lupa cukur bulu ketiak.Aku tak peduli kalau kamu semua 'fetish' benda-benda sebegini.

Jangan terlalu pemurah,

Kau , aku dan kita semua akan jadi pemarah bila kita bangun dan menawarkan tempat duduk pada yang kita rasa perlu/mahu duduk.Contoh pada orang tua, kanak-kanak atau wanita mengandung.
Kedua dan yang terakhir , akan terima pelawaan dengan hati gembira, riang dan mungkin akan mendoakan kesejahteraan kita.Ikut kepercayaan masing-masing.Aku tak paksa.

Yang pertama , mungkin akan bersifat celaka sedikit atau lebih.Ikut mana yang dia suka.Bila bangun dan tawarkan tempat duduk, mereka kadang-kala berpura tak nampak.Ego sebesar telur cicak.Sampai kena tegur
"Eh Pakcik duduklah"
Dia, masih buat-buat pekak.Dua minit aku terpacak, dia diam juga.Sebenarnya hendak turun di stesen hadapan.Tapi ego keras, tak mahu buka mulut.
Lain kali, berdirilah sampai mampus, aku takkan bangun.

Cerpen sebelumnya:
PCB#3: Hancur Teratai Dilanda Leptospirosis
Cerpen selanjutnya:
Tokek.

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
2.8
5 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9331 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2486 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2856 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2869 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3959 bacaan
Dia suka pada Milah | 20454 bacaan
Khayalan bernombor | 3057 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3421 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 2992 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5757 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

5 Komen dalam karya sindrom hipokrasi
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik