Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Berikan Hatimu

Cerpen sebelumnya:
Syiah (Bahagian akhir)
Cerpen selanjutnya:
Luksu Perang takkan mudah mengalah!

Berikan hatimu

-setiap hembusan nafasmu berpadu, menjadi nadi kepada diri ini-

“Aiza Zara, Aiza Zara, Aiza Zara,” berulang kali dia menyebut nama sendiri. Pen yang berlaga dengan bibir digigit tanpa sedar. Sehinggalah suatu tepukan lembut hinggap pada bahunya.

“Termenung jauh nampaknya anak dara ibu. Macam mana kelas tadi? Okey?” soal Puan Zahra penuh prihatin.

Aiza tersenyum manja. Dia meraih tangan si ibu dan melekapkan sepasang tangan yang telah membesarkannya dengan sepenuh kasih sayang itu ke pipi. Puan Zahra tersenyum senang. Sebagai satu-satunya anak perempuan dan bongsu pula, sudah tentu Aiza begitu manja dengannya.

“Kelas tadi okey. Tapi kan ibu, Aiza risau sikit dengan seorang hamba Allah ni,” Ujar Aiza yang sudah pun berkerut wajahnya.

“Kenapa pula? Dia kacau Aiza ke?” serkap Puan Zahra sembarangan. Pantas disambut oleh gelengan anak gadisnya.

“Dia kena langgar dengan motor masa tengah lintas jalan. Aiza nak tolong, tapi dia marah-marah. Dia tak bagi siapa pun tolong dia. Orang tu rela jalan dengan kaki terjengket daripada terima bantuan orang lain. Egonya dia.” Rungut Aiza lagi.

“Mungkin dia ada sebab sendiri untuk tak terima bantuan orang lain. Aiza janganlah fikir sangat. Dia boleh jalan, maknanya kecederaannya tak begitu serius.” Ujar Puan Zahra menenteramkan anak gadisnya.

“Mungkinlah, ibu. Atau mungkin dia memang orang yang ego.” Rumus Aiza sendiri. Tidak habis-habis perkataan ego meniti di bibirnya.

“Aiza, tak baik berburuk sangka. Kalau Aiza risau, doakan saja yang terbaik untuknya. Semoga dia lembut hati.”

“Yalah ibu. Terima kasih sebab ingatkan Aiza.”tersungging sengihan di bibir gadis manis ini kala berbicara demikian.

“Tak apalah sayang. Ibu turun dulu ya? Sekejap lagi papa dengan along kamu balik. Ibu hendak sediakan minum petang.”

Senyuman manis ibu cukup melegakan hatinya. Namun Aiza masih belum mampu untuk menyingkirkan rasa  geramnya terhadap lelaki berseluar lusuh dan berbaju-T itu. Serta-merta dia terbayangkan suatu kejadian yang berlaku berhampiran kampus lewat tengahari tadi.

***

“Wei! Ada kemalanganlah!”

“Dahsyat aku rasa budak tu kena rempuh dengan motor!”

“Peh! Terbaring tu.” kedengaran kecoh sekali suara kawan-kawan sekelasnya yang kebetulan sedang menunggu bas untuk pulang.

Masing-masing mula membuat spekulasi sendiri. Aiza yang sedang menunggu kedatangan angahnya tidak sanggup hendak berpeluk tubuh. Dia mampir untuk membantu mangsa kemalangan terbabit.

Kencang debaran jantungnya tatkala melihat lelaki itu terlentang di atas jalan. Sepasang mata si mangsa tertutup rapat. Dalam pada berdebar, Aiza menepis tanggapan yang bukan-bukan. Dia memberanikan diri untuk mendekati lelaki itu, di celah-celah kepungan orang ramai yang sudah membentuk ‘kubu pertahanan’ bagai mahu menuju ke medan perang.

“Memang teruk keadaan budak ni. Parah. Entah-entah dah meninggal,”celah satu suara.

“Aku rasa kalau hidup pun, dah tak ada harapan,” tokok yang seorang lagi pula.

Pelbagai nada dan tanggapan yang kedengaran membuatkan Aiza semakin kalut. Dengan desah nafas yang tidak menentu, ketar-ketar tangannya menghala ke arah hidung lelaki itu. Hendak menguji sama ada hamba Allah yang terbaring itu masih bernyawa ataupun sudah meninggal seperti yang dikatakan oleh ‘pemberita’ tidak bertauliah seketika tadi.

Hembusan udara hangat pada tangannya benar-benar melegakan Aiza. Dia hampir menitiskan air mata gembira. Bersyukur kerana umur jejaka itu masih panjang. Namun, luka pada siku jejaka itu menimbulkan simpati di hatinya. Tanpa berlengah, Aiza mengeluarkan sapu tangan yang sentiasa dibawa ke mana sahaja. Akhirnya hari ini, bermanfaat juga sapu tangan yang dihadiahkan oleh alongnya. Tentu along gembira jika dia menggunakan sapu tangan itu untuk membantu insan yang memerlukan.

Sewaktu dia mengesat luka dan membalut siku lelaki itu dengan teliti, tanpa diduga si jejaka telah sedarkan diri dan mereka kemudiannya saling berpandangan buat beberapa ketika. Kecut perut Aiza tatkala pandangan tajam lelaki itu jatuh ke wajahnya.

“Kenapa kau sibuk nak tolong aku? Jangan pedulikan aku. Kalau aku mati pun, kau tak payah peduli.” Kasar sungguh suara lelaki itu.

Kedengaran jengkel dan amat menyakitkan hati. Seperti dia pula yang buat salah. Sudahlah cedera, kurang ajar lagi. Kalaulah dia tak pandai beradab sopan, tentu sudah berbirat muka lelaki itu.

“Kalau tak nak saya tolong, pulang balik sapu tangan tu!”jerit Aiza secara tiba-tiba. Entah mengapa, dia berani pula melawan kata-kata lelaki itu.

 “Maknanya kau tak ikhlas tolong aku?” balas lelaki itu sinis sebelum berlalu meninggalkan Aiza terkulat-kulat.

***

“Macam mana dengan luka kau? Dah baik ke Nash?” sapaan teman baiknya membuatkan jejaka ini tersengih.

“Itu soalan perli ke apa Rif? Baru hari ni kot aku kena langgar.” Jawab anak muda bernama Nashriq itu dengan nada selamba.

“Eh, aku rasa bukan motor tu langgar kau. Tapi kau langgar motor tu. Betul tak?” giat Arif lagi, membuatkan Nashriq ingin mengangkat tangan kanannya. Namun segera anak muda ini mengaduh apabila menyedari sikunya kesakitan.

“Sedarlah diri tu sikit. Tengah sakit ada hati nak belasah orang.” Sengaja Arif mengusik sahabat karibnya.

“Kalau kena kat kau baru tahu,” gumam Nashriq dengan wajah cemberut.

Bukan Arif tidak tahu tentang rabunnya. Entah bagaimana, hari ini dia terlupa untuk mengenakan kanta lekap. Itulah yang menjadikan pandangannya kabur semacam. Dia yang sedang melintas jalan langsung tidak perasan akan kelibat sebuah motor yang mungkin ditunggang secara luar tabii. Apabila sepasang matanya mengecam imej motor itu dengan lebih jelas, segalanya telah terlambat. Dia menjadi mangsa perlanggaran dan penunggang motor itu berserta motornya tergesel ke bahu jalan.

Kadang-kadang dia sakit hati juga mengenangkan sikap nakal Arif. Tapi hendak buat macam mana? Hanya Arif kawan baik yang memahaminya sejak kecil lagi. Ada bapa, lelaki itu enggan mengakui kewujudannya. Ada ibu, wanita itu hanya tahu bersedih sepanjang waktu. Demi menjaga nama baik bapanya, Nashriq lebih rela hidup sendiri agar tidak menyusahkan lelaki itu. Dan untuk kecederaan seperti ini, dia tidak perlu ke hospital. Kesakitan begini bukanlah berat sangat untuk ditanggung berbanding menjadi anak yang diabaikan bertahun lamanya.

 “Kau tak nak balik rumah ke? Sekurang-kurangnya beritahu mama kau tentang kemalangan tadi.” soalan Arif membuatkan air muka Nashriq berubah.

“Tak payahlah beb. Benda kecil tak payah dibesarkan. Tak jadi kes polis. Aku pun sihat walafiat ni. Mama aku tu ada terlalu banyak hal yang nak disedihkan. Tempat aku bukan kat sana. Lagipun aku boleh sara hidup sendiri.” Balas Nashriq pendek, namun cukup tegas melambangkan pendiriannya.

***

Aiza ketawa mendengar lawak abang-abangnya. Sambil menyedut minuman Chocolate Cream Chip yang masih bersisa, dia melemparkan pandangan ke segenap sudut Starbucks Coffee, tempat lepak kegemaran mereka tiga beradik.

“Along nak pergi tandas sekejap. Kau orang buatlah apa yang patut.” Bisik Hafiz kepada dua orang adiknya.

“Okey bos,” balas Aril selamba namun cukup untuk menimbulkan kelucuan Aiza. Hampir tersembur air yang memenuhi mulutnya.

Di suatu sudut, seorang pekerja sudah bersedia untuk memulakan rutin kerjanya yang bermula pada waktu petang. Sebelum melangkah ke kaunter, dia memasukkan sehelai sapu tangan berwarna biru gelap ke dalam beg galasnya. Dapat dia rasakan kehangatan kasih sayang setiap kali menyentuh sapu tangan itu. Dan setiap kali juga, dia terbayangkan wajah kaget si gadis yang sedang membalut lukanya. Tahukah kau, bahawa dirimu sangat comel? Ungkap jejaka itu dalam hati. Dia kemudiannya melangkah yakin untuk memulakan rutin seperti biasa.

Tugas sebagai seorang barista menuntut kemahiran yang bukan sedikit. Namun kerjaya ini memberikan kepuasan buat dirinya. Sebulan kursus, sudah cukup untuk memahirkan dirinya dalam selok belok dunia minuman jenama Starbucks. Nampaknya hari ini, dia perlu melakukan dua kerja dalam satu masa. Memandangkan pelanggan tidak begitu ramai, dia turut mengambil tugas untuk mengelap meja. Namun sewaktu mengangkat dulang berisi cawan, pandangannya terpaku ke arah seorang gadis. Nyaris terlepas dulang pada tangannya lantaran terlalu terperanjat.

Aiza yang sedang asyik ketawa, terbatuk-batuk di situ juga tatkala terpandangkan kelibat seorang pemuda. Aril tercengang memandang adiknya. Dia berpaling, mencari apakah gerangan yang membuatkan Aiza terkejut. Namun sikapnya yang gila-gila, membuatkan dirinya tidak mampu menangkap dengan jelas maksud di sebalik kelakuan Aiza dan barista itu. Melainkan hanya suatu perkara yang sedang bermain di fikirannya ketika ini.

***

“Sapu tangan ni, ambillah balik.” Ungkap Nashriq dalam nada bersahaja.

Meski suaranya kedengaran keras seperti biasa, pandangannya tidak lagi tajam menikam wajah Aiza. Sebaliknya jejaka ini lebih senang menghalakan pandangannya ke bawah, membilang mata tangga di pekarangan kampus itu.

“Awak simpan sajalah. Saya tak nak buruk siku.” Balas Aiza ringkas.

Sebetulnya, setelah hampir beberapa bulan bersahabat dia cukup menyenangi keperibadian Nashriq meski jejaka itu agak kasar. Pertemuan di Starbucks membawa lembaran baru dalam hidup mereka. Nashriq yang rupanya teman lama angah dipelawa makan malam di rumah mereka.

Dari situlah dia mula mengenali sisi berbeza Nashriq. Seorang anak yang dipinggirkan oleh keluarga sendiri. Dan tidak dapat Aiza nafikan, ada rasa yang memekar dalam hatinya setelah mengenali Nashriq. Jejaka itu begitu istimewa pada pandangannya.

“Aku takut kau tak ada sapu tangan lain.” Entah mengapa, hanya jawapan itu yang meluncur di bibir Nashriq. Aiza sekadar tersenyum memandangnya.

“Awak tahu tak, saya tak pernah sayang kawan lelaki lain macam saya sayangkan awak.” terluah kejujuran itu dari mulut Aiza.

Degupan jantung Nashriq seakan terhenti. Seberani itu gadis bernama Aiza Zara membuat pengakuan? Tetapi siapakah dirinya? Sungguh, dia tidak layak untuk bergandingan dengan Aiza. Gadis ini ibarat puteri yang disayangi ramai orang. Sedangkan dia? Berpendapatan cukup untuk menampung diri sendiri. Malah, tidak mempunyai sebuah keluarga yang sempurna.

“Kau dah salah faham kot. Kita kan baru saja berkawan. Takkan senang sangat kau suka aku? Atau kau ni memang jenis perempuan yang senang jatuh cinta?” dalih Nashriq, untuk melepaskan diri sendiri.

Sedangkan dirinya rasa terbeban kerana membuatkan Aiza jatuh cinta terhadap insan yang tidak layak sepertinya.

“Kenapa awak cakap macam tu? Salah ke kalau saya cakap saya sayangkan awak? Salah ke kalau perempuan luahkan perasaan? Awak ni memang ego, tahu tak! Ego! Awak tak tahu agaknya yang naluri perempuan memang tepat. Kalau betul awak tak sayangkan saya, kenapa awak simpan sapu tangan ni?” luah Aiza semahunya.

“Sebab, aku nak tunggu masa yang sesuai untuk pulangkan dekat kau. Rasanya kau dah banyak sangat fikir. Aku dah nak bertunang. Tolonglah, belum terlambat untuk kau hilangkan rasa suka tu.” Tenang sahaja Nashriq memberi alasan.

Sedangkan semangat Aiza sudah melayang entah ke mana. Luruh air matanya membasahi pipi. Terhinggut dia menangis. Semakin lebat air matanya tatkala Nashriq berlalu meninggalkannya sendiri.

***

Arif mundar-mandir di hadapan Nashriq. Hendak tegur salah, tidak tegur rasa janggal pula. Lantas apa yang harus dia lakukan? Sahabatnya terlalu mudah naik angin sejak kebelakangan ini. Setiap perbuatannya dirasakan tidak kena. Misalnya hari ini, Nashriq sudah tersilap membancuh minuman. Pelanggan inginkan Vanila Caramel, Nashriq menyiapkan Vanila Latte.

“Kalau sayang, mengaku sajalah. Bukannya salah pun. Daripada kau naik angin tak tentu hala macam ni. Bengang aku.”komen Arif jujur. Sudah bingung dia melayani kepala angin Nashriq.

“Tak berbaloi dia suka orang macam aku. Kau dah lupa keluarga aku macam mana? Malu tengok keluarga dia yang bahagia. Mak bapak dia layan aku dengan baik. Aku tak nak dia orang hampa bila tahu Aiza pilih lelaki macam aku.” Kedengaran begitu pasrah nada Nashriq.

“Kau ni, memang suka fikir negatif. Baik kau cepat bertindak. Kalau tak menyesal. Aku dengar, ada orang dah masuk meminang Aiza. Kalau dia setuju, memang sah jadi punyalah.” Beritahu Arif bersungguh-sungguh.

Terbuntang mata Nashriq mendengar bicara sahabat karibnya. Sepantas kilat dia berlari meninggalkan Starbucks lalu menuju ke suatu destinasi. Destinasi yang menjadi titik penentuan buat dirinya.

Dia tersenyum lega setelah tiba di tempat yang dimaksudkan. Namun senyuman di wajah Nashriq sirna tatkala terpandangkan Aiza yang begitu ayu berbaju kurung. Malah tidak keterlaluan jika dikatakan gadis itu seolahnya berbusana pertunangan. Menggigil lutut Nashriq. Air matanya jatuh membasahi pipi.

“Eh, kot ya pun nak jumpa tunang, sabarlah sikit. Salinlah baju Melayu beb. Tapi alang-alang kau dah datang, masuk sajalah.” Usik Aril yang terpacak di hadapan pintu.

Tunang? Nashriq yang masih keliru segera melangkah masuk ke dalam rumah. Kehadirannya menjadi tumpuan. Buat pertama kalinya, seorang barista memakai pakaian seragam untuk menghadiri majlis pertunangan sendiri, yang masih belum diketahui.

“Nash?” teguran itu membuatkan Nashriq terkesima.

“Abah? Mama?” berkaca matanya memandang mereka berdua.

Tidak lama kemudian, muncul pula Aiza yang sungguh anggun berbusana hijau lembut. Tersenyum manis gadis itu memandangnya sedang Nashriq terpegun dengan rasa tidak percaya.

 “Kau dengan aku, dah bertunang ke?” tanya Nashriq gugup.

“Ha ah. Saya bertunang dengan seorang barista.” Jawab Aiza manja.

Mereka saling bertatapan. Perasaan istimewa yang disembunyikan Nashriq selama ini terungkai jua. Tentu semua ini kerja Arif. Dalam diam, Nashriq berterima kasih kepada sahabat karibnya itu. Sekeping hatinya kini telah diserahkan kepada Aiza Zara, cinta pertama dan terakhirnya. Syukur!

 p/s: sudah lama tidak menulis. ini adalah sebuah karya ringan untuk bacaan santai.

;) 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Cerpen sebelumnya:
Syiah (Bahagian akhir)
Cerpen selanjutnya:
Luksu Perang takkan mudah mengalah!

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.8
4 Penilai

Info penulis

cik cerpen

menulis dan menulis..menulis lagi =)
adra | Jadikan adra rakan anda | Hantar Mesej kepada adra

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya adra
Pergi | 2474 bacaan
Sedetik Cinta Selamanya | 6276 bacaan
Tirai Aidilfitri Semalam... | 3593 bacaan
Tiada Sesalku | 2938 bacaan
Laksana Bulan | 2961 bacaan
Seribu Impian | 3960 bacaan
Tu Amor Sayangku! | 3392 bacaan
Papa Jim-Kenangan Terindah- | 3789 bacaan
Lovebug(Epilog Cinta) | 3474 bacaan
Flarus | 2327 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Berikan Hatimu
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik